BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

pendapat | Hapus istilah “Persaib” karena rasis

Untuk pameran “Revolose, Indonesia Merdeka”, yang akan dibuka bulan depan di Rijksmuseum di Amsterdam, kurator memutuskan Albarsib Istilah ini tidak digunakan sebagai istilah umum untuk merujuk pada periode kekerasan di Indonesia pada masa revolusi (1945-1950). kenapa tidak? Apa masalah mendasar dengan istilah ini, yang lebih akrab bagi orang Belanda daripada orang Indonesia?

Ketika Jepang menyerah pada tanggal 15 Agustus 1945 dan dua hari setelah proklamasi kemerdekaan oleh Sukarno dan Hatta, wanita muda Belanda Eileen Utrecht, lahir di Indonesia pada tahun 1921, sedang berjalan bersama ibunya dari kamp konsentrasi Jepang di Semarang. Beberapa orang Indonesia menyambut mereka dengan ramah, tetapi Eileen kesal dengan banyaknya orang Indonesia yang meneriakkan kata yang tidak dia mengerti. Mereka meneriakkan kata Merdeka, Kebebasan. Saya tidak tahu kata ini dan tidak langsung mengerti arti kata itu,” tulis Ellen dalam buku hariannya Dua sisi DAS.

Elaine adalah salah satu dari puluhan ribu orang Belanda yang ditangkap ketika Jepang menduduki Indonesia pada awal tahun 1942. Gambarannya tentang situasi di luar kamp interniran memberikan gambaran sejauh mana Belanda terlepas dari politik nasional Indonesia. Gerakan yang berkembang sejak saat itu. Ini berkembang pada dua puluhan abad terakhir.

dorongan api

Utrecht menggambarkan kekerasan yang menimpa banyak tahanan segera setelah pembebasan mereka. Mereka sering menjadi sasaran kemarahan orang Indonesia dengan hasrat membara untuk kebebasan. Anak muda Indonesia ini sering berteriak “Al Barsib!(Whoa!) Bagaikan seruan perang, orang Belanda yang hidup pada masa ini berbicara tentang “Periode Persib.” Masa dimana orang Indonesia sedang posesif dan menyerang orang kulit putih, Indo-Eropa, Ambon, Tionghoa Pribumi, atau siapapun yang mereka anggap kolaborator. dengan kolonialisme Tapi apakah gambar ini benar?

READ  Teater dan museum berubah menjadi salon rambut dan gym hari ini

Pada saat yang sama, misalnya, di Banten, Jawa Barat, perjuangan dimulai. Pada 16 Agustus 1945, sekelompok orang mengepung rumah kepala Brigade Tobagos, Muhammad Arsad. Mereka menuntut agar Arsad membagikan beras kepada masyarakat. Dia menolak dan akhirnya Arsad dan Kapolsek Raden Skrawady dieksekusi oleh warga yang kelaparan.

Baca juga wawancara ini dengan sejarawan militer Petra Gruen: Kekerasan ekstrim adalah norma hari ini di Hindia Belanda

Di pantai utara Jawa Tengah, seperti halnya di Banten, seorang kepala desa dan sekelompok bangsawan menjadi sasaran amukan. Kepala desa dianggap tidak adil dan pelayan setia pasukan pendudukan.

Di Sumatera, kesultanan Langkat menghadapi massa yang memberontak. Tunku Amir Hamzah, seorang anggota keluarga terkemuka dan penyair terkemuka, tewas di pengadilan rakyat. Pada masa penjajahan Belanda, kesultanan Langkat menikmati keistimewaan dari penguasa kolonial. Feodalisme lokal dilihat dari awal munculnya kolonialisme sebagai sistem yang memfasilitasi eksploitasi terhadap wilayah jajahan.

Kondisi ini dijelaskan oleh Multatuli dalam Max Havelaar Itu digambarkan sebagai “bendera kekuatan” yang mencambuk rakyat penguasa kolonial. Sejarawan menyebut pecahnya kekerasan dalam rumah tangga segera setelah Jepang menyerah sebagai revolusi sosial, yang bersumber dari ketegangan struktural sejak zaman kolonial dan pendudukan Jepang. Hal yang sama berlaku untuk kekerasan terhadap warga negara Belanda setelah proklamasi kemerdekaan. Mereka dipandang sebagai simbol kolonialisme berdasarkan hierarki ras dan hubungan kekuasaan feodal.

rasis

Jika kita menggunakan istilah “Persap” secara umum untuk merujuk pada kekerasan terhadap Belanda selama Revolusi, itu memiliki konotasi yang sangat rasis. Terlebih lagi, istilah “Persyab” selalu menggambarkan orang Indonesia yang primitif dan tidak beradab sebagai pelaku kekerasan yang tidak sepenuhnya bebas dari kebencian rasial. Akar masalahnya terletak pada keluhan yang diciptakan oleh kolonialisme yang membentuk struktur hierarkis, masyarakat berbasis rasial yang merangkum eksploitasi koloni.

Istilah “Persyab” selalu mengacu pada orang Indonesia yang primitif dan tidak beradab sebagai pelaku tindak kekerasan.

Di Indonesia, istilah “bersiap” tidak dikenal dalam konteks ini, tetapi ada banyak istilah lain yang digunakan untuk menyebut berbagai peristiwa selama revolusi untuk menyamarkan kekerasan. Pada saat yang sama, ‘dindingUntuk karya anak muda di Depok, dekat Jakarta, yang menyerbu rumah orang-orang yang dicurigai bekerja sama dengan Belanda. Di Jawa Tengah orang membicarakan ‘Tetangga“Sekitar masa revolusi dan di Banten dan sebagian Jawa Barat mengenal istilah”rumput saya Yang mengacu pada waktu ketika banyak warga meninggalkan desa mereka.

READ  Siapakah Pascal Stroek, Bek Belanda Belgia Leeds United?

Dengan demikian penggunaan istilah ‘Persyab’ juga mengandung risiko penyederhanaan karena cenderung mengaburkan keragaman fakta. Sikap seperti itu menjadi dasar prasangka, kejahatan oleh asosiasi. Hanya karena beberapa orang melakukan kesalahan, semua anggota kelompok ini harus menanggung beban kesalahan itu.

Kekerasan adalah hal biasa

Penting untuk diingat bahwa pemerintah Belanda, yang ingin merebut kembali Indonesia setelah perang, menganggap Republik Indonesia tidak penting. Republik itu dituduh berada di bawah pengaruh fasisme Jepang. Orang Indonesia dianggap tidak mampu mengendalikan situasi. Sutan Sahrir, salah satu nenek moyang republik bersama Sukarno dan Hatta, mengaku melakukan tindakan kekerasan terhadap warga kulit putih, Indo-Eropa, dan anggota suku yang dianggap bekerja sama dengan penjajah. Hal itu dijelaskan dalam pamflet berjudul Bergwangan Kita(Perjuangan Kita), diterbitkan pada akhir Oktober 1945. Dia mengutuk kekerasan ini, dan Sukarno, Hatta dan para pemimpin Republik lainnya berbicara menentangnya.

Baca juga: “Sup babu aku belum Persyab tidak pernah terlihat lagi”

Seperti disebutkan, kekerasan sangat umum selama Revolusi Indonesia. Tapi ada faktor lain yang berkontribusi pada pelepasan kekerasan. Karena itu saya hadirkan di sini wartawan Rosian Anwar, yang menjadi saksi mata revolusi. Dalam catatannya Kisah-Kisah Jakarta Setelah Proklamasi (Cerita dari Jakarta setelah pengumuman) Anwar mengatakan bahwa ketegangan meningkat setelah menyebar berita tentara Belanda kembali dengan tentara Sekutu untuk membebaskan tahanan dari kamp Jepang. Bahkan, tentara Sekutu akhirnya sampai di Jakarta pada tanggal 15 September 1945. Banyak bemoeda, para pejuang muda, khawatir dengan kembalinya Belanda. Fakta sejarah menunjukkan bahwa Belanda berusaha menjajah kembali Indonesia dengan menggunakan angkatan bersenjata.

Sejarah sebenarnya tentang apa yang sebenarnya terjadi, bukan tentang apa yang bisa terjadi. Tetapi jika Anda menggunakan fakta terbalik untuk melihat sejarah, Anda dapat mengajukan pertanyaan: Bagaimana jika pemerintah Belanda tidak mengikuti hasratnya untuk memerintah Indonesia saat itu dan tidak kembali untuk menjajah Indonesia? Istilah “bersiap” tentu belum terlalu dikenal di Belanda sekarang.