BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penolakan dan kekerasan di perbatasan Turki-Yunani

Yunani telah lama dituduh melakukan pushback. Dalam sebuah laporan, Amnesty International menyimpulkan bahwa pencari suaka secara sistematis dikembalikan dengan paksa, tanpa memberi mereka kesempatan untuk mengajukan suaka. Ini bertentangan dengan perjanjian internasional dan undang-undang Eropa. “Orang-orang yang mencari keselamatan di Yunani ditangkap secara brutal, dipenjarakan, diperlakukan dengan buruk dan kemudian dikirim kembali ke seberang sungai,” kata Adriana Tidona dari Amnesty International. Migran juga terkadang ditangkap di tempat lain di Yunani, seperti Thessaloniki, dan dibawa ke perbatasan.

Natalie Gruber dari organisasi bantuan Austria Bridges mengumpulkan kesaksian dari para korban. Dia melihat peningkatan jumlah penolakan dari Yunani, serta dalam kekerasan yang terlibat. Anda juga semakin sering mendengar bahwa penjaga perbatasan Turki tidak ingin membawa orang kembali. “Itu sudah berubah. Sebelumnya, orang disuplai air dan dibawa ke terminal bus. Sekarang kita melihat penjaga perbatasan Turki kadang memaksa orang kembali ke sisi Yunani dengan kekejaman yang sama. Misalnya, orang bolak-balik beberapa kali. .”

permainan politik

Pengacara hak asasi manusia Turki Vedat Gartikin mewakili Grup Saad Ali Suriah. Dan mereka menuntut dibukanya penyelidikan dengan tentara Turki yang dituduh melemparkan total 45 orang ke sungai. Dia mengatakan perilaku penjaga perbatasan Turki kemungkinan merupakan reaksi terhadap perilaku rekan-rekan Yunani mereka di sisi lain.

“Orang-orang Yunani melakukan kejahatan berat terhadap hak asasi manusia. Pendekatan Yunani ini sekarang mempengaruhi posisi Turki di perbatasan. Turki mengatakan: Jika Anda tidak menerima mereka, kami tidak perlu melakukan itu lagi.” Dia melihat kliennya sebagai pion dalam permainan politik antara Turki dan Yunani.

Pemerintah Turki secara teratur menuduh Yunani melanggar hak asasi para migran. Media resmi Turki mempublikasikan gambar-gambar migran yang terluka yang kembali dari Yunani, dan menerbitkan gambar-gambar pemulangan di laut. Orang Yunani menuduh Turki membantu penyelundup manusia dan menyebarkan berita palsu.

READ  Kuburan Massal Ditemukan di Pesantren Ketiga di Kanada, Gereja Dibakar Lagi

tanah tandus

Tren baru, kata Gruber, adalah membuang orang ke sungai di pulau-pulau kecil. “Pulau-pulau ini adalah tanah tak bertuan. Di kedua sisi sungai ada penjaga perbatasan bersenjata yang berusaha mencegah orang mendarat. Kami memiliki 25 kesaksian terperinci tentang orang-orang yang telah terperangkap di pulau seperti itu selama berhari-hari, seringkali tanpa air dan makanan, dalam dingin.”

Sebagian besar orang yang mencoba menyeberangi perbatasan Yunani-Turki telah tinggal di Turki selama bertahun-tahun. Turki menampung hampir 4 juta warga Suriah, tetapi ketidakpastian ekonomi memicu sentimen anti-pengungsi di sana. Banyak warga Suriah juga takut dikirim kembali ke Suriah.

Begitu pula dengan Saad Ali. Ketika dia melarikan diri ke Turki pada tahun 2016, dia pikir itu hanya sementara. “Saya pikir setelah dua tahun perdamaian akan kembali ke Suriah, dan bahwa saya akan kembali. Tapi perang berlangsung lebih lama. Itu sebabnya saya memutuskan untuk pergi ke Eropa. Saya ingin belajar untuk menjadi perawat. Di Turki saya tidak mendapatkan bantuan, di Jerman atau mungkin Belanda.”

Baik otoritas Yunani dan Turki tidak menanggapi pertanyaan NOS.