BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pahlawan setelah kematian mereka? “Ayahku tidak ingin dibunuh.”

Rinus Hartog menolak menusuk boneka dengan tombak. Dia hanya tidak menginginkannya. Fakta bahwa dia juga harus menjerit tepat di dadanya. Pada tahun 1946, pemuda lemah lembut Charlo, yang baru berusia dua puluh tahun, dilatih untuk memperjuangkan pelestarian Hindia Belanda, demikian Indonesia disebut.

Dengan tombak di tangannya, keraguan dimulai. Dia percaya bahwa dia nantinya akan berkata kepada putra sucinya dalam perintah Kristen, “Jangan membunuh.” Ketika dia sedang berlibur selama sepuluh hari sebelum dia dipindahkan ke Indonesia, dia membuat keputusan. Seluruh perang itu bisa dicuri darinya. Dia jelas kembali berpakaian.

Bisnis ini bukannya tanpa bahaya, kata putranya Peter Hartog (68). Karena dengan cara ini ayahnya menjadi buronan, penentang yang teliti. Pada saat itu, melanggar dinas militer Anda dapat dihukum dua hingga lima tahun penjara. Untuk menghindarinya, Rienus Hartog menghilang.

Seperti Rinus, diperkirakan sekitar 4.000 pria lainnya menolak berperang di Indonesia, yang mendeklarasikan kemerdekaan pada 1945. Peter Hartog mengatakan mereka disebut pengecut. Penelitian sejarah selanjutnya dalam kelompok ini mengungkapkan bahwa motif mereka berkisar dari keberatan praktis, prinsip, pasifis, politik, dan agama.

Rienus Hartog (baris kedua, kiri pertama) adalah salah satu orang Indonesia yang menolak di penjara.Patung Ari Kefit

Anak laki-laki atau pahlawan yang ketakutan setelah kematian mereka?

Kajian dekolonisasi yang muncul dua minggu lalu dan menunjukkan bahwa Belanda secara sistematis menggunakan kekerasan ekstrem di Indonesia, menghidupkan kembali pertanyaan tentang merehabilitasi kelompok kuno ini. Bukankah mereka pahlawan sejati yang digambarkan selama bertahun-tahun sebagai anak laki-laki yang ketakutan dan anak yang egois? “Ayah saya tidak ingin membunuh,” kata Hartog.

Perdebatan tentang nasib kaum penolak dimulai pada tahun delapan puluhan. Selanjutnya, gugatan untuk merehabilitasi buronan Jan Van Leuen dan Jan Maasen di Mahkamah Agung pada tahun 2013 gagal. Sampai hari ini, belum ada permintaan maaf atau rehabilitasi, tetapi D66 antara lain masih mempertahankannya untuk sementara waktu.

Ruti sendiri tampak tidak antusias setelah publikasi kajian Indonesia tersebut. Tercatat, sebagai tanggapan atas pertanyaan dari kesetiaan, tentang kemungkinan bahwa orang-orang yang direkrut pada saat itu telah mengajukan keberatan mereka ke pengadilan. Rinus Hartog melakukan hal yang sama, tetapi tanpa hasil, seperti yang dilakukan ratusan penentang lainnya dengannya.

Pin dasi yang dicuri

Dari sarangnya, keluarga tunangannya di mana dua belas anak tinggal, dia mengajukan hukum keberatan hati nurani. Namun vonis itu dilatarbelakangi oleh “tidak cukup religius”. Hartog mengatakan bahwa permintaan pria yang ditolak dengan alasan komunis atau pasifis hampir tidak pernah dipenuhi.

Rienus Hartog baru mendapat masalah pada tahun 1949 berkat klip dasi yang hilang. Pemilik vila, di mana ia mendirikan jendela sebagai kaca ilegal, kehilangan klip dasi setelah berkunjung. Dia atau pembantu harus bertanggung jawab. Dia dipanggil ke stasiun, meskipun sudah jelas bahwa pelayan telah melakukannya.

Sebuah “langkah licik”, demikian Jr. Peter Hartog menyebutnya, karena tentu saja petugas melihat Rinus sebagai buronan. “Kali ini dihemat: Mereka tidak perlu mengangkatnya dari tempat tidurnya,” katanya. Kasusnya disidangkan di pengadilan militer dan dia dijatuhi hukuman tiga tahun penjara.

Rienus Hartog (kedua dari kiri) saat bermain di penjara dengan dua buronan lainnya, termasuk Jean Massin yang berpakaian seperti perempuan, yang kemudian menuntut ganti rugi.  Patung Ari Kefit

Rienus Hartog (kedua dari kiri) saat bermain di penjara dengan dua buronan lainnya, termasuk Jean Massin yang berpakaian seperti perempuan, yang kemudian menuntut ganti rugi.Patung Ari Kefit

Pada tingkat banding, dia akhirnya dijatuhi hukuman dua tahun penjara. Sekali sebulan tunangannya diizinkan untuk berkunjung. “Dia pikir satu-satunya momen di ruang bawah tanah adalah yang terburuk,” kata Hartog. Pada bulan Maret 51 M ia dibebaskan dan akhirnya bisa menikahi kekasihnya Joby, bahkan ia sempat membatalkan beberapa suratnya. Dia menulis selama penahanannya:

“Saya sekarang selamanya tahu apa arti Joe bagi saya dan betapa saya mencintainya.”

Hartog mengatakan dia telah menghadapi penolakan sepanjang hidupnya. “Dia mengatakan kepada saya, ‘Saya senang saya melakukannya. Konsekuensi dari itu juga tidak mengurangi gambar saya.'” Hartog ingin bertanya lebih banyak tentang motifnya tidak pergi ke Indonesia, tetapi ayahnya meninggal di usia dini.

Sejak publikasi studi Indonesia, isu rehabilitasi kembali muncul di Hartog. “Sekarang langkah-langkah telah diambil dengan tanggal ini, ini juga saatnya untuk memberi tahu para penentang anumerta bahwa mereka bukan pengecut,” katanya. “Mengapa pemerintah tidak mengatakan: Kami tidak mengerti siapa yang menolak, tapi sekarang kami bisa?”

Selama di penjara, Rinus menulis apa yang ada di pikirannya.  Dia tinggal di pesan Gopi misalnya.  Patung Ari Kefit

Selama di penjara, Rinus menulis apa yang ada di pikirannya. Dia tinggal di pesan Gopi misalnya.Patung Ari Kefit

Ini tidak berarti bahwa penentang adalah pahlawan dan veteran itu jahat. “Para pemuda yang dikirim sering tidak punya pilihan lain. Sudut pandang mereka tidak lebih atau kurang dari para penentang.” Namun ia berharap penderitaan yang terlupakan dari kelompok ini akan terobati. Pada akhirnya, lebih dari 2.500 penolak dijatuhi hukuman penjara.

Dia mengambil file dengan lembaran kuning penuh coretan: buku harian yang disimpan ayahnya di sel. Rienus menulis bahwa dia tidak akan pernah melupakan pandangan pertamanya di pusat penahanan. “Dikurung seperti penjahat di gedung terkenal itu. Ketika Anda melihat semua jeruji di sekitar Anda, Anda merasa seperti segalanya dan semua orang adalah musuh Anda.”

Baca juga:

Akar: Permintaan maaf yang mendalam atas kekerasan ekstremis dan sistematis di Indonesia

Perdana Menteri Belanda Rutte telah meminta maaf atas kekerasan Belanda di Indonesia selama Perang Kemerdekaan. “Budaya yang berlaku adalah salah satu pengabaian.”

Whistleblower yang benar tentang Indonesia. ‘Ada siksaan yang mengerikan’

Jika bukan karena veteran Jupp Hoetting, penyelidikan atas kekerasan Belanda di Indonesia tidak akan pernah selesai. Siapa “detektif paling terkenal di Belanda pascaperang” ini?

READ  Semakin kecil semakin baik. Tapi benarkah begitu?