BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pada KTT G20, Indonesia menunjukkan kepercayaan dirinya yang semakin besar di kancah dunia

Pada KTT G20, Indonesia menunjukkan kepercayaan dirinya yang semakin besar di kancah dunia

“Lihatlah negara saya sebagai jembatan perdamaian,” kata Presiden Indonesia Joko Widodo (“Jokowi”) pada bulan Juni, ketika ia mengundang rekan-rekannya dari Rusia dan Ukraina untuk bertemu pada KTT G20 di Bali, dalam perjalanan ke Moskow dan Kiev. Lakukan percakapan. Meskipun tidak demikian – Vladimir Putin dan Volodymyr Zelensky tidak hadir – seruan tersebut merupakan tanda meningkatnya kepercayaan diri Indonesia di kancah dunia.

Jokowi ingin membuat kesan internasional di akhir masa jabatannya sebagai presiden, menurut ekonom politik Indonesia Reza Noor Irfani Pengikut Universitas Gadjah Mada. Ia mengatakan G20 merupakan peluang besar untuk mencapai hal ini. “Risikonya kecil bagi Jokowi. Perang di Ukraina masih jauh. Dia hampir tidak menyentuh politik dalam negerinya.”

Jokowi mempunyai kredibilitas yang baik: ketika terjadi krisis energi, ia dapat menunjukkan cadangan batu bara, nikel, dan minyak sawit yang melimpah. Tiongkok sangat tertarik dengan kepulauan ini karena bahan bakunya. Sementara itu, negara-negara Barat memandang Indonesia sebagai sekutu yang stabil di masa-masa penuh gejolak. Namun, pengaruh global negara ini masih terbatas, “terutama mengingat besarnya wilayah Indonesia,” katanya Joshua Kurlantzik Dari lembaga pemikir AS, Dewan Hubungan Luar Negeri Asia Tenggara (CFR). Ia menambahkan: “Tetangga Singapura, misalnya, hanyalah negara kecil, namun di tingkat internasional jauh lebih kuat dibandingkan Indonesia.”

infrastruktur

Menurut Kurlantzik, hal ini tidak mengherankan. Indonesia sejauh ini hanya melakukan sedikit investasi dalam kebijakan luar negeri. “Jokowi sudah bertahun-tahun tidak tertarik membangun hubungan internasional,” kata Kurlantzik. Fokusnya adalah membangun infrastruktur. Menurutku, hatinya masih ada. Irfani setuju. “Menciptakan infrastruktur juga menjadi prioritas ketika memasuki hubungan internasional.”

Tiongkok adalah mitra dagang terbesar Indonesia, namun perluasan kekuasaannya juga menyusahkan negara kepulauan ini. Tiongkok dengan cepat memperluas kekuatan militernya di wilayah tersebut. Vietnam dan Filipina sedang menyaksikan konflik perbatasan yang sedang berlangsung di perairan internasional. Nelayan diintimidasi oleh kapal Tiongkok di setiap kesempatan.

Indonesia juga menyaksikan kapal-kapal Tiongkok berlayar di wilayah maritim yang disengketakan. Misalnya, kapal nelayan Tiongkok yang diapit oleh Penjaga Pantai Tiongkok terlihat di dekat Pulau Natuna, dekat perairan yang ingin ditetapkan Indonesia sebagai “zona ekonomi khusus” karena banyaknya cadangan minyak dan gas di sana. TNI Angkatan Laut bereaksi sangat hati-hati terhadap kehadiran Tiongkok dan hanya memilih untuk mengamati kapal dari jarak tertentu. Ada kemungkinan juga bahwa Indonesia – yang secara teratur berpartisipasi dalam latihan militer dengan Amerika – akan melewatkan ketegangan yang terjadi di Taiwan pada musim panas ini.

READ  Kategori: ALB Indonesia Rising Stars 2024

Baca juga
Nelayan di Natuna semakin jarang terkena gigitan

Namun, Indonesia tidak akan terintimidasi begitu saja oleh Tiongkok atau Barat. Negara ini memiliki populasi muda dalam jumlah besar yang semakin berpendidikan lebih baik. Oleh karena itu, ujung tombak kebijakan Jokowi adalah pertumbuhan ekonomi. Negara ini melihat peluang dan terbuka terhadap investasi Tiongkok yang dapat mendorong pertumbuhan. Bagi Jokowi, netralitas dan kepentingan ekonomi berjalan beriringan. Dia baru-baru ini menegaskan dalam sebuah wawancara televisi dengan Al Jazeera: “Saya berbicara dengan semua orang.” Meskipun Indonesia juga memiliki hubungan ekonomi dengan negara-negara seperti Jepang, Singapura, dan Amerika Serikat, perdagangan dengan Tiongkok telah menjadi jalur penting bagi Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Perdagangan antara kedua negara pada tahun 2020 tiga kali lebih intens dibandingkan perdagangan dengan Amerika Serikat. Investasi di Indonesia juga sebagian besar berasal dari Tiongkok. “Tiongkok berkomunikasi dengan lebih baik,” kata Jokowi. Ketika ditanya apakah Tiongkok mungkin juga akan mengajukan pertanyaan yang tidak sesulit Amerika Serikat, presiden tidak menjawab. Menurut para kritikus, hak asasi manusia di Indonesia semakin dikompromikan dalam beberapa tahun terakhir. Lingkungan juga merupakan faktor sekunder terhadap pertumbuhan industri.

Kenetralan

“Kebijakan luar negeri dalam hal ini bersifat picik,” kata ekonom politik Erfani. Prinsip kebijakan luar negeri Indonesia adalah netralitas, namun apakah hal ini berkelanjutan? “Tidak ada strategi jangka panjang. Tiongkok berada di garis depan karena investasi dianggap sebagai hal yang paling penting saat ini. Selain masalah geopolitik yang pada dasarnya kita hadapi dengan Tiongkok, kita juga harus memikirkan keberlanjutan investasi jika kita ingin menganggap serius perjanjian iklim Paris”.

Namun, Jokowi bertekad untuk memonetisasi cadangan batu bara, bauksit, bijih besi, nikel, dan minyak sawit yang melimpah. “Di masa lalu, ada peningkatan besar dalam keuntungan minyak, dan kemudian ada keuntungan besar dalam penebangan kayu. Kita telah melewatkan masa-masa kebangkitan tersebut,” katanya dalam sebuah presentasi tahun lalu pertumbuhan ekonomi.”

READ  Data satelit menunjukkan emisi terus meningkat dan jumlahnya tidak tepat

Presiden Indonesia Joko Widodo memandang pendapatan batubara dan mineral sebagai “dasar untuk pembangunan ekonomi lebih lanjut.” Widodo menjadi tuan rumah KTT G20 di Bali.
Fotografi oleh Willy Kurniawan/Reuters.

Sebagian besar industri pertambangan di Indonesia berada di tangan negara, atau terkait dengan kepentingan politisi atau pengusaha berpengaruh. “Proses rekonstruksi dimulai setelah jatuhnya Soeharto dua puluh tahun lalu. “Perjalanan kita sudah jauh, namun tantangannya masih banyak,” kata Erfani. “Pendidikan kejuruan masih berkembang. Hampir tidak ada ekosistem industri. Kita berjuang melawan korupsi dan alat yang tersedia untuk memberantasnya hanya sedikit.”

Stok nikel

Terlepas dari kendala-kendala tersebut, Jokowi berusaha meyakinkan investor asing untuk menciptakan tidak hanya pertambangan tetapi juga industri pengolahan yang lebih maju di Indonesia. Misalnya, cadangan nikel Indonesia merupakan yang terbesar di dunia; Logam merupakan komponen penting dari baterai yang menggerakkan mobil listrik. Pada awal tahun ini, Indonesia memberlakukan larangan ekspor: pesannya adalah: datang dan dapatkan nikel, tetapi bangunlah industri pengolahan dan pabrik mobil di tanah kita.

“Di atas kertas, rencananya sangat bagus,” kata peneliti Indonesia tersebut. Putra Adhijuna Dari Pusat Penelitian Transisi Energi AS (Eva). Namun sejauh ini baru satu pabrik yang diluncurkan di Korea Selatan. 70% dari seluruh nikel dikirim langsung ke Tiongkok. Terlebih lagi, moratorium ekspor merupakan sebuah alat yang brutal. Indonesia sering menggunakan taktik ini. Adhijuna: “Indonesia juga harus memikirkannya, jika sewaktu-waktu bisa mengumumkan penghentian ekspor, apakah Anda mitra dagang yang dapat diandalkan?”

Menurut para kritikus, hak asasi manusia di Indonesia semakin dikompromikan dalam beberapa tahun terakhir

Industri nikel juga sangat berpolusi. Sebagian besar limbah dibuang ke lingkungan, dan lokasi tersebut merupakan rumah bagi pembangkit listrik tenaga batu bara untuk menghasilkan energi pemanas yang diperlukan untuk memproses nikel.

READ  Wiski Cosa Nostra, saus cabai mafia, atau kopi mafioso? Petani Italia muak

Sudah berbulan-bulan Jokowi Dalam percakapan Dengan pendiri Tesla Elon Musk yang mencoba menggodanya untuk membuat mobil listrik di Indonesia, namun masih belum jelas apakah sang miliarder akan menyetujuinya. Ada desas-desus bahwa polusi dan kurangnya penegakan hukum lingkungan menghambat Musk. “Amerika Serikat saat ini sedang mengembangkan undang-undang untuk merangsang industri kendaraan listrik di Amerika,” kata Adhijuna. “Bagian dari undang-undang ini adalah persyaratan bahwa nikel berasal dari negara-negara ‘sahabat’. Karena sebagian besar nikel dari Indonesia masuk ke pasar melalui Tiongkok, Amerika Serikat mungkin akan memberlakukan pembatasan impor.

Jalur Sutra Baru

Lalu ada konsekuensi bermasalah dari investasi Tiongkok melalui proyek Jalur Sutra Baru. Tiongkok berinvestasi di pelabuhan, jalan raya, kereta api, dan bandara di seluruh dunia. Namun akibat krisis Corona, Tiongkok juga mengalami masalah ekonomi yang besar. Investasi tidak selalu membuahkan hasil. Proyek-proyek infrastruktur masih belum terselesaikan atau negara-negara terlilit utang sehingga menjadi lumpuh.

Indonesia juga harus menghadapi tantangan: Indonesia telah bermitra dengan investor Tiongkok untuk membangun jalur berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung, yang akan mengurangi waktu perjalanan dari tiga jam menjadi sekitar empat puluh menit pada tahun 2019. Saat ini, jalur tersebut dijadwalkan selesai pada pertengahan tahun 2019. -2023, dengan biaya sekitar $8 miliar, yaitu $2 miliar lebih besar dari anggaran yang direncanakan. Indonesia meminjam sebagian besar uang ini dari Tiongkok. Sambungan kereta api menjadi sangat mahal sehingga pemerintah bahkan mengakui bahwa hal tersebut tidak akan menghasilkan keuntungan lagi selama empat puluh tahun ke depan.

“Indonesia harus memantau dengan cermat bagaimana pemulihan perekonomian Tiongkok dan apakah investasi akan membuahkan hasil,” Erfani menyimpulkan. “Indonesia harus memastikan bahwa sikap kebijakan luar negerinya tetap menjadi titik awal, baik terhadap Tiongkok atau Amerika Serikat.” Karena peran pembawa perdamaian global mungkin terlalu besar bagi Jokowi, negara ini dipastikan akan memainkan peran yang semakin penting dalam permainan geopolitik antara Amerika Serikat dan Tiongkok.