BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembunuh – 2Doc.nl

Adegan di Bandara Kuala Lumpur begitu aneh sehingga tidak ada penulis fiksi yang bisa lolos begitu saja…

Dua wanita muda mendekati seorang pria Asia dari belakang sekitar jam 9 pagi pada tanggal 14 Februari 2017. Mereka meletakkan tangan mereka di atas matanya dan pada saat yang sama mereka tampak mengolesi sesuatu di wajahnya. Kemudian kamera pengintai merekam bagaimana para wanita itu melarikan diri, tampaknya dengan gembira. Sementara itu, pria itu menjelaskan kepada polisi apa yang terjadi. Saat berjalan dengan petugas ke stasiun ambulans, dia mulai menarik dengan satu kaki. Berjalan cepat menjadi lebih sulit.

Pria itu akan mati dalam waktu satu jam. Korban agen saraf VX. Dipindahkan dengan tandu. Kim Jong Nam adalah saudara tiri dari diktator Korea Utara Raja Jong Un. Sebagai putra tertua, ia pernah menjadi calon penerus ayah mereka Kim Jong Il. Ketika dia meninggal pada tahun 2011, tongkat itu diserahkan kepada keturunannya yang lain, Kim Jong-un. Sejak itu, dia telah melakukan segala daya untuk mengambil kekuasaan absolut dan tidak malu untuk menyingkirkan orang-orang yang mungkin mengancam posisinya.

Setelah kematian Kim Jong-nam, pembunuh Segera dia ditemukan: Siti Aisyah dan Doan Thi Huong. Tak ayal, dua wanita muda asal Indonesia dan Vietnam ini memang menjadi penyebab tewasnya Kim Jong Nam yang diduga bekerja sebagai informan CIA. Tapi apa tujuan mereka? Apakah mereka sengaja membiarkan diri mereka digunakan sebagai alat dalam plot oleh rezim pembunuh Korea Utara? Atau apakah mereka – tidak percaya suara seperti itu – mereka dibuat ketika mereka berpikir mereka berpartisipasi dalam “video lelucon”, di mana orang asing ditipu ke depan kamera?

READ  Oliveira Menangkan Turnamen MotoGP Indonesia, Tabrakan Besar Marquez, Bendsneider Raih Poin di Moto 2 | olahraga lainnya

Sutradara Ryan White menyoroti kejahatan dari sudut pandang dua wanita dan tim pengacara mereka, dilengkapi oleh jurnalis terkenal Malaysia Hadi Azmi. Ini juga secara persuasif menempatkan peristiwa dalam konteks kampanye diktator Korea Utara Kim Jong Un untuk melanggengkan pemerintahan terornya. Hasilnya adalah film dokumenter menegangkan yang mengubah premis absurd menjadi skenario masuk akal yang, sekali lagi, mengungkap sifat mengerikan negara totaliter Korea Utara.