BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Natalia, 37, terperangkap selama berminggu-minggu di terowongan di bawah pabrik baja Mariupol: ‘mengerikan’ | luar negeri

Presiden Ukraina Zelensky mengatakan bahwa kelompok pertama yang terdiri dari sekitar 100 orang telah dipindahkan dari kompleks industri besar di Azovstal. Mereka akan dipindahkan ke kota Zaporizhia yang dikuasai Ukraina.

Operasi penyelamatan sedang dikoordinasikan oleh PBB dan Komite Internasional Palang Merah sebagaimana disetujui oleh otoritas Rusia dan Ukraina.

‘histeris’

“Ketika bunker mulai bergetar lagi, saya menjadi histeris,” kata Usmanova kepada kantor berita Reuters di desa Bizimeni yang pro-Rusia, tempat dia akan melakukan perjalanan ke Zaporizhia. “Kami takut tempat itu akan runtuh.” Natalia bekerja di pabrik hampir sepanjang hidupnya.

Sempit di terowongan, Usmanova menggambarkan situasi yang oleh beberapa organisasi internasional digambarkan sebagai tidak manusiawi. Sejarah struktur tanggal kembali ke era Soviet.

Natalia akan melakukan perjalanan dari wilayah Donetsk pro-Rusia ke wilayah Ukraina.

Natalia akan melakukan perjalanan dari wilayah Donetsk pro-Rusia ke wilayah Ukraina.

Ketika dia dan suaminya meninggalkan kota Mariupol yang hancur dengan bus, dia bercanda bahwa dia tidak lagi harus pergi ke kamar mandi dengan senter. “Tak terbayangkan teror macam apa yang harus kami tanggung. Saya telah mencintai seumur hidup saya untuk tinggal dan bekerja di pabrik, tapi ini mengerikan.”

Selain warga sipil, ada juga pejuang Ukraina di kompleks tersebut, menurut Rusia.

Dewan kota Mariupol mengatakan orang-orang yang terjebak di tempat lain di kota pesisir harus bersabar. Keberangkatan mereka melalui koridor kemanusiaan ditunda hingga Senin pagi pukul 08.00 waktu setempat.

READ  Erdogan membuka masjid kontroversial di Taksim Square, Turki sekuler yang kurang bahagia