BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyelidikan besar-besaran Belanda terhadap dekolonisasi di Indonesia memakan waktu lebih lama karena Corona

Tiga institut yang menyelidiki periode kekerasan ini, termasuk Institut Belanda untuk Dokumentasi Perang (Niod), direncanakan akan siap pada awal September tahun depan, tetapi sekarang diperkirakan akan berlanjut hingga akhir tahun itu. “Banyak arsip, terutama Arsip Nasional, telah ditutup selama beberapa bulan pada musim semi ini,” jelas Frank Van Vrie, direktur Nude, alasan penundaan tersebut. Mereka hanya dibuka sebagian lagi di musim panas.

Corona juga mempersulit kerja lapangan di Indonesia, sebagian karena peneliti Belanda tidak dapat lagi melakukan perjalanan ke Indonesia untuk melakukan penyelidikan lokal atau merekam pernyataan saksi dari orang-orang sezaman. Tidak mungkin mengadakan pertemuan dengan banyak orang, seringkali orang tua, karena prosedur Corona.

Sejarawan Indonesia

Kolaborasi dengan sejarawan Indonesia sekarang sepenuhnya digital, dan bantuan tambahan telah diminta di Indonesia untuk beberapa penelitian, kata Van Vri. Kami dipandu oleh pertanyaan tentang apa yang mutlak diperlukan. Dalam beberapa kasus, misalnya, alih-alih dua puluh atau tiga puluh saksi, Anda juga dapat mendengar lima belas saksi.

Studi tersebut, selain Niod, Institut Belanda untuk Sejarah Militer (NIMH) dan Institut Bahasa, Tanah dan Etnologi Kerajaan (KITLV), didanai oleh pemerintah Belanda. “Karena kontrak kerja harus diperpanjang, kami sebagai perusahaan harus memiliki beberapa ratus ribu pekerjaan tambahan,” kata Van Vrie.

Sifat dan tingkat kekerasan Belanda

Daftar tersebut berisi tiga belas buku, beberapa di antaranya juga akan diterbitkan dalam terjemahan bahasa Inggris atau Indonesia atau dalam tiga bahasa. Studi pertama dipublikasikan dalam jurnal ilmiah pada Juli lalu.

Buku-buku yang sedang dikerjakan oleh para sejarawan Indonesia dan Belanda saat ini diharapkan dapat diterbitkan pada akhir November tahun depan, pada tanggal penerbitan “karya terakhir”, yang mencantumkan kesimpulan utama dari studi-studi lain, menurut Van Frey. “Karya ini harus menjawab pertanyaan tentang sifat dan tingkat kekerasan Belanda dan konteks Belanda, Indonesia dan global di mana kekerasan itu terjadi.”

Baca juga:

Peneliti dekolonisasi menyebut Niod NSB’er dan rasis.

Niod mengingatkan, kontroversi investigasi kekerasan di Indonesia selama dekolonisasi adalah lintas batas. Penyelidik menyebut mereka pengkhianat.

READ  Taman Boettensburg menunjukkan bahwa penyair wanita Timur hanya ada untuk sejumlah kecil orang