BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alasan telinga tersembunyi orang Selandia Baru ternyata adalah kecoa hidup

Zane Wedding, 40, berenang di kolam terdekat Jumat lalu. Sesampainya di rumah, telinganya tersumbat. Tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa menghilangkan perasaan ini. Obat tetes telinga tidak membantu. Pernikahan memutuskan untuk pergi tidur dan berharap untuk pergi di pagi hari.

pengering

Ini tidak terjadi. Yang aneh: Bukan hanya telinganya yang tersumbat, tapi terkadang ia merasakan sesuatu yang gatal, seperti ada yang bergerak. Pernikahan itu pergi ke dokter, tetapi dia tidak menemukan apa pun. Dokter menyarankan dia untuk menggunakan pengering rambut untuk menghilangkan air yang mungkin terkumpul.

Ini juga tidak membantu pernikahan. “Saya berbaring miring hampir sepanjang akhir pekan,” katanya. ke CNN. “Ketika saya bangun, saya langsung pusing.” Kemudian pernikahan mencoba segalanya: melompat-lompat, mengunyah permen karet, berlari, tetapi perasaan itu tetap ada.

Pikiran mual

Pada hari Minggu, kegelisahan yang dia rasakan selama beberapa hari tiba-tiba berhenti, tetapi telinganya masih tertutup. Pernikahan pergi ke dokter THT, karena dia lelah setelah tiga hari. Begitu dia melihatnya, dia berkata, “Ya Tuhan, saya pikir Anda memiliki serangga di telinga Anda.” Dan ya, ternyata kecoa kecil.

Hewan itu sekarang sudah mati, mungkin karena udara panas yang rumput liarnya terbang ke telinganya. “Saya langsung berpikir: ‘Yang bisa saya rasakan selama akhir pekan adalah seekor kecoa mengaum di telinga saya,'” kata Wedding. “Aku lelah berpikir.” Dokter membutuhkan waktu lima menit untuk mengeluarkan serangga itu. “Kepuasan yang luar biasa.”

READ  Negosiator Brexit ingin menjadi presiden baru Prancis | Luar negeri