BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Poster untuk film De Oost? Hakim tidak menganggapnya perlu

Pengadilan Amsterdam tidak ingin memaksakan kondisi apapun pada pemutaran film terbaru sutradara Jim Taihuttu tentang intervensi militer Belanda di Indonesia. Timur, yang dapat dilihat di Amazon Prime pada hari Rabu, menggambarkan pembersihan Kapten Westerling yang terkenal. Unsur-unsur fiksi telah ditambahkan ke dalam kisah hidupnya.

Organisasi-organisasi Indo-Belanda dan Maluku telah marah selama berbulan-bulan. Di trailer film, pelajari tentang referensi ke SS Jerman dalam kemeja gelap, kumis Kapten Westerling di bibir, dan huruf Gotik.

Tujuan pembantaian

Pekan lalu, Federasi Andes Belanda (Fin) menuntut dalam persidangan singkat bahwa film tersebut dimulai dengan peringatan bahwa itu adalah “representasi fiksi” dari campur tangan Belanda, dan bahwa itu adalah reaksi terhadap Bersiap – kekacauan dan kekerasan. di Indonesia segera setelah Perang Dunia II. Kemudian Belanda, dan warga negara campuran dan minoritas lainnya, dibantai.

Hakim menolak klaim itu pada hari Selasa, karena penafian yang diberlakukan akan berarti “pembatasan kebebasan berekspresi,” serta “bentuk sensor preventif.” Kredit film sudah menyatakan bahwa ‘film ini terinspirasi oleh peristiwa nyata. Peristiwa, karakter, dan dialog tertentu didramatisasi’. Hakim mengatakan itu sudah cukup.

kedamaian dan ketertiban

“Tapi ketika itu muncul di layar, semua orang sudah lama meninggalkan ruangan,” seorang juru bicara Michael Lintz memikirkan Flipper. Organisasinya percaya bahwa film itu menciptakan citra yang salah. “Belanda turun tangan untuk menciptakan perdamaian dan ketertiban karena ribuan orang Belanda terbunuh,” kata Linzi. Itu terjadi di wilayah-wilayah di mana Belanda memiliki kendali resmi. Holland tidak bisa mengatakan: kami mengangkat tangan darinya, karena ada perjuangan untuk kebebasan yang sedang berlangsung. ”

Fridus Steiglin, Profesor Sejarah Maluku di VU, menilai presentasi ini terlalu picik. Sukarno mendeklarasikan kemerdekaan, dan Belanda tidak menerimanya. Inilah yang terjadi: Belanda masuk untuk memulihkan ikatan kolonial, kata Steglin, yang memberi nasihat kepada para pembuat film dan program terkaitnya. “Anda tidak dapat mengklarifikasi masalah yang begitu rumit dengan mencampuri disclaimer. Dan sangat mudah untuk mengaitkannya dengan Bersiap.”

Tongkat bambu

Kebetulan, De Oost juga menampilkan kengerian pada masa itu, seperti kepala tetua desa yang ditusuk yang berbicara kepada orang-orang Belanda. Kekerasan dibahas secara lebih rinci di situs web pendidikan dewereldvandeoost.nlFilm ini dipasok oleh perusahaan produksi New Amsterdam Film Company. Dia menggambarkan bagaimana milisi Indonesia membunuh ribuan warga asal Belanda atau yang termasuk minoritas, “dengan pisau dan tongkat bambu tajam, yang disebut mengasah bambu. Ada pemenggalan kepala dan chintjangdPemotongan korban.

Pengunjung situs, yang akan online pada hari Rabu, dapat mempelajari sejarah Indonesia dengan mengklik karakter film: tentara Belanda, tentara Neil Maluku, wanita Indonesia yang dibesarkan di sebuah peternakan. Sebanyak lima karakter masing-masing “menceritakan” tentang motivasi dan masa lalu mereka. “Penting untuk membandingkan: Bagaimana orang yang berbeda hidup pada periode yang sama?” Inilah yang Ariadne Asmakopoulos, Produser dan Pimpinan Proyek, katakan tentang De Oost.

Proyek ini juga menawarkan paket pendidikan yang dapat diunduh sekolah dari situs tersebut, yang telah membuat marah para kritikus. Produsen juga berencana mengadakan pertemuan di Museum Sejarah Maluku dan Museum Film EYE, antara lain, segera setelah tindakan corona memungkinkan.

Baca juga:

Para veteran marah pada hubungan Nazi di De Oost

Organisasi Veteran Bersatu Melawan Film “De Oost” tentang perjuangan di Hindia Belanda, dan materi pendidikan terkait.

READ  Podcast De Dag: The Rage of Autism Roles in Movies