BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom di Observatorium Hat Creek melacak ‘objek paling terang yang pernah dilihat’

Para astronom di Observatorium Hat Creek melacak ‘objek paling terang yang pernah dilihat’

Para astronom di Observatorium Radio Hat Creek di timur laut Shasta County bermitra dengan NASA dan badan antariksa lainnya untuk melacak apa yang dikatakan para ilmuwan sebagai ledakan sinar gamma paling terang yang pernah tercatat.

Allen Telescope Array SETI di Hat Creek “adalah teleskop radio kedua yang mendeteksi pijaran cahaya,” kata ilmuwan proyek Wael Farah, kependekan dari Brightest Object of All Time.

Kapal itu kemungkinan merupakan fenomena sekali dalam 10.000 tahun, menurut NASA.

Sinar gamma adalah radiasi berenergi tinggi yang melewati Bumi sepanjang waktu. Tapi kapal itu adalah yang terbesar dari semburan gamma.

Ledakan ini diarahkan langsung ke Bumi, memberikan pemandangan yang luar biasa bagi para astronom. Dia “menembakkan detektor di banyak pesawat ruang angkasa, dan observatorium di seluruh dunia mengikuti,” dilaporkan NASA. “Ledakan itu sangat terang sehingga secara efektif membutakan sebagian besar instrumen sinar gamma di luar angkasa, yang berarti mereka tidak dapat secara langsung merekam intensitas emisi yang sebenarnya.”

Penduduk bumi tidak perlu khawatir tentang overdosis sinar gamma dari ledakan tersebut.

“Perahu itu datang dari jarak dua miliar tahun cahaya,” kata Farah. Satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam satu tahun, kata Farah, yang menempatkan titik asal kapal “sedikit lebih dari 10 sextillion mil jauhnya.”

Para ilmuwan percaya kapal itu disebabkan oleh “kematian hebat bintang masif, dalam fenomena yang disebut keruntuhan supernova,” kata Farah, yang pertama kali terdeteksi oleh Teleskop Luar Angkasa Fermi pada 9 Oktober 2022.

Saat bintang raksasa yang jauh lebih besar dari matahari tata surya kita terbakar, energi nuklirnya — reaksi yang menghasilkan cahayanya — rusak dan meledak, “menghancurkan material yang pernah menjadi bagian dari bintang” di wilayah antara tata surya, kata Farah. “Yang tersisa adalah benda yang sangat padat yang disebut bintang neutron atau lubang hitam,” kata Farah.

READ  Teleskop Harian: Melihat sisa-sisa supernova berusia 800 tahun

Terkadang lubang hitam menyebabkan ledakan jet gamma besar-besaran dari dua ujung yang berlawanan, Menurut NASA.

Para astronom tahu bahwa waktu sangat penting ketika segala sesuatu terjadi di tempat yang jauh. Mereka memiliki instrumen yang mendeteksi fenomena seperti perahu yang mengingatkan observatorium untuk mengarahkan teleskop mereka ke satu arah. Farah berkata: “Dalam satu jam, teleskop sinar-X, ultraviolet, dan optik melayang ke lokasi sumber ‘perahu’ dan mulai merekam data, mendeteksi dan mengklasifikasikan supernova saat ia runtuh.

Saat peringatan pertama berbunyi, Allen Telescope Array di Hat Creek — sekitar 15 mil sebelah utara stasiun lama dan 75 mil sebelah timur Redding — berada di sisi planet yang salah. Dia mengatakan Farah dan timnya harus menunggu 8,5 jam sementara Bumi berotasi, membuka jalan bagi mereka untuk mengarahkan teleskop radio ke kapal.

Apa yang benar-benar dilihat para astronom pada 9 Oktober lalu adalah satu titik yang tiba-tiba menjadi sangat terang, lalu memudar.

“Kedengarannya membosankan, tapi ada yang lebih dari sekadar titik,” kata Farah.

“Perahu itu menonjol karena merupakan yang paling terang dari ribuan ‘fenomena’ yang telah kita lihat dengan teleskop kita sejauh ini. Deteksi awal ini sangat penting untuk memajukan pemahaman kita tentang bagaimana selubung supernova mengembang,” katanya, dan bagaimana itu berinteraksi dengan materi di ruang sekitarnya.

ledakan sinar gamma NASA menjelaskan semburan sinar gamma

Lebih dari delapan bulan setelah pertama kali terdeteksi, para astronom masih mengamati titik cahaya yang mengesankan itu, seperti mengamati lilin yang perlahan menyala.

Meskipun sangat jauh, instrumen di Bumi kemungkinan akan dapat mendeteksi sisa-sisa supernova selama beberapa dekade, menurut NASA.

Farah mengatakan para astronom, termasuk yang ada di Allen Array Telescope di Hat Creek, masih mengamati kapal itu, mengamati sisa-sisa supernova yang berinteraksi dan menetap di lingkungannya. Pada akhirnya “semuanya cenderung tenang hingga tidak terdeteksi oleh instrumen kami,” katanya.

READ  Seorang penduduk Oregon yakin dia tertular penyakit pes dari kucingnya

Jessica Skrobanek adalah koresponden khusus untuk Record Searchlight / USA Today Network. Mereka meliput sains, seni, masalah sosial dan berita. Ikuti dia di Twitter @karyawan dan seterusnya Facebook. Bergabunglah dengan Jessica di Keluar! maupun kal Grup Facebook hiburan. Untuk mendukung dan mempertahankan pekerjaan ini, Silakan mendaftar hari ini. Terima kasih.