BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pak Pendeta – Pembaruan Anjing

Pak Pendeta – Pembaruan Anjing

EO

Pak Pendeta (55 mnt.) menandai perpisahannya. Dan pengganti mudanya. Stephen Musanai dan Charles Leta, juga siap. Mereka datang dari Indonesia ke Schimmert di Limburg selatan karena perkembangan imam-imam baru di Belanda selama ini sangat terbatas. ‘Mereka pergi dari sini ke sana,’ kata seorang umat dengan tenang. “Sekarang mereka datang ke sini.”

Sebaliknya, sebagai misionaris, dua tiga puluh dari bekas jajahan Belanda diharapkan untuk menyebarkan iman kita sendiri, Katolik, kembali ke sini. Namun, mereka harus terlebih dahulu membiasakan diri dengan Belanda, dimulai dengan bahasanya. Misalnya, mengatakan ‘engkau akan kembali menjadi debu’ ternyata tidak mudah. Atau ‘Pernak-pernik Natal’ yang tidak tercemar.

Sangat menyentuh untuk melihat bagaimana anggota biasa dari komunitas gereja Limburg bereaksi terhadap film kecil yang hebat ini Gabriel Prova Cobalah untuk mendukung pendatang baru dalam integrasi mereka. Cari tahu sementara itu Pendeta John Van Oss, sekarang berusia delapan puluhan, merasa sulit untuk menjauhkan diri dan melepaskan jabatan itu. Haruskah dia benar-benar mengirim rekan barunya, ‘anak laki-laki’, ke kematian mereka?

Virus corona pada akhirnya akan bertindak sebagai roda gila untuk penularan. Selama lockdown, gereja terpaksa dibiarkan kosong dan menciptakan alternatif untuk mempertahankan ‘kontak pelanggan’. Ini menciptakan peluang bagi dua orang Indonesia. Sementara itu, pendeta tua menghitung berkatnya, termasuk dukungannya yang terus-menerus dan Rock Mary. Dia bekerja dengannya selama 38 tahun.

Prosesnya digambarkan dengan cara yang sangat gigih oleh Provas, dengan visual pengamatan yang indah dan soundtrack yang mengharukan. Berhasil. Misalnya, jika Pendeta John Van Os berusia 84 tahune Merayakan ulang tahunnya dan bergabung dengan yang lain dalam dialek Limburg, Charles mengambil gitarnya untuk menyanyikan Van Het Eleven, menghasilkan adegan mengharukan yang menjelekkan semangat komunitas.

READ  Percakapan dengan Total protagonis Film Mortigen Lakmeyer (Wawancara Timur - Bagian 2)

Ejekan diri yang diucapkan Pastor von Os sendiri berkontribusi pada potret menawan tentang seorang pria yang harus meninggalkan tujuan hidupnya dan penerusnya yang mengikutinya dengan caranya sendiri.