BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga kelapa sawit turun 23% pada tahun 2023 karena produksi meningkat, tetapi pasokan Indonesia tetap ketat: jajak pendapat Reuters

Harga rata-rata kelapa sawit akan mencapai 3.800 ringgit per ton pada tahun 2023, turun 23% dari rata-rata tahun lalu sebesar 4.910 ringgit, menurut estimasi median dari survei 18 analis dan praktisi industri.

“Konflik antara Rusia dan Ukraina serta dampak ekonomi dari pandemi ini akan terus mempengaruhi pasar pada tahun 2023. Namun, kami percaya bahwa intensitas volatilitas akan berkurang dibandingkan tahun lalu,” ujar Faisal Iqbal, Direktur Pemasaran Minyak Sawit Malaysia Perusahaan. Dewan.

produksi lambat

Peningkatan marjinal dalam produksi diharapkan untuk produsen utama Indonesia dan Malaysia, sama seperti permintaan global diperkirakan akan meningkat karena China melonggarkan pembatasan COVID-19 dan India meningkatkan impor. China dan India adalah dua konsumen minyak sawit terbesar di dunia.

Produksi di Indonesia diperkirakan naik 2,4% tahun ini menjadi 48 juta ton, dari 46,87 juta ton tahun lalu.

Produksi di Malaysia diperkirakan mencapai 19 juta ton, naik 3% dari 18,45 juta ton tahun lalu, karena pemerintah mengambil langkah untuk mengurangi kekurangan tenaga kerja yang merusak.

Analis mengatakan cuaca hujan baru-baru ini akan meningkatkan produktivitas pada kuartal kedua dan ketiga, tetapi penggunaan pupuk yang lebih rendah pada tahun 2022 akan membatasi pertumbuhan produksi yang signifikan.

politik di Indonesia

Analis mengatakan langkah Indonesia, pengekspor minyak sawit terbesar, untuk mengekang ekspor dan meningkatkan konsumsi biodiesel dalam negeri akan memberikan beberapa dukungan harga mengingat persediaan minyak nabati global yang sudah terbatas.

Fai Lu, seorang ekonom di LMC, mengatakan langkah Jakarta ke negara bagian campuran biofuel 35% lebih tinggi dari minyak sawit, tertinggi di dunia, akan meningkatkan permintaan minyak nabati bahkan saat pencampuran bebas berkurang karena harga minyak sawit lebih tinggi dibandingkan dengan solar. internasional.

READ  Kolombia memilih desain Damen untuk fregat baru

“Bahkan dengan peningkatan produksi, ekspor minyak sawit mentah Indonesia kemungkinan tidak akan meningkat banyak pada tahun 2023. Ini akan memungkinkan Malaysia untuk mengekspor lebih banyak jika mereka dapat menetapkan harga sendiri di pasar,” kata Lu.

Dia menambahkan bahwa pasokan global diperkirakan akan menyusut selama enam bulan ke depan karena minyak sawit terus menerima diskon yang signifikan dibandingkan minyak lunak pesaing, tetapi pasokan kemungkinan besar akan pulih pada akhir tahun 2023.

Investor juga akan mengamati laju pemulihan permintaan China, ketegangan resesi global dan dampak El Nino pada produksi minyak nabati global.