BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Direktur VCHO Liping Lin: “Pemerintah memberikan pukulan fatal terhadap industri makanan Tiongkok-Asia”

Direktur VCHO Liping Lin: “Pemerintah memberikan pukulan fatal terhadap industri makanan Tiongkok-Asia”

Meskipun Perjanjian WOK pada tahun 2013 merupakan salah satu keberhasilan terbesar VCHO, pemerintah membatalkannya pada tahun 2022 karena adanya tanda-tanda pelanggaran serius, seperti praktik penyelundupan manusia. Sementara itu, kekurangan koki profesional semakin meningkat. “Menyamakan kebutuhan tenaga kerja bagi koki Belanda dan koki spesialis Tiongkok akan menjadi lonceng kematian bagi industri makanan Tiongkok-Asia,” kata Liping Lin, direktur VCHO.

Anda dapat membaca bagian pertama wawancara ini di sini

Mulai 1 Juli 2024, hampir tidak mungkin restoran Cina-Asia di Belanda memiliki chef dari Tiongkok. Sebab, Kemensos akan menganggap chef Asia sama dengan chef Belanda. “Jadi persyaratan pekerjaannya akan sama; “Restoran tidak lagi diizinkan untuk menerapkan persyaratan pekerjaan khusus untuk koki Asia,” Liping Lin menjelaskan. “Kami pikir ini terlalu sederhana. Karena ada perbedaan mendasar antara masakan Asia dan masakan Eropa. Bagaimana persyaratan pekerjaannya bisa sama? Menurut pemerintah, setiap warga negara UE yang mencari pekerjaan dapat segera dilatih menjadi koki Asia dalam waktu satu tahun. Namun di Tiongkok, seorang koki harus menjalani setidaknya tiga tahun pelatihan dan kemudian dua hingga tiga tahun pengalaman praktis untuk mencapai tingkat koki spesialis. Ini bukan hanya tentang keterampilan teknis. Mungkin semua orang bisa mempelajarinya. Tapi ini juga tentang budaya masakan Cina.

Pemerintahan yang tidak dapat diandalkan

Liping Lin Ia menggambarkan betapa menyedihkannya industri katering Tionghoa-Asia di Belanda yang menderita akibat praktik kriminal yang dilakukan oleh beberapa lembaga pinjaman Tiongkok, yang merekrut orang-orang di Tiongkok dengan imbalan sejumlah besar uang untuk tinggal di Belanda. Kenyataannya, mereka kebanyakan adalah koki palsu yang hanya bisa bekerja di dapur sebagai asisten pencuci piring. “Kami percaya bahwa pelanggaran ini harus ditangani secara langsung. Itu sebabnya kami telah mengusulkan solusi yang berbeda kepada pemerintah. Kami dapat menunjuk penasihat rahasia yang dapat memberikan informasi kepada koki Tiongkok. Bekerja sama dengan pemerintah, kami dapat memilih lembaga pinjaman yang disetujui, sehingga bahwa ada kendali atas rekrutmen. Pemiliknya tidak punya “Restoran punya kendali ini sekarang, karena pemerintah tidak menegakkan persyaratannya. Apa yang dilakukan pemerintah adalah membuang bayi bersama air mandi. Sebentar lagi hal ini akan menjadi mustahil bagi orang Asia koki untuk hadir. Hal ini membuat pemerintah ini tidak dapat dipercaya oleh kami. Industri harus membayar kesalahan pemerintah.” .

READ  F-16 kemungkinan akan dikirimkan, tetapi keputusan belum dibuat

Volume perdagangan yang diperlukan untuk utang Corona

Dampak dari kekurangan koki profesional Tiongkok sudah terlihat jelas di mana-mana. Liping Lin menunjukkan Istana Laut, restoran Cina tradisional terapung di Oosterdok, Amsterdam. “Mereka harus menutup dua dari tiga lantai karena kekurangan juru masak. Restoran Jepang Mojo di seberang jalan juga menutup salah satu ruangannya. Ada juga restoran yang buka pada hari yang lebih sedikit. Ini sangat sulit bagi pengusaha.” , karena mereka sekarang harus membayar kembali pajak.” Yang diberi penundaan di masa Corona Mereka bisa menghasilkan banyak penjualan, tapi tidak mungkin dengan kapasitas enam puluh persen.

Volatilitas pemerintah merupakan suatu kekhawatiran Mencari! untuk menjamin. “Pengusaha butuh kepastian. Mereka perlu tahu apa yang bisa mereka andalkan ketika mengambil keputusan untuk merenovasi, membuka bisnis baru, atau merenovasi. Ada yang sudah memulai operasi jangka panjang dan menandatangani kontrak. Apa yang Anda lakukan jika tidak bisa?” pekerjakan koki yang Anda perlukan? Politik sudah tidak ada lagi. Semakin banyak yang membahas para pebisnis. Kami telah berbicara dengan pegawai negeri selama sepuluh tahun, namun mereka tidak pernah mau mengunjungi restoran mana pun. Namun mereka membuat pernyataan tentang koki Asia-Tiongkok. Tapi kami Kita belum menyerah. Kita harus segera meyakinkan anggota parlemen baru dan pemerintahan baru bahwa masakan Asia pada dasarnya berbeda dari masakan Eropa.

Energi di penggorengan

Menurut Liping Lin, misalnya, diperlukan chef spesialis asal Tiongkok untuk menyiapkan hidangan khas babi panjang. “Albert Hein juga menjual babi panjang, tapi tidak bisa dibandingkan dengan babi panjang di restoran Cina. Untuk itu diperlukan tenaga penggoreng, begitu kami menyebutnya. Ini kombinasi suhu, api, campuran yang tepat. dan kecepatan. Anda harus menciumnya, Anda harus merasakannya “Koki Tiongkok telah mempelajari hal ini sejak usia dini. Ini bukan hanya tentang teknik atau resepnya, Anda benar-benar harus memiliki perasaan itu.”

READ  Eelco Keune mengubah perusahaan ayahnya menjadi B Corp

Hidangan yang ada hanyalah salah satu alasan mengapa koki spesialis dibutuhkan. Mereka juga sangat diperlukan untuk memperkenalkan hidangan baru. “Kami rutin mengundang profesor dari China, Singapura, dan Jepang untuk memberikan kursus. Mereka hanya berbicara dalam bahasa mereka sendiri, sehingga hampir tidak mungkin chef Eropa mengambil kursus seperti itu. Jika Anda, sebagai seorang chef, ingin merenovasi dapur restoran Anda dan untuk membuat masakan baru, anda harus mengetahui budayanya, anda juga membutuhkan chef yang berdedikasi untuk itu.

Indo-Tionghoa adalah warisan takbenda

Liping Lin menggambarkan sektor katering Tionghoa-Asia di Belanda sebagai contoh integrasi dan kewirausahaan etnis. “Ini adalah sektor yang berkembang dan mandiri secara ekonomi meskipun ada kendala bahasa, tanpa dukungan pemerintah. Sektor ini juga memberikan kontribusi penting terhadap perekonomian Belanda dan kohesi sosial. Di masa lalu, jika Anda berada di desa yang tidak dikenal di Belanda, Anda bisa berkendara ke gereja tanpa navigasi dan restoran Cina tidak ada Orang India itu selalu jauh. Saya mengenalnya dari jauh dengan warna merah dan emas.

Jumlah restoran tradisional India-Tionghoa telah menurun secara signifikan dalam beberapa dekade terakhir. Namun, Liping Lin tidak percaya bahwa mereka akan hilang sepenuhnya. “Saat ini terdapat sekitar delapan ratus hingga seribu restoran murni India-Tiongkok. Kemungkinan jumlahnya akan lebih sedikit dan beberapa akan berkembang menjadi konsep yang berbeda. Namun masakan India-Tiongkok akan terus ada. Sayang sekali jika hal ini terjadi.” menghilang, karena unik. Misalnya, Nasi Ramis Cina disesuaikan dengan selera Belanda dan dipadukan dengan attar dan saus kacang Indonesia. Orang Belanda lebih suka yang manis dan asam. Ini tidak nyata, tetapi ini unik di dunia. Anda tidak bisa makan Cina -Masakan India di tempat lain, bahkan di negara lain “Lingkungan kita, bahkan di Tiongkok atau Indonesia. Yayasan Mir Dan Babi Panjang berkomitmen untuk memasukkan masakan ini ke dalam Daftar Warisan Takbenda Internasional UNESCO. Sertifikasi Belanda untuk Indo-Tiongkok budaya restoran telah diperoleh. UNESCO akan menjadi langkah selanjutnya.”

READ  Accenture Research: COVID-19 meluncurkan gelombang inovasi baru di sektor konsumen

Menurut Liping Lin, restoran India-Tionghoa sedang melalui masa transisi karena beradaptasi dengan kebutuhan generasi muda. Restoran Giok Di kampung halamannya di Otthorne adalah contoh yang bagus untuk hal ini. “Jade adalah restoran Cina khas India. Saya melihat perubahan ini di restoran Cina India, yang kemudian beralih ke format makan sepuasnya.” Saat anak-anak saya tumbuh besar, mereka mulai meminta sushi. Pemiliknya menambahkan sushi ke menu dan itu sukses besar Jade Sekarang juga dengan pengiriman ke rumah. Masakan tradisional India Cina masih sangat populer.

Pemisahan

Liping Lin merasakan betapa pentingnya restoran Cina-India bagi masyarakat Belanda saat menyaksikan penutupan sebuah restoran di Zandvoort beberapa waktu lalu. “Seorang wanita Belanda datang untuk mengambil makanan terakhirnya dari sana. Dia kencan pertama dengan suaminya di restoran itu. Setelah pernikahan mereka, mereka merayakan ulang tahun mereka di restoran, kemudian bersama anak-anak dan kemudian lagi bersama mereka berdua ketika mereka meninggalkan rumah. Suaminya meninggal beberapa tahun yang lalu, Tapi dia tetap datang, kali ini untuk makan. Ketika restoran tutup, dia datang untuk mengucapkan selamat tinggal. Baginya, penutupan restoran adalah peristiwa penting, yang juga mengakhirinya bagian dari hidupnya. Saya masih merasa emosional ketika saya mengatakan hal ini kepada Anda. Saya bertanya-tanya apakah para politisi yang meninggalkan industri kita Sekarang dengan cara ini mereka menyadari apa arti restoran Cina India bagi masyarakat.

Tetap terinformasi!

Apakah Anda ingin menerima berita restoran terkini dan relevan di kotak masuk Anda dua kali seminggu? Daftar di sini untuk buletin digital kami dan terus dapatkan informasi terkini.