BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan iklim dan bulan bekerja sama untuk membuat rekor banjir di Bumi

Pada saat penulisan laporan ini, Setidaknya 120 orang telah dipastikan tewas akibat banjir besar di Eropa Barat. Sangat mungkin bahwa ketika cerita ini berakhir, jumlahnya akan jauh lebih tinggi. Juru Bicara Dinas Cuaca Jerman (DWD) Dia mengatakan kepada CNN Bahwa di beberapa daerah tidak banyak hujan dalam 100 tahun.

Politisi dan pakar telah mencatat bahwa peristiwa cuaca ekstrem ini terkait erat dengan perubahan iklim. Tapi komet lain, yang disebutkan di atas, juga mempengaruhi cuaca: “goyangan” orbit bulan.

Bahkan, hanya beberapa hari sebelum banjir, sebuah pelajaran Para ilmuwan dari NASA dan University of Hawaii memperingatkan dalam jurnal Nature Climate Change bahwa Bumi dapat mengalami rekor banjir pada pertengahan 2030-an karena perubahan orbit bulan.

“Perubahan iklim menyebabkan permukaan laut naik yang pada gilirannya meningkatkan laju banjir pasang,” profesor dan astronom Harvard Avi Loeb mengatakan kepada Salon melalui email. “Gaya gravitasi bulan menarik air di lautan ke arahnya. Gaya tarik bulan berubah dari tahun ke tahun, saat bulan “berosilasi” di orbitnya, sedikit mengubah posisinya relatif terhadap Bumi dalam siklus 18,6 tahun yang berirama. ” Dalam setengah siklus, Loeb menjelaskan, gaya bulan di Bumi menyebabkan pasang naik dan tinggi pasang surut. Selama setengah lainnya, pasang naik dan pasang surut.

“Kami saat ini melihat bagian siklus penguatan pasang surut, dan siklus penguatan pasang surut berikutnya akan dimulai pada pertengahan 1930-an,” kata Loeb. Pada saat itu, permukaan laut global akan naik cukup tinggi untuk membuat gelombang yang lebih tinggi dari biasanya menjadi sangat merepotkan.

Tapi sementara orbit Bulan bukanlah sesuatu yang dapat dikendalikan dengan mudah oleh manusia, perubahan iklim buatan manusia adalah bagian lain dari persamaan.

READ  Sebuah studi evolusi menunjukkan bahwa ukuran tubuh manusia dibentuk oleh iklim

“Hanya jika kita mengatasi perubahan iklim dengan tegas, kita akan dapat mencegah kondisi cuaca ekstrem seperti yang kita alami,” kata Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier. Menteri Lingkungan Svenja Schulz telah menyatakan secara terbuka bahwa “perubahan iklim telah tiba di Jerman”.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


“Kami akan menghadapi peristiwa seperti itu lagi dan lagi,” Armin Laschet, perdana menteri Rhine-Westphalia Utara dan kandidat untuk menggantikan Merkel sebagai kanselir Jerman, menyatakan dalam sebuah pernyataan. “Ini berarti bahwa kita perlu mempercepat tindakan perlindungan iklim, di tingkat Eropa, federal dan global, karena perubahan iklim tidak terbatas pada satu negara.”

Sementara sejauh mana perubahan iklim telah berkontribusi terhadap banjir historis masih belum jelas, peringatan Laschet khususnya tidak terbantahkan.

Faktanya, para ilmuwan iklim mengatakan badai variabel yang sempurna sedang mengancam kota-kota pesisir.

“Perubahan iklim tanpa henti menaikkan permukaan laut, dan itu menambah banjir yang mengganggu serta semua gelombang badai dan erosi pantai,” Kevin Trenberth, seorang ilmuwan iklim di University Foundation for Atmospheric Research, menulis untuk Salon. “Tetapi efek terbesarnya adalah ketika semuanya berbaris: air pasang, badai besar dengan elemen angin darat yang membangun air di sepanjang pantai dan kemudian menambahkan gelombang besar di atasnya. Prosesnya sebagian besar nonlinier, dan efek terbesarnya adalah gelombang besar. pada saat air pasang yang sangat tinggi.”

Ken Caldera dari Carnegie Endowment for Global Environment mengatakan kepada Salon melalui email bahwa planet ini memiliki fluktuasi alami ketika datang ke musim panas atau dingin, atau periode basah atau kering. “Ekstrimlah yang melanda kita, bukan perubahan kondisi rata-rata. Pemutihan karang terjadi ketika gelombang panas laut diperparah oleh pemanasan global – mengubah peristiwa yang telah disesuaikan dengan karang menjadi peristiwa yang tidak siap mereka hadapi,” katanya. Kaldera.

READ  "Cantik!" - Naik dengan pesawat ruang angkasa Juno NASA saat terbang melewati bulan terbesar dan Jupiter di tata surya

Dia menambahkan bahwa apa yang diingatkan oleh studi baru ini adalah adanya siklus bulan dari 18,6 tahun waxing dan amplitudo pasang surut berkurang. “Siklus 18,6 tahun ini, yang berada di atas siklus harian dan siklus bulanan lainnya, memungkinkan kita untuk memprediksi kapan kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh pencairan gletser dan ekspansi termal laut kemungkinan akan mempengaruhi sistem manusia dan alam,” katanya.

Caldera menyatakan harapannya bahwa pengetahuan kita tentang bencana kota pesisir yang akan datang akan memaksa pembuat kebijakan untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengimbangi perubahan iklim. Sayangnya, dia mencatat, “laut naik dan turun dengan siklus alami, tetapi campur tangan manusia dengan sistem iklim menyebabkan laut bergerak hanya dalam satu arah – dan tren itu naik.”

“Kemungkinan puluhan ribu tahun akan berlalu, setidaknya, sebelum alam dapat sepenuhnya mencerminkan pengaruh manusia di permukaan laut,” tambahnya.