BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pria memenangkan gugatan terhadap Kereta Api India untuk 24 sen perubahan setelah 22 tahun | Saat ini

22 tahun setelah seorang pria India membayar 24 sen terlalu banyak untuk membeli dua tiket kereta api, seorang hakim telah membuktikan bahwa dia benar: kereta api India harus membayarnya dengan bunga. yang melaporkan BBC.

Pada 1999, Tungnath Chaturvedi, 66, naik kereta api dari kota Mathura di India ke Moradabad. Dia membeli dua tiket, harga masing-masing biasanya 35 rupee. Ketika penjual memberikan Rs 100, dia mengambil kembali Rs 10, bukan Rs 30. Chaturvedi mengatakan kepada penjual bahwa dia telah melakukan kesalahan, tetapi dia tidak mendapatkan pengembalian uang (itu ditransfer 24 sen).

Oleh karena itu, Chaturvedi, seorang pengacara, memutuskan untuk mengajukan gugatan terhadap North Eastern Railway, yang merupakan bagian dari Indian Railways.

“Saya menghadiri lebih dari seratus sidang untuk kasus ini,” kata Chaturvedi. BBC. Kasus ini telah berlarut-larut selama bertahun-tahun karena lambatnya kerja pengadilan India. Perusahaan kereta api pun berusaha menepis kasus tersebut.

Setelah perjuangan hukum yang panjang, Chaturvedi akhirnya terbukti benar. Hakim memutuskan bahwa kereta api harus membayar denda 182 euro. Jumlah tiketnya apalagi, dengan tingkat bunga 12 persen. Jika perusahaan kereta api menolak membayar dalam waktu tiga puluh hari, bunganya akan naik menjadi 15 persen.

Kasus pemikiran keluarga ‘kehilangan waktu’

Menurut Chaturvedi, kompensasi uang tidak cukup untuk ketegangan yang disebabkan oleh kasus ini. Keluarganya beberapa kali mencoba membujuknya untuk berhenti berbisnis. Mereka pikir itu buang-buang waktu.

Tapi Chaturvedi tidak menyerah. “Ini bukan tentang uang. Bagi saya itu selalu menjadi perjuangan untuk keadilan dan memerangi korupsi, jadi itu sepadan,” katanya. BBC.