BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengawas privasi Jerman melarang Facebook menggunakan WhatsApp – IT Pro – Data berita

Regulator privasi Hamburg telah melarang Facebook menggunakan data WhatsApp dari pengguna Jerman untuk tujuannya sendiri. Sesuai dengan regulator, Facebook mengklaim hak ini melalui ketentuan penggunaan baru WhatsApp.

Dia Dia Komisaris Hamburg melarang perlindungan data dan kebebasan informasi HmbBfDI berlaku segera dan berlaku di seluruh Jerman. Keputusan auditor hukum relevan Ketentuan penggunaan WhatsApp yang dimodifikasi. Ini akan berlaku pada 15 Mei, dan pengguna yang tidak menyetujui platform pada akhirnya akan diblokir.

WhatsApp dan Facebook selalu mengatakan bahwa di bidang berbagi data, tidak ada yang akan berubah untuk pengguna Eropa, karena peraturan Eropa. WhatsApp akan menyimpan dan menggunakan data transaksi dari pengguna non-UE untuk layanan pembayaran. Data pengguna non-Eropa yang menghubungi perusahaan melalui WhatsApp juga dibagikan dengan Facebook.

Menurut HmbBfDI, revisi ketentuan tersebut antara lain menyatakan bahwa Facebook dapat menggunakan data WhatsApp untuk menghubungi layanan Facebook lainnya dan bahwa perusahaan tertarik dengan data remaja. Selain itu, laporan sebelumnya menyatakan bahwa pesan WhatsApp tidak dibagikan dengan Facebook dan dihapus secara visual oleh orang lain.

‘Frasa menyesatkan dan mengandung kontradiksi’Meskipun Komisaris mengakui bahwa Facebook mengatakan bahwa data tersebut tidak akan digunakan untuk tujuan yang dijelaskan, ia juga percaya bahwa ketentuan penggunaan data tidak transparan. HmbBfDI percaya bahwa pembagian data selangkah demi selangkah masih dapat diterapkan dalam kondisi baru dengan persetujuan tertentu. Selain itu, dia mengatakan tidak jelas persyaratan mana yang berlaku untuk orang Eropa dan yang berlaku untuk pengguna lain. Selain itu, istilah tersebut dapat saling bertentangan dan menyesatkan. Pada akhirnya, tidak akan jelas konsekuensi apa yang akan dimiliki pengguna jika mereka memberikan persetujuan mereka.

READ  Ulasan eFootball (PES) - Beli, Anggaran atau Knock Down?

Selain kondisi obyektif, delegasi juga tidak puas dengan cara pengguna diberikan izin. Pemberian izin adalah syarat untuk dapat menggunakan WhatsApp yang menurut Komisioner bukan merupakan izin gratis, dan wajib berdasarkan GDPR.

Menurut komisaris, tindakan Facebook tidak sesuai dengan GDPR, baik dalam hal berbagi data yang saat ini dilakukan sesuai dengan syarat penggunaan, maupun dalam hal berbagi data di masa mendatang. Karena alasan inilah Komisioner memperkenalkan larangan “untuk mencegah bahaya dan kerugian”.

Larangan karena Prosedur darurat Yang diluncurkan oleh Privacy Watch pada bulan April. Menurut aturan untuk tindakan mendesak seperti itu, larangan tersebut dapat berlaku maksimal tiga bulan. Inilah sebabnya mengapa pengawas juga beralih ke Dewan Perlindungan Data Eropa (EDPB) untuk menjadikannya keputusan permanen Eropa.

Dalam sebuah komentar Untuk EuroNews, antara lain WhatsApp menyatakan bahwa klaim HmbBfDI tidak benar. Jadi WhatsApp tidak akan berhenti dengan persyaratan penggunaan baru. WhatsApp mengatakan keputusan regulator akan didasarkan pada “kesalahpahaman mendasar.”