BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pneumonia misterius tewaskan tiga orang di Argentina

Pneumonia misterius tewaskan tiga orang di Argentina

Pneumonia misterius membunuh tiga orang di Argentina dalam wabah baru yang mengkhawatirkan

  • Kasus terjadi antara delapan petugas kesehatan dan satu pasien di unit perawatan intensif di Tucumán
  • Para pejabat khawatir karena coronavirus, influenza, dan coronavirus dikesampingkan
  • Kesamaan yang mengganggu dengan bagaimana COVID-19 menyebar di Wuhan pada akhir 2019

Tiga orang telah meninggal karena pneumonia misterius di Argentina, meningkatkan kekhawatiran akan wabah virus baru.

Pejabat kesehatan di negara Amerika Selatan itu mengatakan enam orang lainnya menderita “pneumonia yang tidak diketahui asalnya”.

Kasus-kasus itu termasuk di antara delapan petugas kesehatan dan satu pasien di unit perawatan intensif yang dirawat di rumah sakit swasta di Tucuman, daerah kecil 800 mil barat laut ibu kota, Buenos Aires.

Para pejabat khawatir bahwa Covid, influenza, dan hantavirus semuanya telah dikesampingkan.

Fakta bahwa itu menyebar ke petugas kesehatan – sering menjadi korban dalam wabah virus baru – menunjukkan bahwa pelakunya mungkin penyakit menular.

Itu terjadi dua setengah tahun setelah laporan pneumonia yang tidak dapat dijelaskan mulai bocor dari Wuhan, Cina, pada Desember 2019. Ternyata itu adalah virus Covid.

Kasus-kasus tersebut terjadi di Tucuman, sebuah daerah kecil 800 mil barat laut ibukota, Buenos Aires

Kasus-kasus tersebut terjadi di Tucuman, sebuah daerah kecil 800 mil barat laut ibukota, Buenos Aires

Gejala pada enam pasien pertama dimulai antara 18 dan 22 Agustus.

Dari tiga kasus terakhir, dua dirawat di rumah sakit dan satu dirawat di rumah

Luis Medina Ruiz, Menteri Kesehatan Tucumán, mengatakan kepada media lokal: “Kesamaan pasien ini adalah kondisi pernapasan akut dengan pneumonia bilateral dan kompatibilitas dalam [X-ray] Gambar sangat mirip dengan Covid, tetapi ini dikecualikan.

Dia mengatakan pasien telah diuji untuk lebih dari 30 serangga – termasuk “Covid, pilek, dan influenza tipe A dan B” – yang semuanya kembali negatif.

Sampel dikirim ke Administrasi Nasional Laboratorium dan Institut Kesehatan Argentina untuk analisis lebih lanjut.

Rumah sakit ditutup, dan mereka yang berhubungan dengan pasien dilacak dan diisolasi.

Para pejabat juga sedang menyelidiki apakah rangkaian kasus itu disebabkan oleh wabah bakteri, kemungkinan dari air yang terkontaminasi atau unit pendingin udara.

Para ahli di Barat mengatakan masih terlalu dini untuk mulai membunyikan alarm, meskipun ada kesamaan antara wabah dan munculnya Covid.

Tim intelijen epidemiologi Pusat Pengendalian Penyakit Eropa telah melacak klaster kasus sejak Selasa.

Para ilmuwan di Organisasi Kesehatan Dunia juga memantau situasi.

Prof Devi Sridhar, kepala kesehatan global di University of Edinburgh, mengatakan kepada The Telegraph: ‘Ini jelas mengkhawatirkan tetapi kami masih membutuhkan informasi dasar tentang penularan dan kami berharap bahwa [on the] Penyebab yang mendasari.

Ini menunjukkan kerentanan kolektif kita terhadap patogen berbahaya. Wabah di bagian mana pun di dunia – jika tidak segera diatasi – dapat menyebar dengan cepat mengingat perjalanan udara dan perdagangan.

READ  Temukan spesies lebah aneh menggunakan moncong seperti anjing

Wabah Argentina: apa yang kita ketahui?

apa yang telah terjadi? Enam orang di Argentina menderita pneumonia, peradangan pada jaringan paru-paru.

Pneumonia biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus.

Tes pada pasien Argentina telah dites negatif untuk 30 virus umum, meningkatkan kekhawatiran bahwa patogen baru mungkin menjadi biang keladinya.

Siapa yang terpengaruh? Kasus terbaru adalah di antara lima petugas kesehatan dan satu pasien di unit perawatan intensif.

Pasien tersebut dirawat di sebuah rumah sakit swasta di Tucuman, daerah kecil 800 mil barat laut ibu kota, Buenos Aires.

Dua orang meninggal dunia dan sisanya masih dirawat di rumah sakit.

Apakah ini kekhawatiran? Pakar Barat mengatakan masih terlalu dini untuk membunyikan alarm.

Namun kesamaan antara asal muasal Covid dan kebrutalan pandemi dua tahun terakhir ini tentu akan menimbulkan kekhawatiran.

Laporan pneumonia yang tidak dapat dijelaskan mulai bocor dari Wuhan, Cina, pada Desember 2019.