BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Pengungsi Afghanistan akan mengganggu ketertiban dunia’

“Joe Biden tidak peduli dengan Afghanistan, dan Amerika Serikat akan membayar harga yang mahal untuk kekerasan hatinya,” kata Hussain Haqqani, seorang spesialis Asia. Dia memprediksi kemajuan terorisme Islam dan pemberantasan arus pengungsi.

Hussain Haqqani adalah direktur Institut Hudson di Washington, sebuah wadah pemikir internasional, mantan duta besar Pakistan untuk Amerika Serikat dan mantan profesor hubungan internasional di Universitas Boston. Dalam percakapan dengan de Tejd, dia menjelaskan bagaimana gambaran orang Afghanistan yang putus asa di bandara Kabul adalah simbolis.

“Jatuhnya Kabul jauh lebih buruk daripada jatuhnya Saigon dalam Perang Vietnam, karena masih ada masa transisi bagi orang-orang untuk meninggalkan negara itu,” katanya. Baik Presiden AS Joe Biden maupun pendahulunya, Donald Trump, mendasarkan kebijakan luar negeri mereka pada stiker bemper: “No Endless Wars.” Saya memahami kekhawatiran batin, tetapi kekacauan penarikan ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Apakah Amerika Serikat gagal?

Husein Haqqani: “Ini adalah miopia yang luar biasa bahwa pemerintahan Biden telah gagal untuk menyadari kecepatan kemajuan Taliban. Selama dua puluh tahun terakhir, Taliban telah menjadi duri di pihaknya, tetapi tidak memiliki momentum. Itu berubah secara drastis ketika Amerika menandatangani perjanjian damai dengan mereka.

Apa yang orang pedesaan pikirkan ketika mereka melihat Taliban berjabat tangan dengan orang Amerika di Doha di televisi? Kesimpulan mereka sederhana: Taliban menang dan menjadi pemimpin kami lagi. Dengan segala hormat: ini adalah petani sederhana yang tidak tahu apa-apa tentang negosiasi dan kesepakatan multi-level. Ketika Taliban kemudian menyuap para pemimpin lokal untuk perjalanan gratis, kemajuan mereka tak terelakkan.

Utusan AS Zalmay Khalilzad menandatangani perjanjian damai dengan pimpinan Taliban di Doha, Qatar, awal tahun lalu.
© AFP

Apakah ketidakmampuan pasukan keamanan Afghanistan dan pemerintah Afghanistan menunjukkan bahwa negara itu terlalu lemah untuk bertahan hidup, meskipun telah bertahun-tahun mendapat dukungan dari Barat?

Haqqani: Tapi apa yang Anda harapkan dari hasilnya jika Amerika secara tidak langsung menyatakan dukungan mereka untuk Taliban? Uang yang ditempatkan Amerika di Afghanistan sebagian besar mengalir ke kontraktor Amerika. Saya berbicara dengan guru yang hanya menginginkan atap di atas sekolah dan papan tulis dengan kapur. Sebagai gantinya, mereka mendapat gedung sekolah elegan yang bisa berdiri di New York.

READ  Anmum Materna Markt memesan skala besar di tahun-tahun mendatang dan memprediksi hingga 2030 - Veendam yang indah

Saya pikir sangat tidak adil untuk menyalahkan orang Afghanistan sendiri. Siapa yang pertama kali memulai perang? Amerikalah yang mempersenjatai kaum Islamis untuk memberontak melawan penjajah Rusia dan menghabiskan miliaran dolar untuk itu.

Biden mengatakan minggu ini bahwa tujuannya bukanlah untuk membangun negara yang seimbang di Afghanistan, tetapi hanya untuk melindungi keamanan Amerika.

Haqqani: “Joe Biden sangat tidak berperasaan, dan Amerika Serikat akan membayar harga yang mahal untuk mati rasa ini. Amerika selalu memperjuangkan beberapa nilai universal. Jika negara sekarang hanya memberikan lip service untuk nilai-nilai ini, itu akan kehilangan banyak sekutu dan teman.”

© ZUMAPRESS.com

Mengapa Amerika mengurangi kecepatan jatuhnya Kabul? Apakah itu pengetahuan militer atau ketidakmampuan Gedung Putih?

Haqqani: “Terutama karena ketidakmampuan, mungkin diperkuat oleh penilaian militer yang salah. Tapi ada juga prediksi militer yang benar. Itu selalu tergantung pada politisi untuk memberikan tindak lanjut yang tepat untuk nasihat militer. Kami melihatnya berulang kali. Ada Ada banyak informasi bahwa Taliban masih kuat. Sangat banyak ketika George Bush memutuskan untuk memindahkan sebagian besar pasukan ke Irak. Ada banyak informasi bahwa Pakistan mendukung Taliban ketika Barack Obama memutuskan untuk mengabaikannya. Dan ada banyak informasi bahwa Taliban tidak dapat dipercaya ketika Trump memutuskan untuk melakukan pembicaraan langsung dengan mereka.”

Biden telah menjelaskan bahwa dia tidak peduli dengan Afghanistan dan warganya. Dan jika Anda tidak peduli, Anda tidak memperhatikan informasi yang memungkinkan Anda membuat keputusan yang tepat.

Dalam beberapa minggu mendatang, akankah Amerika mengambil tanggung jawab mereka dan mengeluarkan orang-orang Afghanistan dengan visa kemanusiaan?

Haqqani: Mereka akan mencoba sedikit, tetapi pada akhirnya mereka tidak akan bisa mengeluarkannya secara efektif karena Taliban memblokir jalan menuju bandara. Meskipun mereka mengklaim bahwa akan ada jalan bebas hambatan, Anda tidak dapat mempercayai Taliban karena mereka terdiri dari faksi yang berbeda. Satu kelompok mengatakan bahwa mereka yang memiliki visa dapat pergi, sementara yang lain tidak. Sudah ada laporan tentang orang-orang yang ditangkap dengan kekerasan dalam perjalanan ke bandara.

READ  Biden mempertimbangkan vaksinasi wajib para pejabat • “Inggris membuka pintu bagi sengat Uni Eropa dan Amerika Serikat”

Jadi tidakkah seharusnya kita percaya pada Taliban ketika mereka mengatakan mereka tidak ingin menjadi basis bagi kelompok teroris seperti al-Qaeda?

Haqqani: Ini bukan kata-katanya: mereka mengatakan negara mereka tidak akan digunakan sebagai basis serangan teroris. Ini sangat khas untuk pembingkaian mereka. Mereka berasal dari sekolah Islam di mana kata-kata seperti itu cukup sering digunakan. Sebenarnya, mereka tidak ingin ketahuan berbohong, tetapi dengan mengatakannya seperti itu, mereka tentu saja dapat menyembunyikan pangkalan.

Saya menulis awal minggu ini: “Apa yang terjadi di Kabul tidak akan tinggal di Kabul.” Islamis radikal, yang didukung oleh cerita bahwa perang suci mereka menggulingkan dua negara adidaya, akan menantang sistem Amerika di seluruh dunia Muslim, dari Maroko hingga Indonesia.”

Akankah ini juga mengarah pada terorisme baru di Barat?

Haqqani: Taliban akan memenuhi pesan janjinya, tetapi secara tidak langsung akan menampung para teroris. Dengan mengundang para jihadis Eropa, mengajari mereka cara merakit bom di suatu tempat di gedung tersembunyi, dan kemudian mereka dapat menerapkan pengetahuan ini di Eropa. Tegasnya, maka negara tersebut bukanlah home base bagi teroris.


Cara Amerika benar-benar mengabaikan pemerintah Afghanistan dan kemudian menyalahkannya pada Afghanistan dapat menyebabkan banyak sekutu tradisional berpindah kamp.

Husein Haqqani

Spesialis Asia

Apakah jatuhnya Afghanistan berarti akhir dari peran Amerika Serikat sebagai polisi di dunia?

Haqqani: Bukan akhir, kekuatan militer masih terlalu besar untuk melakukannya. Tetapi jika Anda tidak memiliki politisi yang bijaksana di balik pengaruh itu, itu tidak lagi berarti apa-apa. Cara Amerika benar-benar mengabaikan pemerintah Afghanistan dalam negosiasi, tidak menanggapi permintaan dukungan udara dan sekali lagi menyalahkan Afghanistan, dapat mendorong banyak sekutu tradisional untuk berpindah kamp.

Negara apa yang Anda pertimbangkan?

Haqqani: ‘Ke hampir semua negara di Asia Tengah, tetapi juga ke Filipina dan mungkin bahkan India. Negara ini merasa ditinggalkan sekarang karena sendirian melawan musuh tradisional seperti Afghanistan. Dia mungkin memilih telur untuk uangnya dan akhirnya maju ke Cina. Keseimbangan kekuatan di dunia bisa berubah secara radikal.

Apakah Anda tidak melebih-lebihkan?

Haqqani: Saya sedang memikirkan pertemuan Perdana Menteri Inggris Neville Chamberlain dengan Adolf Hitler sebelum Perang Dunia II. Akibatnya, mereka yang berkuasa di Prancis kurang yakin akan perlunya menentang Jerman dengan keras. Ini adalah bagian dari keseimbangan kekuatan: Anda harus selalu mendukung niat Anda dengan tindakan.

Apakah ada bahaya gelombang besar migran dari Afghanistan yang akan menempatkan Eropa di bawah tekanan?

Haqqani: Sementara itu, kita harus tahu bahwa satu-satunya cara untuk menghentikan migrasi dari bagian dunia yang tidak stabil adalah dengan menghilangkan ketidakstabilan ini. Kita perlu menyingkirkan ilusi bahwa kita dapat berpaling dari bagian-bagian dunia itu tanpa menghadapi migrasi massal. Sekarang tidak bisa dihindari: para pengungsi ini akan mengganggu tatanan dunia.