BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omikron suka flu? Bagaimana negara-negara Eropa lainnya menghadapi angka Corona?

“Kita harus belajar hidup dengan virus.” Minggu ini adalah salah satu pernyataan pertama yang dibuat oleh Menteri Kesehatan yang baru, Ernst Kuipers. Tapi Belanda belum siap untuk itu saat ini mitigasi kunci arus konstan.

Baru-baru ini, ada peningkatan kritik terhadap tindakan Corona, sering mengacu pada negara tetangga kita: Mengapa Anda pergi ke restoran atau bioskop di seberang perbatasan? Negara-negara di sekitar kita tampaknya memiliki masalah yang jauh lebih sedikit dengan tingkat infeksi yang tinggi seperti rudal. Bagaimana mereka menangani variabel omicron?

Belgium

Tidak akan ada penguncian di Belgia, tetapi langkah-langkah masih diambil yang tampaknya menjadi norma di Belanda untuk beberapa waktu. Misalnya, Anda harus memakai masker di banyak tempat, bekerja dari rumah adalah wajib, klub malam ditutup dan publik tidak diperbolehkan untuk kompetisi olahraga. Prosedur terbaru diperkenalkan tepat sebelum Natal.

Perbedaannya terutama pada kapasitas IC, yang jauh lebih besar di Belgia. Belgia memiliki 2.000 tempat tidur untuk lebih dari 11 juta penduduk. Belanda memiliki 1.150 tempat tidur untuk lebih dari 17 juta orang. Belgia juga dalam kampanye konsolidasi. “Jika kita merasa gugup di Belgia, itu sudah murni kepanikan di Belanda,” kata ahli virus Mark van Ranst sebelumnya. “Jika ada lebih banyak tempat perawatan intensif di Belanda, mungkin tidak akan ada penguncian sekarang.”

Selain itu, perdebatan meletus di Belgia tentang memperlakukan korona sebagai influenza. Van Ranst percaya ini akan mungkin terjadi setelah gelombang Omicron saat ini. Dengan ini dia berarti bahwa kita tidak perlu mengambil daftar tindakan dengan setiap gelombang baru – dengan asumsi Omicron kurang menjijikkan. Namun, musim flu ganda masih parah, katanya. “Kita harus mempersiapkan diri secara mental sehingga kita dapat memiliki kematian dua kali lebih banyak, tetapi kita tidak akan mengganggu masyarakat secara keseluruhan.”

READ  Inilah yang perlu Anda ketahui tentang badai petir parah yang akan datang

Ahli virologi Stephen van Gucht, yang memimpin konferensi pers tentang Corona di Belgia, belum berani menarik kesimpulan ini. Tindakan Corona masih ada, tetapi ini tidak terjadi selama musim flu, jadi sulit juga untuk menganggap korona sebagai influenza, kata Van Guchte. Namun, dia mengatakan itu akan terjadi suatu hari nanti. “Ini akan menjadi hal yang bertahap, tetapi tidak setelah gelombang omicron.”