BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Politisi Brasil menolak penangkapan dengan melemparkan granat | Saat ini

Politisi Brasil Roberto Jefferson melukai dua petugas pada Minggu malam yang datang untuk menangkapnya atas perintah Mahkamah Agung. Jefferson melemparkan granat ke arah petugas. Potongan-potongan itu mengenai mereka. Setelah pengepungan selama satu jam, di mana tembakan dilepaskan, mantan deputi itu menyerah. Jefferson sering dipandang sebagai sekutu Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro.

Bolsonaro mencoba menjauhkan diri dari Jefferson dalam sebuah video di media sosial tak lama setelah penangkapan. Dia mengatakan dalam rekaman bahwa siapa pun yang menembak petugas polisi harus diperlakukan sebagai penjahat.

Jefferson ditangkap karena menghina hakim atas putusan mengenai distribusi waktu politik di televisi. Dalam putusan itu, hakim mengalihkan sebagian waktu siaran Bolsonaro kepada saingannya: mantan presiden sayap kiri Luis Inacio Lula da Silva. Pasalnya, Bolsonaro telah melanggar aturan periklanan politik.

Jefferson juga dituduh terlibat dalam produksi dan distribusi berita palsu. Menjelang putaran kedua pemilihan presiden, pada 30 Oktober, ketegangan meningkat di Brasil. Lula menuduh Bolsonaro mengobarkan kekerasan politik di Brasil.

Pada hari Minggu, polisi mengatakan Jefferson sekarang juga didakwa dengan percobaan pembunuhan granat.

READ  Rumah sakit Flemish lelah dengan perlakuan istimewa terhadap pasien corona | Luar negeri