BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesan 14/5/2021 – NRC

Testuit

Saya pergi ke gerakan perjalanan

Selain daya tarik sektor budaya (Testwet adalah sistem gugur untuk museum, teater, ruang konser, dan bioskop, 11/5) Siapa yang mengklaim – dengan benar – bahwa pra-pengujian menimbulkan hambatan yang sangat besar bagi kunjungan museum atau teater: Pada saat itu, alasan penutupan bukanlah bahwa Anda akan terinfeksi di situs-situs tersebut, tetapi jumlah perjalanan yang terbatas. Semua orang dalam perjalanan mereka ke Mauritius, Tushinsky dan de Doylein hanya akan menangkap korona di jalan. Karena berada di tempat tujuan, dan berkat tindakan pencegahan yang sangat baik, kunjungan tersebut tidak akan benar-benar tercemar. Apalagi kesempatannya berkat pengunjung yang sekarang sudah divaksinasi. Perilaku di museum berbeda dengan perilaku festival. Dan jika Anda ingin menjadi gila di dataran rendah selama tiga hari dan membayar € 230 untuk itu, Anda harus menguji diri sendiri dan membayarnya sendiri. Ini sangat berbeda dengan mengunjungi museum. Prosedurnya harus sesuai dengan kesempatan dan dalil-dalil yang sebelumnya dikemukakan oleh Dewan Menteri. Kebijakan yang lebih konsisten dan konsensual akan mengawasi pemerintah. Dan ya, uang untuk penegakan hukum juga bernilai pengeluaran yang lebih baik.

Amsterdam

Timur

kejahatan perang

Dari tampilan filmnya Timur Dapatkan kesan bahwa tentara Belanda dalam Perang Kemerdekaan melawan Indonesia banyak terlibat dalam kejahatan perang, seperti yang disimpulkan oleh sejarawan David Van Rybroek dalam bukunya Revolusi Absen: Salah satu alasan mendapatkan respons yang kuat terhadap Ayat [de klokkenluider en veteraan] Joop Hueting mengatakan bahwa mayoritas veteran tidak melakukan, melihat, atau mendengar tentang kekerasan yang ekstrim. ”Joop Hueting adalah dosen psikologi fisiologis di Universitas Amsterdam. Saya belum pernah mendengar dia bercerita tentang pengalamannya sebagai tentara di Indonesia pada tahun kuliahnya atau secara pribadi.

READ  Film thriller Belanda De Oost yang ditunggu-tunggu telah dirilis

Baca juga wawancara ini dengan Joop Hueting dari 2016: Setelah pengakuannya, gambar itu menjauh dari Hindia


Amsterdam

Festival Lagu Eurovision

Temukan rasio

Setidaknya empat belas halaman Dewan Pengungsi Norwegia Sabtu adalah Kontes Lagu Eurovision yang akan datang, yang tidak terlalu penting dalam hal musik. “Festival Parade” adalah nama yang lebih baik. Pada hari yang sama, diumumkan bahwa dua belas pianis yang sangat berbakat telah mencapai semifinal Kompetisi Ratu Elizabeth di Brussel, kompetisi musik tersulit di dunia. Dan apa yang dinyatakan Dewan Pengungsi Norwegia Tentang itu di koran hari Senin? tidak ada. Satu-satunya peserta asal Belanda, pianis Idan Mekdad, merupakan salah satu semifinalis. Namun, sebagai yang termuda dari mereka. Ini adalah pencapaian kelas dunia yang patut disebutkan. Di semifinal, pianis muda harus membuat program yang berbeda dari yang mereka lakukan di babak pertama: selain konser piano Mozart lengkap, konser solo, termasuk karya baru yang ditulis khusus untuk kompetisi. Siapa pun yang mencapai final harus memainkan konser piano yang hebat. Bandingkan dengan “pertunjukan” artis dalam Kontes Lagu Eurovision: lagu yang sama berulang-ulang dalam waktu kurang dari lima menit. Dengan latar belakang ini, hubungan dalam hal ruang untuk Kontes Lagu dan Kontes Ratu Elizabeth, menurut saya, sangat miring. Dimana koran di bidang budaya?

Hengelo

bahasa

Aturan sederhana

Sekali lagi jika / setelah itu. Masalahnya jika dan kemudian di Dewan Pengungsi Norwegia Dari perspektif geografis, dari perspektif sejarah, dan dari pertanyaan apakah aturan tersebut benar-benar telah dilonggarkan atau tidak. Dari perspektif pendidikan saya ingin menambahkan sesuatu tentang itu. Basis pada derajat perbandingan kira-kira merupakan aturan tata bahasa paling sederhana dalam bahasa kita. Lebih besar dari “dan ukurannya sama dengan”. Anda tidak perlu menjadi ilmuwan roket untuk menjelaskan aturan ini. Latih dan tingkatkan siswa secara teratur ketika mereka mengatakannya salah. Jika sebagian besar orang Belanda tidak menerapkan aturan tersebut dengan benar, maka menurut saya ini adalah kelalaian pendidikan dasar.

Utrecht