BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Mudah mengatakan cara mengemudi, siapa pun bisa mengatakannya”

Pedro Acosta | foto © Kumpulan Konten Red Bull

Pedro Acosta telah memantapkan dirinya sebagai orang yang menang pada 2022 jelang musim debutnya di kelas Moto2 Kejuaraan Dunia MotoGP. Juara dunia Moto3 saat ini telah membuat kagum teman-teman dan musuh dengan waktu putarannya yang cepat. Uji coba musim dingin pra-musim resmi. Setelah empat balapan, hasil imbangnya sedikit berbeda, dengan Red Bull KTM Ajo finis ‘hanya’ di urutan ketiga belas dalam peringkat kejuaraan mengemudi.

Setelah memenangkan Kejuaraan Dunia Moto3 pada tahun 2021, performa kuatnya di hari-hari pertama pengujian pada mesin Moto2 barunya, pengenalan pembalap muda Spanyol di kelas Moto2 dan penampilan pertama semuanya ditunggu-tunggu. Banyak yang melihat Acosta sebagai opsi yang jelas untuk segera mengulangi trik yang mereka lakukan setahun lalu.

Realitas Acosta sedikit berbeda, namun kami harus menekankan bahwa performanya tentu tidak buruk dalam apa yang bisa disebut sebagai road race yang sangat tangguh dan tangguh. Dia finish di urutan kedua belas pada balapan pertama di Losail International Circuit di Qatar, kemudian finish di urutan kesembilan di Indonesia dan ketujuh di Argentina. Namun tidak ada pertanyaan tentang klasifikasi panggung atau kesuksesan

Setelah musim yang kuat di kelas Moto 3, pembalap Spanyol itu adalah yang paling dinanti dari jeda pertamanya di Kejuaraan Dunia MotoGP. Untuk saat ini, sepertinya perkenalan di bawah ekspektasinya sendiri, tapi siapa bilang itu tidak bisa lebih baik untuk pemain Spanyol berusia 17 tahun yang sama?

Tapi melihat musim lalu, hanya Raul Fernandez yang mengungguli Acosta di debut Moto 2-nya. Fernandez, yang kini berlaga di kelas MotoGP, finis kedua dua per lima tahun lalu, menyelesaikan satu etape dan memenangi empat balapan pertama musim ini. Acosta saat ini tenang, dan dia menantikan Grand Prix pertama musim ini di tanah Eropa.

READ  Peringatan orang-orang yang meninggal lagi dengan publik, 'Saya baru saja memikirkan nilai kebebasan'

Pedro Acosta: “Mudah mengatakan cara mengemudi, siapa pun bisa mengatakan ini. Saya berharap mereka mengizinkan saya untuk melakukan apa yang saya inginkan dan melihat apakah situasinya membaik. Sudah waktunya untuk membuangnya dan melanjutkan.

Setelah empat balapan Moto 2, meskipun dikalahkan oleh Mooney VR46 Racing Team Rider DNF di Austin akhir pekan lalu, Celestino Viti masih memimpin tahap kejuaraan dengan 70 poin Piala Dunia. Di belakang Italia ada Ai Okura dari Jepang (56), Austin Tony Arpolino (54), Aaron Kennett (49) dan Chandra Somkiat (45) di posisi kedua hingga kelima.




Gigo permainan




Tautan berguna ke American Red Bull Grand Prix:

Jadwal dan hasil lengkap
Di mana untuk mengikuti di TV
Laporan foto









Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan terus mendapatkan kesempatan untuk memenangkan hadiah luar biasa? Menjadi sponsor Racesport.nl sekarang.

Info lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter