BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Myanmar tidak lagi menyembunyikan krisis Corona dan mencari dukungan internasional

Seorang pria menunggu untuk mengisi botol oksigennya di sebuah pabrik di Mandalay, Myanmar.Gambar AFP

Dalam sambutannya, Panglima TNI Min Aung Haling mengimbau masyarakat internasional untuk membantu pengendalian virus corona. Hal ini dilaporkan oleh media pemerintah Burma pada hari Rabu. Bingung dengan kudeta pada bulan Februari, Myanmar menghadapi kekurangan tenaga medis, oksigen dan vaksin yang parah. Badan Pimpinan bergantung pada bantuan keuangan dari negara-negara Asia Tenggara, seperti ASEAN dan ‘sekutu’ lainnya.

Jumlah infeksi corona di Myanmar tumbuh secara eksponensial. Pada hari Selasa, kementerian kesehatan melaporkan hampir 5.000 kasus baru dan 338 kematian. Menurut organisasi bantuan lokal, angka sebenarnya seharusnya berkali-kali lipat lebih tinggi. Sekitar 3 persen dari populasi divaksinasi. Myanmar sebelumnya menerima dua juta vaksin dari China.

Menurut situs berita, Myanmar memiliki perawatan kesehatan Myanmar sekarang Pemerintahan Aung San Suu Kyi yang terpilih secara demokratis telah runtuh sejak militer menggulingkannya pada 1 Februari tahun ini. Banyak dokter dan perawat adalah pengunjuk rasa pertama yang menentang kudeta dan kemudian bersembunyi untuk menghindari penangkapan atau lebih buruk lagi. Rezim mencari sukarelawan dan dokter individu untuk mengisi kekosongan.

Banjir

Sementara itu, rumah sakit penuh sesak. Di banyak bagian negara, pasien kekurangan oksigen. Yangon, kota berpenduduk padat, sangat terpukul. Saksi mata mengatakan setidaknya delapan pasien meninggal di rumah sakit akhir pekan lalu setelah mesin oksigen tidak berfungsi Myanmar sekarang. Dewan telah menginstruksikan pemasok untuk memasok oksigen hanya untuk perusahaan di bawah yurisdiksi rezim.

Banjir di Myanmar belum memperbaiki situasi. Hujan deras mengguyur negara bagian selatan akhir pekan lalu, membanjiri kota-kota. Staf medis harus memindahkan pasien pemerintah ke daerah kering. “Anda hanya dapat melihat atap ratusan rumah,” kata seorang pekerja sosial di Clowing County, Hlowingway, kepada kantor berita Reuters.

Rezim sejauh ini berusaha menutupi masalah kesehatan. Kisah-kisah penting tentang kelangkaan dibuat-buat atau dianggap sebagai serangan terhadap rezim. Menurut Panglima Angkatan Darat Min Aung Hlong, oksigen cukup. Fakta bahwa rezim sekarang meminta bantuan menjelaskan keseriusan situasi.

Pertanyaannya adalah apakah Myanmar dapat mengandalkan dukungan dari Dana Corona ASEAN, organisasi Asia Tenggara. Negara-negara yang berpartisipasi terpecah belah tentang bagaimana menangani pemerintahan militer. Negara-negara seperti Thailand, Vietnam, Kamboja, dan Laos ingin menerima plot tersebut sejalan dengan kebijakan ASEAN untuk tidak mencampuri urusan dalam negeri. Indonesia dan Malaysia, di sisi lain, telah mengkritik kekerasan terhadap warga sipil tak bersenjata dan meminta Myanmar untuk membebaskan tahanan politik.

READ  Kolonialisme dalam Sejarah - Sarcasso