BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah mengurutkan genom Balto, anjing kereta luncur yang terkenal di “Serum Run” tahun 1925 – Ars Technica

Para ilmuwan telah mengurutkan genom Balto, anjing kereta luncur yang terkenal di “Serum Run” tahun 1925 – Ars Technica

Perbesar / Setelah kematian Balto pada tahun 1933, gunung taksiderminya dipajang di Museum Sejarah Alam Cleveland.

Museum Sejarah Alam Cleveland

Pada tahun 1925, seekor anjing kereta luncur diberi nama Palto Dia memimpin tim anjing pemberani pada babak terakhir dari estafet kereta luncur anjing selama 127 jam yang melelahkan melintasi Alaska untuk memberikan obat penyelamat hidup kepada orang-orang Nome yang terkenal.Serum lari. Balto dirayakan untuk prestasi ini, bahkan menginspirasi a Film animasi tahun 1995 dan dua sekuel. Sekarang para ilmuwan telah mengurutkan genom anjing untuk pertama kalinya dan membandingkannya dengan ras anjing modern, menyoroti mengapa Balto dan anjing kereta luncur serupa dari periode tersebut terbukti sangat cocok untuk tumbuh di lingkungan musim dingin yang keras.

Ternyata Balto hanyalah bagian dari Siberian husky dan, bertentangan dengan mitos populer, bukan bagian dari serigala. Para penulis bahkan menggunakan genom yang diurutkan untuk merekonstruksi penampilan fisik Balto. Ini dan hasil lainnya muncul di daun baru Diterbitkan di jurnal Science. Itu salah satu dari banyak yang ditampilkan dalam edisi khusus hasil pelaporan dari Proyek Zoonomiasebuah kolaborasi internasional untuk mengurutkan dan membandingkan genom dari 240 mamalia untuk menemukan dasar genetik dari sifat-sifat yang esensial bagi semua hewan, serta perubahan yang mendasari sifat unik dari masing-masing spesies.

Fakta bahwa DNA dari sampel kecil kulit Balto dapat memberikan wawasan ilmiah baru adalah pengingat yang kuat tentang bagaimana kemajuan ilmu pengetahuan terus memungkinkan kita untuk mengekstrak informasi baru dari koleksi museum. kata Gavin SvensonChief Science Officer di Museum Sejarah Alam Cleveland Di Ohio, tempat sisa-sisa mumi Balto berada. “Masing-masing dari jutaan objek di museum kita memiliki potensi untuk mengungkap petunjuk penting tentang dunia masa depan, yang pada gilirannya dapat meningkatkan pemahaman kita tentang masa lalu, masa kini, dan masa depan dunia di sekitar kita.”

Balto lahir pada tahun 1919 dari seorang peternak kereta luncur dan anjing ski Leonard Seppala. Balto dikebiri pada usia enam bulan karena Seppala menganggapnya sebagai “anjing gosok”, lebih kuat dan lebih kuat daripada husky kecil balap cepat yang biasanya dibiakkan, dan karena itu lebih cocok untuk membawa barang. Tetapi anjing itu terus membuktikan keberaniannya ketika pada Januari 1925 terjadi wabah difteri yang parah di Nome, pelabuhan kota itu dikelilingi oleh es dan karenanya tidak dapat diakses dari laut.

READ  Astronot NASA Frank Rubio kembali dari penerbangan luar angkasa yang memecahkan rekor
Perbesar / “Damn Pretty Dog”: Balto dengan Gunnar Kaasen, Metodenya, Serum Run Pasca 1925.

Area publik

Serum penyelamat yang dibutuhkan oleh penduduk berada di Anchorage, sekitar 674 mil jauhnya, dan mesin dari satu-satunya pesawat yang tersedia membeku dan tidak mau hidup. Jadi para pejabat memutuskan untuk mengatur estafet untuk tim kereta luncur anjing. Kondisi yang dihadapi oleh lebih dari 20 musher yang mengikuti Serum Run sangat keras, dengan angin kencang dan suhu -23 derajat Fahrenheit (-31 derajat Celcius), serta badai salju.

bernama pilot Gunnar Casson Dia bertanggung jawab atas tim kereta luncur anjing Balto. Kaasen mengambil alih paket serum pada 25 Februari di Bluff dan memimpin kereta luncur ke Port Safety, di mana tim terakhir, yang dipimpin oleh Marsekal Ed Rohn, seharusnya mengambil alih balapan terakhir. Kassen sampai di sana lebih awal dari yang diharapkan, dan Ron masih tertidur, jadi Kassen memutuskan untuk menghemat waktu dan menjalankan pertandingan terakhir sendiri, dengan Balto memimpin. Mereka mencapai Nome pada pukul 5:30 keesokan paginya dan membagikan ampul obat. Legenda mengatakan bahwa setelah mengantarkan obat, Kassen memeluk Balto dan menyatakannya sebagai “anjing yang luar biasa”.

Perlu dicatat bahwa ada beberapa perdebatan mengenai apakah Balto benar-benar memimpin tim kereta luncur, karena kurangnya pengalaman dalam peran tersebut, atau apakah dia dipimpin oleh anjing lain bernama Fox. Foto dan video bersejarah Kaasen dengan Balto di Nome dibuat ulang beberapa jam setelah mereka tiba. Ron dan banyak gelandangan lainnya percaya bahwa keputusan Kassen untuk tidak membangunkan Ron kurang altruistik daripada yang diklaim Kassen – bahwa dia ingin mengambil semua kemuliaan untuk dirinya sendiri. Bahkan Seppala kesal dengan ketenaran Balto yang tiba-tiba. Seppala selalu kecewa pada Balto dan merasa kasihan pada anjingnya Untuk pergi, yang membalap untuk tim lain, pantas mendapat pengakuan yang sama karena tim Togo telah menjalani bagian lomba terpanjang dan paling berbahaya. (Togo akhirnya mendapat Film Disney 2019.)

READ  Tonton webcast misi Artemis 1 NASA secara gratis
Balto memiliki nenek moyang yang sama dengan ras anjing Arktik dan Asia modern.  Dia tidak memiliki nenek moyang serigala yang terlihat.
Perbesar / Balto memiliki nenek moyang yang sama dengan ras anjing Arktik dan Asia modern. Dia tidak memiliki nenek moyang serigala yang terlihat.

Kathleen Morell

Sayangnya, ketenaran berubah-ubah dan cepat berlalu, bahkan untuk anjing kereta luncur yang heroik. Balto tidak bisa dibesarkan sebagai peternak karena dia netral, jadi dia dan timnya berakhir di sirkuit vaudeville. Pada akhirnya, Kaasen menjual anjing-anjing itu kepada penawar tertinggi untuk membiayai perjalanannya ke Alaska. Mantan petarung Cleveland George Kimble menemui Balto dan timnya dalam keadaan dirantai di sebuah museum baru di Los Angeles, di mana mereka diperlakukan dengan buruk dalam kondisi sempit dan tidak sehat. Kimble yang marah mengorganisir kampanye yang sukses untuk mengumpulkan uang untuk membawa anjing-anjing itu ke Cleveland, di mana mereka menerima sambutan sebagai pahlawan pada Maret 1927. Balto dan enam anjing lain yang masih hidup di timnya tinggal di Kebun Binatang Brookside (kemudian menjadi Kebun Binatang Cleveland Metroparks) untuk sisa hidup mereka.

Balto meninggal karena sebab alami pada tahun 1933, dan seorang taxidermist memasang jenazahnya. Itu telah dipajang di Museum Sejarah Alam Cleveland sejak itu, selain dari pinjaman sesekali – terutama pada tahun 1998 untuk tinggal selama lima bulan di Museum Sejarah dan Seni Anchorage. Peninggalan fisiknya membuktikan pentingnya penelitian terbaru ini. “Ketenaran Balto dan fakta bahwa dia adalah seorang ahli mengisi kulit binatang memberi kami kesempatan luar biasa ini 100 tahun kemudian untuk melihat seperti apa kelompok kereta luncur anjing ini secara genetik dan membandingkannya dengan anjing modern.” kata rekan penulis Catherine MoonDia adalah seorang peneliti postdoctoral di bidang paleobiologi Universitas California, Santa Cruz.

READ  Fisikawan maju dalam perlombaan superkonduktivitas suhu kamar

Setelah mengurutkan genom Balto, Moon dan rekan penulisnya membandingkannya dengan 682 genom anjing dan serigala modern yang masih ada, serta penyelarasan 240 genom mamalia yang dikembangkan oleh Konsorsium Zoonomia. Alat penyelarasan genom ini, yang dikembangkan di University of California, Santa Cruz, penting untuk analisis mereka. Sebuah gen pada satu kromosom dalam diri kita berada pada kromosom yang sama sekali berbeda pada spesies lain. kata rekan penulis Beth Shapiro, seorang ahli biologi evolusi di universitas. “Anda memerlukan alat yang dapat mengaturnya sehingga Anda dapat mengetahui bagian mana dari genom ini yang serupa dan mana yang berbeda. Tanpa itu, itu hanyalah kumpulan genom dari spesies yang sangat bervariasi.”

Prediksi sifat kasta Balto berdasarkan urutan genomnya dengan perincian masing-masing sifat dan genotipe.
Perbesar / Prediksi sifat kasta Balto berdasarkan urutan genomnya dengan perincian masing-masing sifat dan genotipe.

Kathleen Morell

Hasilnya menunjukkan bahwa Balto hanya sebagian Siberian husky, dengan keturunan tambahan yang terkait dengan anjing seluncur Alaska, anjing desa, anjing seluncur Greenland, dan mastiff Tibet. Populasi kereta luncur anjingnya secara genetik lebih beragam daripada Siberian Husky modern, dan varian genetik ini mungkin menjadi alasan Balto dan sejenisnya diperlengkapi dengan sangat baik untuk berkembang di lingkungan Alaska yang keras pada tahun 1920-an. Misalnya, Balto memiliki varian genetik terkait berat, koordinasi, pembentukan sendi, dan ketebalan kulit, menurut Moon. Dan Balto akan lebih mampu mencerna pati daripada serigala dan kereta luncur anjing Greenland, meski tidak sebaik anjing modern.

Untuk rekonstruksi penampilan Balto, analisis varian genetik relevan yang diketahui konsisten dengan perawakan Balto yang lebih kecil dan karakteristik mantel yang tidak biasa, seperti yang ditunjukkan dalam foto sejarah dan sisa taksiderminya. Mantelnya berlapis ganda dan sebagian besar berwarna hitam, dengan sedikit warna putih di dada dan kakinya. Sementara genom Balto mengandung alel untuk pigmentasi terang dan mata biru, penulis mengatakan bahwa “keduanya ditutupi oleh wajah melanistiknya.”

“Sangat menyenangkan melihat evolusi anjing seperti Balto, bahkan hanya dalam 100 tahun terakhir,” kata bulan. Proyek ini memberi semua orang gambaran tentang apa yang mulai mungkin terjadi karena lebih banyak genom berkualitas tinggi tersedia untuk perbandingan. Ini adalah momen yang menyenangkan karena ini adalah hal-hal yang belum pernah kami lakukan sebelumnya. Saya merasa seperti seorang penjelajah, dan sekali lagi Balto memimpin.”

DOI: Sains, 2023. 10.1126 / Sains. abn5887 (tentang DOI).