BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penangkapan kupu-kupu dipaksa masuk ke kamp konsentrasi di hutan New Guinea

Salah satu halaman tergelap dalam sejarah Belanda pada abad kedua puluh memiliki tepi yang aneh. Halaman terkait dengan Boven-Digoel, sebuah kamp konsentrasi di hutan New Guinea yang ditahan oleh penentang pemerintahan kolonial pada 1920-an dan 1930-an. Margin adalah tentang kupu-kupu. Alicia Shriker, seorang dosen senior dalam sejarah publik di Leiden, secara tidak sengaja melihat mereka dan menulis tentangnya. Kupu-kupu dari Dikulin Atas.

Tahanan, termasuk nasionalis terkemuka Mohammed Hatta dan Sudan Zarir, harus bekerja di kamp. Idenya kemudian adalah bahwa mereka akan meninggalkan keyakinan politik anti-kolonial mereka. Beberapa dari mereka harus menangkap kupu-kupu. Gagasan menggunakan tahanan untuk ini muncul ribuan kilometer jauhnya. Salah satu kolektor kupu-kupu paling terkenal saat itu adalah Eugene Le Mold dari Prancis. Ia dibesarkan di Guyana Prancis, di mana ayahnya adalah seorang pengawas di sebuah koloni penjara. ‘Sebagai seorang anak, Le Mold mengembangkan minat pada kupu-kupu,’ tulis Shriker. “Dia meyakinkan ayahnya bahwa tahanan diperbolehkan menangkap kupu-kupu.” Ini memberi ide kepada Emily van Teldon, seorang hakim di Surabaya dan seorang kolektor kupu-kupu yang rajin.

Laporan Studi

Shriker menemukan kisah kupu-kupu dalam sebuah laporan penelitian melalui ‘kalimat longgar’. Pada tahun 1931 direktur kamp Boven-Digoel harus menanggapi kesalahan pengelolaan dananya. Satu tim menemukan bahwa pelatih dibayar ‘NLG 121.-‘ untuk menangkap kupu-kupu. Dua belas cerita selalu karena potongan-potongan semacam ini Kupu-kupu dari Dikulin Atas: ‘Kalimat sederhana dalam pernyataan pengadilan, kata dalam surat atau foto ucapan’.

Buku-buku tentang Hindia terus mewarnai dalam beberapa tahun terakhir. Sebagian besar tentang sisi politik dari sejarah itu atau tentang keluarga. Kupu-kupu dari Dikulin Atas Seperti yang ditulis Alicia Shriker, cerita-cerita tersebut memberikan wawasan tentang realitas sehari-hari kolonialisme Belanda di Indonesia dari abad kedelapan belas hingga kedua puluh.

READ  Virus Corona langsung: Indonesia melaporkan peningkatan infeksi baru terbesar setiap hari; UE tidak memasukkan Inggris ke dalam Green Travel List

Jika Anda ingin menulis tentang kehidupan sehari-hari di sebuah koloni, Anda harus kreatif – sumber dayanya langka. Baru-baru ini muncul Suze Zjlstra Leluhur Misalnya, dia menceritakan sejarah keluarganya dengan pergi ke dapur dan memasak menurut metode memasak yang lama. Ketika Alicia Shriker mencoba mencari tahu penyebab bencana alam tahun 1856 di pulau Sangihe Besar antara Sulawesi dan Filipina, dia memanjat gunung berapi dan berbicara dengan penduduk desa. Dia menunjukkan kepada arsiparis sebuah dokumen arsip, dan dengan melakukan itu menciptakan ‘kesan historis’ padanya: dia segera mengenali tanda tangan leluhur langsung. Pada saat itu, Shriker menemukan bagaimana ingatan tentang serangkaian letusan gunung berapi terjalin.

‘Indokrinasi Lengan’

Banyak cerita menunjukkan betapa rasisnya masyarakat Hindia Kolonial itu. Menggunakan surat-surat yang ditulis oleh Josephine Thuray, seorang ibu di Kalimantan Selatan pada tahun 1900-an kepada putrinya di Belanda, Shriker memberikan gambaran tentang kelas sekolah tua gadis itu di Hindia. Mereka adalah wanita dari ‘lingkaran India yang miskin’ dan anak-anak keturunan campuran. Meskipun karakter jarang berbicara tentang warna dan penampilan, mereka penting. Mirip dengan Durtzew, seorang wanita Cina yang diadopsi oleh orang tua Eropa. Setelah ibu angkatnya meninggal, ayah angkatnya meninggalkannya ketika dia berusia enam belas tahun. Keturunan Cina Dordze adalah masalah yang tidak dapat diatasi bagi ayahnya, seorang pegawai negeri berpangkat tinggi. Setelah itu, pernikahan yang baik tidak lagi menjadi pilihan bagi Dordze. Josephine juga menulis tentang menantunya Albert, yang berpendidikan tinggi di sekolah, tidak seperti saudara tirinya, ‘tetapi dia sangat berkulit hitam’. Dia malang, maksudnya.

Warna juga penting dalam kisah Steven dan Januari. Steven berusia tiga belas tahun ketika dia berlayar ke Kepulauan India pada tahun 1767 di atas kapal VOC. Dia tidak terkecuali: proporsi anak-anak di kapal VOC adalah sekitar empat belas persen pada abad kedelapan belas. Ketakutan menghampiri Steven dalam catatan pengadilan. Dua tahun kemudian, di pelabuhan Ambone, di kapal VOC lain, ia tertangkap telanjang dengan seorang budak laki-laki berusia 11 atau 12 tahun pada bulan Januari. Hal ini mengakibatkan kasus Sodomi. Akhir cerita ini juga menunjukkan betapa pentingnya warna.

READ  Favorit Sukses 2022?