BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar negara berkembang telah berubah

Pasar negara berkembang telah berubah

“Sebagian besar investor tidak memilih pasar negara berkembang pada saat gejolak ekonomi global. Imbal hasil AS yang tinggi dan dolar yang kuat seringkali merupakan kombinasi yang sulit bagi pasar negara berkembang, sementara krisis di Ukraina sekali lagi mengingatkan banyak investor akan risiko geopolitik.”

Tapi pasar negara berkembang masih ada kesetiaan Namun, mereka menawarkan banyak peluang pertumbuhan dalam jangka panjang dan dapat menjadi titik terang di bidang inovasi.

tantrum

“Bagi banyak investor, pandangan mereka tentang pasar negara berkembang dikaburkan oleh masa lalu, terutama pengalaman gelombang kenaikan suku bunga baru-baru ini di Amerika Serikat – yang disebut tantrum dari tahun 2013.

Negara-negara dengan utang dolar yang besar tiba-tiba dianggap lemah dan berbahaya. ketentuan lima rapuh (Brasil, India, Indonesia, Afrika Selatan, dan Turki) diperkenalkan oleh Morgan Stanley ke ekonomi yang paling terpukul.

pemerintahan ekonomi

Itu telah berubah karena sejumlah alasan: pasar komoditas yang berkembang telah mendorong banyak pasar negara berkembang, dan membantu ekonomi mereka pulih dan melunasi utang mereka.

Negara-negara berkembang juga rata-rata lebih konservatif dalam pengeluaran mereka daripada ekonomi Barat selama pandemi, yang telah menempatkan mereka pada posisi keuangan yang lebih baik.

Kombinasi dari posisi perdagangan internasional yang kuat dan intervensi pemerintah yang lebih sedikit meningkatkan ketahanan jika terjadi resesi global.

untuk kurva

Untuk mendukung pasar negara berkembang juga, bank sentral mereka umumnya menangani inflasi lebih awal dan mulai menaikkan suku bunga di depan AS, Eropa dan Inggris.

Bank-bank sentral di Amerika Latin, Indonesia dan India, misalnya, sangat berpengalaman dalam memanipulasi inflasi melalui sejarah mereka.

Mereka menaikkan suku bunga dengan cepat untuk mengekang arus keluar modal, dan sekarang cenderung mendekati akhir siklus pengetatan moneter mereka daripada Barat.

READ  Model Mobil NAMAC Tahun Ini dan banyak lagi!

Bahan baku

Perlu juga dicatat bahwa inflasi bukanlah faktor utama di semua pasar negara berkembang. Misalnya, banyak negara berkembang besar dengan bahan baku telah mampu memanfaatkan cadangan batu bara dan/atau gas mereka.

Terakhir, dan mungkin yang paling penting, pasar negara berkembang terus menghadirkan peluang pertumbuhan di saat pertumbuhan global melambat.

Rata-rata, pasar negara berkembang tumbuh lebih cepat daripada negara-negara Barat, dengan beberapa wilayah benar-benar terus mengalami perubahan yang cepat dan banyak inovasi.

Biaya rendah

Di sektor perbankan, misalnya, masih banyak kelompok penduduk yang belum memiliki rekening bank. Ini adalah lahan subur bagi fintech: perusahaan inovatif yang membangun platform digital di mana bank, perusahaan asuransi, dan penasihat keuangan dapat menawarkan layanan mereka. Jenis pasar pertumbuhan ini sulit ditemukan di pasar negara maju yang jenuh.

Kami juga melihat sejumlah pasar berkembang yang lebih fokus pada pendidikan dan kemudian pada masalah teknis. Dengan keahlian mereka dalam pemrograman dan pengembangan perangkat lunak, negara-negara ini berada di garis depan digitalisasi.

Perusahaan yang beroperasi secara global dapat mengakses keterampilan ini dengan biaya yang relatif rendah, karena biaya hidup lebih rendah di banyak pasar negara berkembang, tetapi juga merupakan sumber inovasi di pasar negara berkembang itu sendiri.

pesanan lokal

Sementara beberapa pasar negara berkembang masih bergantung pada konsumen dari luar negeri, beberapa sekarang tumbuh begitu cepat sehingga permintaan domestik juga tumbuh untuk perbankan, barang konsumsi, dan platform online (game dan e-commerce).

Kami melihat spiral ke atas di banyak pasar negara berkembang. Harga komoditas yang kuat mendukung perekonomian. Hal ini tercermin dalam kewirausahaan dan tingkat pendidikan yang lebih tinggi.

READ  Media pemerintah: China akan mengenakan tarif nol pada impor batu bara hingga akhir 2023

Dalam jangka pendek, ini membantu menjaga dari masalah ekonomi global. Dalam jangka panjang, ini membantu merangsang permintaan domestik untuk produk lokal dan dengan demikian pertumbuhan.

Manfaat ini membantu perusahaan pasar berkembang berkembang bahkan jika ekonomi global sedang melambat.

Perbedaan besar

Namun, ini masih kompleks yang kompleks dengan perbedaan yang signifikan antara perusahaan dan negara. Di Fidelity Emerging Markets Limited Investment Company, kami bertujuan untuk berinvestasi di perusahaan yang dapat melindungi diri dari kenaikan biaya, memiliki posisi pasar yang kuat, pasar yang besar, dan kekuatan harga yang besar.

Penting juga untuk mempelajari lingkungan di mana perusahaan beroperasi. Misalnya, bank selalu memiliki dinamisme lokal. Mereka dipengaruhi oleh kebijakan dan peraturan moneter lokal dan sering menjadi indikasi kesehatan suatu negara.

Jadi eksposur kami ke perbankan difokuskan pada negara-negara seperti Brasil, di mana suku bunga telah dinaikkan secara proaktif dan bank sentralnya kuat dan independen, bukan negara seperti Turki, di mana bank sentral berada di tangan pemerintah dan ekonominya runtuh.

tidak takut

Sentimen terus menjadi masalah bagi pasar negara berkembang, dan kami telah melihat kesenjangan antara kinerja harga saham dan kinerja operasi melebar.

Ini adalah kasus di lingkungan ekonomi saat ini, tetapi investor tidak boleh dibutakan oleh keuntungan dari pasar negara berkembang. Kami pikir mereka bisa keluar lebih kuat dan lebih tangguh setelah periode volatilitas mereda.”

Itu Editor IEXProfs Terdiri dari beberapa wartawan. Informasi dalam artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional, atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. Editor dapat memegang posisi di satu atau lebih dana yang terdaftar. klik disini Untuk mendapatkan gambaran tentang investasi mereka.

READ  Saham Asia pada tahun 2022 merupakan arus keluar terbesar sejak krisis global 2008