BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Moody’s Analytics tentang wabah COVID-19 di Asia, kenaikan suku bunga bank sentral pada tahun 2023

Negara-negara Asia perlu mengendalikan gelombang wabah virus corona saat ini untuk mempersiapkan ekonomi mereka menghadapi kenaikan suku bunga di masa depan di Amerika Serikat. Federal ReserveSeorang ekonom mengatakan Senin.

Pejabat Federal Reserve mencatat ini minggu lalu Kenaikan suku bunga kemungkinan akan terjadi sebelum 2023, Mengalihkan dari komentar sebelumnya pada bulan Maret, tidak mengharapkan Federal Reserve AS meningkat hingga setidaknya 2024.

Suku bunga yang lebih tinggi di Amerika Serikat akan menarik investor dari luar negeri, sementara bank sentral di negara lain akan dipaksa untuk menaikkan suku bunga sekuritasnya. Menaikkan suku bunga dapat membantu mencegah negara-negara meninggalkan ekonomi mereka, tetapi menaikkan suku bunga terlalu cepat meningkatkan risiko resesi.

“Negara-negara Asia perlu mengendalikan mata uang sehingga segera setelah bank sentral mulai menaikkan suku bunga, ekonomi di sini dalam kondisi yang baik dan dapat menangani titik balik,” kata Steve Cochrane, kepala ekonom di Moody’s Analytics. CNBCSquawk Box Azi. ”

Cochrane memperkirakan bahwa Federal Reserve AS dapat menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin setiap kuartal mulai tahun 2023 dan seterusnya. Apa yang disebut plot titik ekspektasi anggota federal individu menunjuk ke dua peningkatan tahun itu.

Negara-negara Asia perlu membawa Pemerintah di bawah kendali sehingga begitu bank sentral mulai menaikkan suku bunga, ekonomi di sini berada dalam kondisi yang baik dan dapat menangani titik balik.

Steve Cochrane

Kepala Ekonom, Asia Pasifik, Moody’s Analytics

Beberapa ekonomi di Asia, termasuk Jepang, Taiwan dan Malaysia, telah melihat peningkatan baru dalam kasus Pemerintah dalam beberapa bulan terakhir, memaksa para pejabat untuk memberlakukan langkah-langkah jarak sosial yang drastis. Gelombang infeksi baru akan datang Pengembangan vaksin di kawasan ini tertinggal dari Amerika Serikat dan Eropa.

READ  Indonesia, AS dan Australia mengirimkan bantuan untuk berpacu dengan waktu untuk menemukan kapal selam

Bank Dunia mengatakan dalam sebuah pernyataan: Bulan ini, output ekonomi dua pertiga Asia Timur dan Pasifik akan berada di bawah tingkat pra-epidemi hingga 2022. Faktor-faktor yang mencegah potensi pertumbuhan ekonomi di negara-negara tersebut termasuk ledakan Pemerintah yang berkepanjangan dan penurunan pariwisata global, kata bank tersebut.

Cochran mencatat bahwa letusan COVID-19 di wilayah tersebut “menghentikan” permintaan domestik dan menekan inflasi.

Ekonom mengatakan beberapa negara Asia, termasuk China, Korea Selatan dan Singapura, meningkatkan jumlah vaksin terhadap Kovit. “Tidak apa-apa, tapi harus dilanjutkan,” katanya.

Cochrane mengatakan negara-negara lain, termasuk Thailand, Indonesia dan Filipina, belum secara efektif mengendalikan wabah dan belum memiliki program vaksinasi yang kuat.

Jeff Cox dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.