BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polandia khawatir akan krisis migran yang berkepanjangan | Luar negeri

Menurut menteri, para migran “sekali lagi menyerang perbatasan tadi malam.” Patroli Perbatasan menghitung 161 upaya untuk melintasi perbatasan pada hari Selasa. Pada hari itu, pasukan keamanan Polandia menggunakan gas air mata dan meriam air terhadap migran yang melemparkan batu dan benda lainnya. Ini adalah eskalasi yang signifikan dalam kasus berbulan-bulan yang juga mempengaruhi Latvia dan Lithuania. Sembilan petugas polisi, seorang penjaga perbatasan dan seorang tentara terluka, tetapi tidak satupun dari mereka harus dirawat di rumah sakit.

Beberapa ribu migran, sebagian besar dari Irak dan Suriah, bergerak di daerah perbatasan, dan rezim Presiden Alexander Lukashenko telah mendesak mereka untuk melakukannya. Negara-negara Uni Eropa mengatakan dia melakukannya sebagai pembalasan atas sanksi Eropa.

Lihat foto-foto situasi di perbatasan Polandia dengan Belarus. Artikel berlanjut di bawah video.

Tidak semua migran harus bermalam di tenda. Belarus menerima beberapa dari mereka ke perumahan sementara, di mana sekitar seribu orang menghabiskan malam terakhir. Diperkirakan 2.000 lainnya tidur di tempat perkemahan mereka di hutan dalam upaya untuk tetap hangat dengan api unggun.

Kanselir Jerman Angela Merkel berbicara kepada Lukashenko pada hari Senin tentang krisis, panggilan telepon pertamanya dengan seorang pemimpin Barat sejak ia menindak protes massa tahun lalu. Polandia dan negara-negara Baltik tidak senang dengan hal ini. Sekutu Lukashenko, Rusia, menyambut baik kontak “sangat penting”.

READ  Mantan Presiden Prancis Hollande: Saya dikeluarkan dari teroris di Suriah