BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pangeran Jaime: Umat manusia bisa menang seperti atlet Hassan

Duta besar iklim Belanda, Pangeran Jaime de Bourbon de Farme, melihat pemanasan global sebagai “kecepatan” yang meningkat. Ia berharap bisa mencontoh Siban Hassan, atlet terbaik yang jatuh di nomor 1500 meter, tetapi kemudian berlari untuk emas Olimpiade di kilometer ke-5 dan ke-10. “Kami tersandung sebagai seorang team man, tapi kami masih bisa menang.”

Teks berlanjut di bawah iklan

Putra Putri Irene mengatakan pada pertemuan Akademi Seni dan Sains Kerajaan Belanda (KNAW) bahwa jika kita ingin lebih mengendalikan perubahan iklim, kita semua harus bekerja sama. Jaime diangkat pada bulan April. Dia akan menghadiri KTT Iklim COP26 di Glasgow awal bulan depan dengan Perdana Menteri Mark Rutte.

Harapan dari KTT itu tinggi, dan sampai batas tertentu PBB. Kelompok iklim adalah karena laporan terbaru dari IPCC. Sebuah tim ilmuwan iklim telah memperingatkan bahwa cuaca berubah lebih cepat dan lebih cepat. Menurut para ilmuwan, sekarang jelas bahwa manusia mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida (CO2) ke atmosfer.

Komentar kedua

Duta besar meteorologi, menantu Raja Willem-Alexander, mencatat bahwa beberapa orang masih ingin berpaling. “Itu bisa dimengerti. Anda ingin bersembunyi dari berita buruk. Jika dokter mengatakan Anda menderita kanker, Anda bisa meminta pendapat kedua. Tapi gambarannya semakin tajam.”

Pangeran Jaime ingat bahwa pada tahun 1989 upaya pertama untuk mengurangi emisi CO2 dilakukan di Nordwijk. “Kalau saja itu berhasil.” Menurutnya, urusan saat ini “tidak terlalu baik”. Dia melihat berbagai kendala kepentingan ekonomi dan membuat kesepakatan yang baik terhadap perubahan iklim, seperti China “tidak akan diceramahi”. Dia melihat negara-negara miskin sebagai “enggan untuk membayar” antara negara-negara kaya untuk biaya mempertahankan diri terhadap permukaan laut yang tinggi dan kekeringan yang tinggi.

READ  Granmark memasuki air tenang

momentum

Namun, menurut duta besar, ada “banyak kecepatan”. Setelah kebuntuan empat tahun di bawah Donald Trump yang membatalkan kesepakatan iklim Paris, Amerika Serikat ingin bergabung kembali di bawah Presiden Joe Biden, yang disebut Jaime “sangat positif.” Hal ini juga berlaku untuk keputusan China baru-baru ini untuk tidak membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di negara lain. Turki mungkin masih menandatangani perjanjian iklim dan duta besar iklim juga melihat perkembangan positif di negara-negara seperti Afrika Selatan dan Indonesia. “Itu belum cukup, tapi kami sedang berakselerasi. Itu pertanda baik.”

BUZZR