BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA membayangi upaya peluncuran Artemis I berikutnya karena badai tropis

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Roket Artemis I tidak akan diluncurkan untuk ketiga kalinya pada hari Selasa seperti yang direncanakan karena kekhawatiran Badai Tropis Ian menuju Kuba dan Florida.

Setelah bertemu pada Sabtu pagi, tim Artemis NASA memutuskan untuk mengabaikan kesempatan peluncuran pada 27 September dan sekarang bersiap untuk menarik kembali roket bulan besar mereka.

“Pada hari Selasa, Badai Tropis Ian diperkirakan akan bergerak ke utara melalui Teluk Meksiko timur sebagai badai, di lepas pantai barat daya Florida. Sebuah front dingin juga akan meletus di Florida utara menuju selatan,” kata ahli meteorologi CNN Haley Brink.

“Kombinasi dari faktor cuaca ini akan memungkinkan peningkatan peluang hujan di sebagian besar semenanjung Florida pada hari Selasa, termasuk Cape Canaveral. Hujan dan badai petir diperkirakan akan banyak dan menyebar ke seluruh wilayah. Angin badai tropis juga dapat datang dari Ian Selasa malam dini hari melalui Florida tengah.”

Sementara itu, roket Space Launch System dan pesawat ruang angkasa Orion terus berada di landasan peluncuran di Kennedy Space Center di Florida.

Anggota tim terus memantau cuaca saat mereka memutuskan kapan harus mengembalikan rakitan rudal ke Gedung Majelis Kendaraan Kennedy. NASA akan menerima informasi dari US Space Force, National Hurricane Center dan National Oceanic and Atmospheric Administration untuk menginformasikan keputusan mereka.

Insinyur menunda keputusan akhir mereka tentang kapan harus mundur sementara mereka mengumpulkan data dan analitik tambahan. Jika tim memutuskan untuk mendorong rudal kembali ke dalam gedung, proses itu akan dimulai Minggu malam atau Senin pagi.

Persiapan tersebut dapat mempersingkat proses yang biasanya tiga hari, yang diperlukan untuk mengembalikan pesawat ruang angkasa ke dalam. Dan begitu mobil bergerak di kereta perayap lambat, itu bisa memakan waktu 10 jam atau lebih.

Tumpukan rudal dapat tetap berada di platform dan menahan angin hingga 85 mil per jam (74,1 knot). Jika tumpukan perlu ditarik kembali ke dalam gedung, itu dapat menangani angin berkelanjutan kurang dari 46 mph (40 knot).

Pada hari Jumat, Tim Artemis mengatakan 2 Oktober adalah tanggal peluncuran cadangan. Tetapi tidak mungkin bahwa tanggal rilis baru akan ditetapkan sampai keputusan untuk mundur dibuat.

“Agensi mengambil pendekatan berjenjang dalam proses pengambilan keputusannya untuk memungkinkan agen melindungi karyawannya dengan menyelesaikan catatan yang aman dan tepat waktu bagi mereka untuk memenuhi kebutuhan keluarga mereka sambil melindungi pilihan untuk maju bersama orang lain kesempatan untuk luncurkan di jendela saat ini jika prakiraan cuaca membaik,” menurut rilis NASA.

Kekhawatiran tentang komposisi sistem cuaca Karibia telah menyebabkan kondisi cuaca hanya 20% menguntungkan untuk peluncuran, menurut Prakiraan yang dikeluarkan oleh Angkatan Luar Angkasa AS Jumat.

Pembatasan yang berlaku mengharuskan misi Artemis I tidak terbang melalui curah hujan apa pun. Pembatasan peluncuran dirancang untuk menghindari sambaran petir alami dan rudal pada rudal dalam penerbangan, yang dapat menyebabkan kerusakan pada rudal dan membahayakan keselamatan publik, menurut Space Force.

Petir roket terbentuk ketika roket besar terbang melalui medan listrik yang cukup kuat di atmosfer, sehingga awan yang tidak menghasilkan petir normal dapat menyebabkan petir roket, menurut Space Force.

READ  Gurita berubah warna saat berenang, internet mengatakan 'keajaiban nyata'