BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petualangan sepak bola di Indonesia;  Mantan kiper Cambuur Sonny Stevens tidak bosan tinggal di luar negeri setelah gagal dalam perjalanan ke Kreta

Petualangan sepak bola di Indonesia; Mantan kiper Cambuur Sonny Stevens tidak bosan tinggal di luar negeri setelah gagal dalam perjalanan ke Kreta

Secara atletis, waktunya di Ovi Crete tidak sesuai dengan harapannya, namun Sonny Stevens tidak terkesan dengan petualangan di luar ruangan. Dengan kata lain, mantan kiper Cambuur itu kini mencari kebahagiaan sepakbola jauh dari tanah air.

Setelah bertahun-tahun di Volendam, Twente, Go Ahead, Excelsior dan Cambuur, Sonny Stevens (31) ingin melihat ke seberang perbatasan setahun yang lalu. Penjaga gawang menandatangani kontrak dengan OFI Crete setelah meninggalkan SC Cambuur.

Di luar lapangan, sang kiper dan keluarganya bersenang-senang di pulau Yunani, namun dari sudut pandang olahraga ternyata kurang bagus. Setelah awal musim yang buruk, sang penjaga gawang termasuk di antara pemain yang kehilangan tempatnya, dan ketika segalanya mulai berjalan di bawah pelatih baru, dia tidak punya alasan untuk mereformasi timnya.

Stevens tidak ingin duduk di bangku cadangan, membiarkan dirinya disewakan ke ADO Den Haag dan memutuskan setelah musim berakhir untuk mengakhiri kontraknya dengan OFI selama satu tahun lagi. Dua pekan lalu, sang kiper mendirikan klub baru, Dewa United Indonesia.

Tahukah Anda film dokumenter Paradise Footballers?

“Apakah itu film dokumenter tentang pesepakbola Belanda di kompetisi Indonesia? Saya melihatnya, ya. Melvin Platje juga ada di sana. Saya bermain dengannya di Volendam, jadi saya menelepon Melvin ketika itu datang. Dia sangat memuji negara dan liga.

Dalam film dokumenter ini saya melihat Platje benar-benar tinggal di sana seperti pesepakbola di surga. Apakah Anda berada dalam situasi yang sama sekarang?

“Melvin ada dalam pikiran saya, dan mungkin di situlah dia berada Tahap selanjutnya. Saya di Tangerang, Jakarta Barat, Jawa. Kota ini istimewa karena harus menampung keramaian dari Jakarta, sehingga banyak pekerjaan konstruksi yang dilakukan.

READ  Presiden Brasil menelepon Putin dan ingin menengahi

“Aku sudah di sini sekitar dua minggu dan kesan pertama bagus, tapi tanyakan lagi sebulan kemudian dan mungkin akan bagus. Saat ini aku masih sendirian di hotel di sini, tapi saat tahun ajaran di Belanda sudah berakhir, pacarku dan kedua anak kami akan datang ke sini, dan kuharap kami dapat menemukan rumah kami.” Rumah kami.

Saya menandatangani kontrak dengan DEWA United. bagaimana kita bisa sampai di sana?

Jan Olde Riekerink adalah pelatih di sini dan akan membawa Woodenberg ke dalam stafnya sebagai pelatih kiper. Saya pernah bekerja dengannya sebelumnya di Go Ahead. Dia menelepon saya dan mengatakan dia berada di klub bagus di Indonesia. Apakah saya bersedia untuk pergi ke sana? cara juga.

Apakah Anda sendiri akan menjawab pertanyaan ini dengan cepat?

“Kami sudah lama membicarakannya di rumah. Kami tahu Indonesia negara yang indah, tapi itu didasarkan pada liburan di Bali. Pada akhirnya Anda harus merasakannya sendiri, tapi kami ingin tahu seperti apa hidup ini.” di sini. Dengar, aku akan menemukan jalanku karena aku berada di klub setiap hari untuk latihan dan dalam perjalanan ke pertandingan.

“Tentu saja kami datang ke sini untuk berolahraga, tapi mungkin yang lebih penting adalah agar pacar saya dan anak-anak saya bisa bersenang-senang. Itu sebabnya sangat menyenangkan memiliki pelatih asal Belanda di sini, dan kami juga bisa mengajukan pertanyaan kepada mereka.”

Apakah saya merugikan sepak bola di Indonesia jika saya katakan itu bukan kompetisi paling menarik?

“Saya juga memiliki gagasan tertentu tentang hal ini, tetapi ketika saya mulai membacanya, saya menyadari bahwa ini lebih baik dari yang saya kira. Dan sekarang saya berada di sini, level tersebut tidak mengecewakan saya.”

READ  Cari tahu di sini bagaimana Anda dapat membantu pengungsi dari Ukraina

“Ada aturan di Indonesia, sebuah klub boleh memiliki enam pemain asing, dan salah satunya harus orang Asia. Lima pemain asing lainnya yang bersama kami berasal dari Lebanon, Makedonia Utara, Brasil, Yunani, dan karenanya dari Belanda. Dengan staf asal Belanda, Anda tahu tim kami tampil baik dari aspek Teknis dan taktis.

Tapi tetap saja, bukankah Sonny yang lebih muda memimpikan Liga Indonesia?

“Tentu saja, ketika saya bermain untuk Volendam dan pergi ke Twente, saya melihat diri saya mengambil langkah maju. Di Belanda atau di tempat lain di Eropa. Tapi ya, segalanya tidak berjalan seperti itu karena cedera. Dan sekitar dua atau tiga tahun lalu , ketika saya tidak… Di Cambuur, saya menyadari bahwa saya juga berpikir akan sangat keren melihat tempat-tempat yang sangat berbeda di dunia melalui sepak bola. Dan jika Anda melakukannya dengan baik di suatu tempat dan dihargai, apa lagi yang Anda inginkan ?

Jenis klub apa yang Anda ikuti?

“Dewa United masih tergolong klub baru, tapi ingin maju. Fasilitasnya masih baru dan sangat bagus. Sekarang misalnya sedang dibangun kolam renang dengan sauna dan pemandian es di kompleks klub, yang juga mencakup cabang bola basket dan e-sports.”

“Kami memainkan pertandingan kandang Sabtu lalu, tapi fansnya tidak terlalu buruk. Stadion kami berkapasitas 30.000, tapi mereka tidak ada di sana. Karena ini adalah klub baru di kota baru, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, basis penggemarnya belum begitu besar. Tapi di negara ini semua orang terobsesi dengan sepak bola, jadi ini bisa berkembang dengan cepat. Kalau hasilnya bagus, cepat sibuk.

READ  Birokrasi pariwisata olahraga di Indonesia rumit dan pemerintah perlu menggabungkan ketiga kementerian tersebut