BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menyewa dua perusahaan swasta untuk mengembangkan pakaian luar angkasa bulan

NASA hari ini mengumumkan bahwa dua perusahaan swasta – Axiom Space dan Collins Aerospace – akan mengembangkan pakaian antariksa generasi berikutnya yang akan dipakai astronot masa depan untuk melakukan perjalanan luar angkasa dan akhirnya melintasi permukaan Bulan. Ini adalah arah baru yang berani untuk pengembangan pakaian antariksa NASA, dengan badan tersebut menyerahkan tugas kepada sektor swasta setelah bertahun-tahun berjuang untuk mengembangkan pakaian barunya sendiri.

Pakaian antariksa baru ini akan memainkan peran penting dalam program Artemis NASA, inisiatif inovatif badan tersebut untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan. NASA saat ini bertujuan untuk mendaratkan astronot Artemis pertama di Bulan pada tahun 2025 – penundaan satu tahun dari Batas waktu 2024 Itu awalnya ditentukan oleh pemerintahan Trump. Ketika astronot mendarat, NASA ingin mereka dilengkapi dengan pakaian luar angkasa yang sesuai yang dapat mereka gunakan untuk menjelajahi medan Bulan.

di sana Banyak keraguan bahwa NASA Itu bisa memenuhi tenggat waktu 2025, karena masih ada sejumlah besar pekerjaan yang tersisa pada perangkat keras dan kendaraan yang dibutuhkan untuk mencapai pendaratan pertama. Namun perkembangan pakaian antariksa kemudian ternyata menjadi salah satu alasan utama gangguan tersebut. Beberapa pemeriksaan Ini mengungkapkan bahwa pencarian NASA untuk membuat pakaian generasi berikutnya tidak efektif, menghadapi banyak tantangan teknis, dan bertahun-tahun terlambat dari jadwal. Sekarang, setelah 15 tahun berjuang untuk membuat setelan baru ini, agensi tersebut menyerahkan kendali kepada industri komersial. Collins Aerospace memiliki sejarah membangun pakaian luar angkasa Bantu buat setelan saat ini yang digunakan oleh NASAsedangkan Axiom Space adalah perusahaan yang relatif baru yang bertujuan untuk membuat stasiun luar angkasa pribadi.

NASA mengumumkan bahwa Total nilai kontrak adalah $3,5 miliar, meskipun badan antariksa tidak akan menyebutkan nilai kontrak individu untuk masing-masing perusahaan. $3,5 miliar adalah batas yang mencakup masa berlaku kontrak, dan termasuk biaya pengembangan sebagian dan pembelian jas di masa depan untuk digunakan oleh NASA. Setelah tunjangan selesai, perusahaan akan memilikinya dan memiliki opsi untuk menggunakannya untuk tujuan lain yang tidak terkait dengan NASA.

READ  Astronot China melakukan perjalanan luar angkasa kedua mereka di luar stasiun luar angkasa yang direncanakan

Setelan itu dimaksudkan agar sesuai dengan berbagai tipe tubuh, dari persentil ke-5 wanita hingga persentil ke-95 pria. Tujuannya adalah agar pakaian antariksa siap dipakai oleh astronot di Artemis III, peluncuran ketiga roket baru NASA, Sistem Peluncuran Luar Angkasa, dan target saat ini untuk pendaratan pertama. Artemis juga berusaha untuk mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan. Dan Burbank, mantan astronot senior, rekan teknis Collins Aerospace, mengatakan selama konferensi pers.

Namun, setelan baru yang dikembangkan perusahaan-perusahaan ini tidak hanya untuk eksplorasi bulan. NASA menginginkan satu set pakaian baru yang lebih fleksibel dari pendahulunya untuk digunakan oleh astronot Artemis saat menjelajahi Bulan dan untuk menggantikan pakaian lama di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Selama empat dekade terakhir, astronot NASA mengandalkan desain pakaian luar angkasa dasar yang sama untuk melakukan perjalanan ruang angkasa di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dijuluki EMU, untuk Modul Mobilitas Extravehicular, setelan itu pertama kali muncul selama era pesawat ulang-alik, dan astronot menggunakan versi “yang disempurnakan” di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk meninggalkan lab dan melakukan perbaikan dan perbaikan pada eksterior stasiun. Meskipun demikian, EMU belum ditingkatkan dalam beberapa dekade, dan mereka tidak dimaksudkan untuk digunakan dalam perjalanan luar angkasa di Bulan. Plus, Itu terbatas ukurannya.

Sebuah prototipe setelan xEMU NASA, yang menampilkan warna putih, merah, dan biru di tengahnya, diluncurkan pada 2019.
Foto oleh Joel Kosky/NASA melalui Getty Images

Tetapi transisi untuk mengenakan pakaian antariksa baru terbukti sulit bagi NASA. Badan tersebut mulai mengerjakan pakaian antariksa baru pada tahun 2007 dan telah menghabiskan total $420 juta untuk mengembangkan pakaian antariksa sejak saat itu. Upaya ini akhirnya memuncak dalam setelan baru yang disebut xEMU, yang merupakan prototipe untuk itu Ini diresmikan kembali pada tahun 2019. Pada saat pengungkapan, NASA berharap memiliki dua setelan yang siap untuk diuji di stasiun luar angkasa sebelum dikirim ke permukaan bulan untuk pendaratan pada tahun 2024.

Tetapi, pada bulan Agustus, tinjauan oleh Kantor Inspektur Jenderal NASA menemukan bahwa pengembangan pakaian NASA baru sangat terlambat Karena kekurangan dana, masalah teknis dan masalah yang terkait dengan pandemi COVID-19. Pada akhirnya, laporan tersebut mengklaim bahwa XEMU tidak akan siap pada tenggat waktu pemerintahan Trump pada 2024. (Beberapa bulan kemudian, NASA Pindahkan tenggat waktu ke 2025.) Audit juga menunjukkan bahwa NASA kemungkinan akan menghabiskan $ 1 miliar untuk mengembangkan pakaian antariksa pada saat pakaian penerbangan pertama akan siap, yang akan menjadi “April 2025 paling cepat.”

Sementara itu, pada April 2021, NASA mengajukan permintaan informasi dari perusahaan swasta untuk merancang pakaian antariksa baru yang dapat digunakan pada misi Artemis. Pada saat itu, NASA mengatakan akan terus mengembangkan xEMU secara internal, tetapi langkah tersebut mengindikasikan bahwa agensi tersebut mungkin mengandalkan pakaian komersial sebagai gantinya. “NASA memiliki tanggung jawab kepada pembayar pajak dan penjelajah masa depan untuk memeriksa kembali infrastrukturnya sesuai kebutuhan untuk mengurangi biaya dan meningkatkan kinerja,” Agensi menulis Saat berita diumumkan.

Sekarang, NASA menempatkan semua prediksinya di Collins Aerospace dan Axiom Space. Badan antariksa itu mengatakan para insinyurnya akan terus menguji xEMU hingga akhir tahun, tetapi pada akhirnya, itu akan mengalihkan fokus dan memberikan wawasan kepada perusahaan komersial saat bergerak maju. Selain itu, data dan penelitian yang dikumpulkan oleh NASA selama pengembangan xEMU akan tersedia untuk kedua perusahaan.

Adapun kemampuan perusahaan untuk memenuhi tenggat waktu 2025, akan diterapkan dalam beberapa tahun ke depan. Collins Aerospace telah mengungkapkan prototipe setelan bulan Kembali di tahun 2019 Hari ini, Burbank mengatakan perusahaan telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan setelan jas. Mengenai Axiom Space, Mike Suffredini, CEO perusahaan, mengatakan pengembangan setelan itu dimulai beberapa tahun lalu, karena perusahaan telah lama mempertimbangkan untuk membuat setelan untuk stasiun luar angkasa masa depan. “Kami memiliki sejumlah klien yang benar-benar ingin melakukan perjalanan luar angkasa,” kata Suffredini. “Dan kami telah merencanakan untuk membuat setelan jas sebagai bagian dari program kami.”

2025 masih tinggal beberapa tahun lagi. NASA mengatakan yakin mentransfer tugas pakaian antariksa pada saat ini, mengklaim bahwa penelitian xEMU saat ini akan membantu “mengurangi risiko” dan mempercepat. “Kami berada di tempat yang tepat untuk dikunjungi, hanya karena seberapa matang xEMU pada saat itu,” Lara Kearney, direktur Program Aktivitas Luar Kendaraan dan Mobilitas Manusia Permukaan di NASA, mengatakan selama konferensi. “Dan saya pikir mengeluarkan orang-orang itu lebih cepat memungkinkan mereka untuk lari.”

Selain itu, ada banyak tonggak penting yang harus dipenuhi oleh NASA dan mitra komersialnya untuk menyukseskan 2025, termasuk peluncuran roket luar angkasa baru untuk pertama kalinya dan penyelesaian pendaratan manusia di bulan. membawa orang ke bulan. Penampilan permukaan. Pakaian luar angkasa hanyalah salah satu bagian dari teka-teki yang sangat kompleks yang harus dipecahkan NASA untuk kembali ke bulan.

Koreksi 1 Juni 19:53 ET: Versi sebelumnya dari cerita ini menyatakan bahwa nilai kontrak individu akan terungkap pada akhir bulan, berdasarkan informasi yang diterima selama konferensi pers NASA. NASA kemudian mengklarifikasi bahwa informasi ini tidak akurat dan informasi tersebut telah dihapus.