BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pola makan vegan di seluruh dunia memberikan manfaat iklim ganda

Ketika penduduk dari 54 negara terkaya beralih ke pola makan nabati, produksi makanan mereka akan menjadi 60 persen lebih sedikit karbon dioksida per tahun.2 dipancarkan dari apa yang terjadi saat ini. Dan pisau memotong dua arah: mengubah pola makan juga menawarkan potensi untuk menghemat sekitar 100 gigaton karbon dioksida antara sekarang dan akhir abad ini.2 Dengan mengembalikan vegetasi asli di lahan yang tidak lagi digunakan untuk produksi daging. yang mana Peneliti menghitung Dari Universitas Leiden minggu ini di makanan alam.

Konsumsi daging di negara kaya berkontribusi signifikan terhadap karbon dioksida2emisi. Secara total, sekitar 13,7 gigaton karbon dioksida ditambahkan ke produksi pangan di seluruh dunia2 per tahun, 26 persen dari total emisi. Di negara kaya, 70 persen emisi terkait makanan berasal dari produk hewani, sementara di negara miskin 22 persen berasal. Konsumsinya bahkan lebih miring, di negara-negara kaya enam kali lebih banyak daging yang dimakan daripada di negara-negara miskin.

Sepuluh miliar orang

Sejauh mana CO2Emisi turun jika konsumen daging besar beralih ke makanan nabati lebih dari sekali. Peneliti Leiden secara khusus berfokus pada “keuntungan ganda” yang dapat dicapai jika vegetasi asli dikembalikan ke tanah yang dibebaskan. Mereka telah mengambil Diet EAT-Lancet sebagai titik awal untuk mengubah konsumsi daging. Ini adalah saran nutrisi yang diterbitkan pada awal 2019 oleh panel ilmuwan di jurnal pisau bedah Itu diterbitkan, dan idenya adalah bahwa sepuluh miliar orang dapat makan makanan sehat, dengan cara yang dapat ditangani planet ini dengan cukup baik. Ini terutama diet vegetarian, tetapi ada juga ruang untuk produk susu (250ml per hari) dan sejumlah kecil ikan dan daging (putih) (sekitar 200g per minggu).

READ  Pratinjau WSL mendapat dukungan untuk aplikasi Linux dengan antarmuka grafis - IT Pro - News

Tidak mungkin hanya menanam pohon di mana-mana di mana tidak ada lagi produksi daging. “Tentu saja, itu tidak akan tumbuh lebih dari rumput di padang rumput alpine yang tinggi. Ada hutan di tempat lain yang bisa Anda dapatkan kembali,” kata Arnold Tucker, profesor ekologi industri di Universitas Leiden dan rekan penulis penelitian Dalam pertanian untuk daging dan ternak, kami melihat secara khusus apa itu vegetasi alami dan menghitung berapa banyak karbon yang dapat disimpan di atas tanah di tanaman atau pohon itu sendiri dan di bawah tanah di akar dan apa yang terjadi ketika vegetasi itu mati dan diserap ke dalam tanah.”

Menurut perhitungan konservatif, pada saat vegetasi sepenuhnya tumbuh, 56 gigaton karbon dioksida2 Tercatat, dalam perhitungan positif 144 Gt, peneliti rata-rata 98 ​​Gt. Lebih dari setengah penyitaan akan dilakukan di empat negara besar dengan area hijauan dan padang rumput yang tinggi: Amerika Serikat (26,3 persen, 26 Gt), Australia (13,5 persen, 13 Gt), Jerman (7,7 persen, 7 Gt ton) dan Prancis (7,6%, 7 gigaton). Peningkatan konsumsi produk tanaman kaya protein seperti kedelai dikompensasi, tetapi perubahan emisi, antara lain, dari transportasi dan pengemasan tidak termasuk.

Ada lebih banyak manfaat. Vegetasi asli lebih beragam daripada apa yang saat ini terjadi di Bumi, yang dapat mengarah pada peningkatan keanekaragaman hayati. Dan ada manfaat kesehatan: obesitas berkurang, diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular karena makan lebih sedikit daging dan gula.

Hal ini berdampak besar pada sektor pertanian

Arnold Tucker Profesor ilmu lingkungan

Tetapi memulihkan vegetasi alami mungkin bukan prioritas utama ketika lahan tersedia. Tanah juga penting untuk produksi tanaman untuk biofuel dan untuk pembangkit energi yang berkelanjutan. “Dan perubahan besar dalam pola makan juga memiliki dampak besar pada sektor pertanian, tentu saja, yang tidak akan terhalang di banyak negara,” kata Tucker.

READ  Fortnite Bab 3: Inilah yang baru dalam pembaruan terbesar selama bertahun-tahun

Lalu ada sisi manusia. “Makan secara berbeda itu sendiri merupakan ukuran iklim yang dapat diterapkan oleh siapa pun dalam semalam, selain membuat gas alam di rumah Anda atau mengondisikan perjalanan Anda, yang merupakan dua sumber utama emisi konsumen. Tetapi kita hidup dalam masyarakat yang terpolarisasi, jika Anda mulai memaksakan ini pada orang, Anda hanya bisa mendapatkan kesan bahwa Henk dan Ingrid diambil dari steak mereka. Dan banyak orang berpendapat bahwa diet ini kurang enak, meskipun banyak koki telah lama menunjukkan bahwa itu tidak enak. Harapan saya bertumpu pada Albert Heinz dan jumbo keluar dari dunia ini, dalam menunjukkan bahwa makanan vegetarian juga bisa mudah dan enak.”