BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengamatan ini lebih menjelaskan karakteristik kejadian gangguan pasang surut terdekat

Pengamatan ini lebih menjelaskan karakteristik kejadian gangguan pasang surut terdekat

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Pracetak

sumber terpercaya

Mengoreksi

Gambar SDSS galaksi induk NGC 3799, sebelum transit. Inti galaksi tempat terjadinya TDE ditandai dengan tanda silang hijau dan juga ditampilkan dalam gambar sisipan yang diperbesar di sudut kanan atas. kredit: arXiv (2024). doi: 10.48550/arxiv.2401.11773

× Menutup

Gambar SDSS galaksi induk NGC 3799, sebelum transit. Inti galaksi tempat terjadinya TDE ditandai dengan tanda silang hijau dan juga ditampilkan dalam gambar sisipan yang diperbesar di sudut kanan atas. kredit: arXiv (2024). doi: 10.48550/arxiv.2401.11773

Sebuah tim astronom internasional telah melakukan pengamatan multi-panjang gelombang AT 2023clx, kerabat terdekat dari peristiwa gangguan pasang surut terestrial (TDE). Hasil kampanye pemantauan, diterbitkan 22 Januari di server pracetak arXivmemberikan wawasan penting tentang properti TDE.

TDE adalah fenomena astronomi yang terjadi ketika sebuah bintang melintas cukup dekat dengan lubang hitam supermasif dan tertarik oleh gaya pasang surut lubang hitam sehingga menyebabkan proses turbulensi. Puing-puing bintang yang mengalami gangguan pasang surut mulai menghujani lubang hitam, dan radiasi muncul dari bagian dalam puing-puing tersebut, yang merupakan indikasi adanya TDE.

AT 2023clx terletak sekitar 155,8 juta tahun cahaya, di inti galaksi NGC 3799, dan merupakan TDE optik terdekat yang diketahui. Ini awalnya diidentifikasi sebagai transien pada tahun 2014 dan diklasifikasikan sebagai TDE pada bulan Juli 2023. Dengan luminositas benda hitam maksimum hanya 4,56 triliun erg/s, AT 2023clx adalah salah satu peristiwa gangguan pasang surut paling redup yang pernah diketahui.

Karena AT 2023clx adalah TDE yang baru ditemukan, sangat sedikit yang diketahui tentang sifat-sifatnya. Oleh karena itu, sekelompok astronom yang dipimpin oleh Panos Charalambopoulos dari Universitas Turku di Finlandia melakukan studi ekstensif tentang TDE pada pita optik, inframerah dekat, dan ultraviolet. Untuk tujuan ini, mereka menggunakan beberapa teleskop luar angkasa dan fasilitas observasi berbasis darat, termasuk pesawat ruang angkasa Swift milik NASA dan Northern Optical Telescope (NOT).

“Dalam makalah ini, kami menyajikan analisis fotometrik dan spektroskopi lanjutan dan komprehensif AT 2023clx,” tulis para peneliti.

Pengamatan menemukan bahwa AT 2023clx memiliki puncak absolut −18,25 mag di pita g dan luminositas bolimetri maksimum pada 32,4 triliun erg/s. Ini menjadikannya TDE medium gloss. Massa lubang hitam supermasif diperkirakan mencapai satu juta massa matahari.

Menurut penelitian, AT 2023clx mencapai puncaknya dalam 10,4 hari, menjadikannya TDE dengan kenaikan tercepat yang diketahui hingga saat ini. Para astronom berasumsi bahwa kenaikan pesat tersebut disebabkan oleh gangguan bintang bermassa sangat rendah (kurang dari 0,1 massa matahari) dengan faktor gaya sekitar 0,8.

Analisis spektroskopi mengungkapkan kontinum biru yang mendingin secara perlahan serta garis Balmer dan helium yang luas, yang biasanya diamati pada peristiwa gangguan pasang surut. Garis-garis tersebut perlahan-lahan menjadi lebih sempit seiring berjalannya waktu seiring dengan menurunnya luminositasnya, yang juga biasa terlihat pada TDE yang diketahui.

Pengamatan AT 2023clx juga menemukan puncak emisi yang tajam dan sempit pada panjang gelombang diam sekitar 6353 Å, tepat di atas sisi biru profil hidrogen-alfa yang luas. Ini adalah pertama kalinya fitur seperti itu ditemukan di TDE.

Meringkas hasilnya, para peneliti mencatat bahwa AT 2023clx adalah hasil turbulensi pasang surut bintang kecil dengan radius bermassa rendah, dengan konsentrasi pusat rendah, mendekati turbulensi sempurna tetapi di bawah nilai kritis. Mereka menambahkan bahwa gangguan seperti itu seharusnya menunjukkan kenaikan yang lebih tajam dan penurunan kurva cahaya yang lebih dangkal dibandingkan gangguan lainnya.

informasi lebih lanjut:
P. Charalampopoulos dkk., Transit cepat AT 2023clx di galaksi LINER terdekat NGC 3799, sebagai peristiwa gangguan pasang surut untuk bintang bermassa sangat rendah, arXiv (2024). doi: 10.48550/arxiv.2401.11773

Informasi majalah:
arXiv


READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble akan memasuki mode aman untuk ketiga kalinya pada tahun 2021