BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Pada akhir 1950-an, hampir tidak ada rumah”

VLISSINGEN – Helge Prinsen menembak salah satu warganya di bagian “I Vlissingen” setiap minggu. Melalui potret-potret pendeknya, dia ingin menempatkan Vlissinger yang terkenal dan kurang dikenal dalam sorotan dan dengan demikian melukiskan gambaran yang indah tentang kota tempat dia dilahirkan dan dibesarkan.


Colette Cotye Hermann de Groot Metzlar (91). janda. 3 anak. Ia lahir di Jawa Timur dimana ayahnya adalah seorang penanam kopi, teh dan karet. Dia telah tinggal di Vlissingen sejak 1957.

Suami saya adalah seorang pilot. Pada akhir 1950-an, hampir tidak ada rumah yang tersedia di sini. Tapi untungnya kami bisa pindah ke apartemen di President Roosevelt Lane. Mereka masih baru saat itu.”

“Saya langsung merasa baik. Siapa yang punya ini, seperti pantai terdekat ini? Terutama dengan anak-anak. Apa lagi yang Anda inginkan? Dan tentu saja keluarga dan teman-teman sangat ingin datang dan tinggal bersama kami.”

“Semua orang datang untuk pantai dan laut. Jika kita ingin membuatnya indah di sini, kita tidak boleh memadatinya. Tapi Anda melihat taman liburan satu demi satu muncul.”

“Untungnya, rencana awal Nollebo tidak berjalan lancar. Saya melihat hutan tumbuh. Masih cukup kosong. Penutup kereta dorong muncul di atas pepohonan.”

“Sayangnya, banyak yang telah dicapai. Sangat disayangkan. Depresi tahun 1960-an. Tetapi pilot memastikan untuk menyelamatkan tempat tidur pilot, marina, dan Sekolah Angkatan Laut.”

“Saya tidak pernah bosan. Klub membaca. Film. Bahan makanan. Mengunjungi. Vlissingen telah menjadi rumah saya selama 64 tahun. Indonesia bukan negara Anda lagi. Tidak, masuk akal jika kita harus pergi dari sana.”

READ  Taihoto ingin mengkritik "Timur" dari udara / berita

Pangeran Berkontribusi Berkontribusi