BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Profesor tidak berpikir pelatih emas akan dipimpin lagi





© Disediakan oleh NU.nl


Untuk pertama kalinya dalam lebih dari seratus tahun, Bus Emas dapat dilihat dari dekat untuk jangka waktu yang lebih lama, dalam pameran yang diselenggarakan oleh Museum Amsterdam tentang kereta yang terkenal. Pertanyaannya adalah apakah Willem-Alexander dan Maxima akan pernah duduk di kereta lagi, karena penampilannya telah memicu perdebatan. Profesor Gert Ostende mengharapkan Pelatih Emas tetap berada di museum.

Gerobak dihiasi dengan beberapa panel. Di salah satunya disebut Salam untuk para koloni Dibuat oleh Nicholas van der Wey, lukisan itu menggambarkan seorang wanita Belanda kulit putih dan muda yang menerima barang-barang dari pria Afrika dan Indonesia yang berlutut. Menurut kritikus, ini mengagungkan masa lalu kolonial Belanda.

Karya tersebut berasal dari tahun 1898. “Saat ketika kolonialisme di Belanda mencapai puncaknya,” kata Ostende, profesor sejarah kolonial dan pascakolonial di Universitas Leiden.

“Periode yang sangat penting bagi Belanda, yang hampir tidak terbantahkan pada saat itu. Ini juga tergambar di piring yang menyampaikan pesan: Belanda memiliki kerajaan besar berkat koloni dan orang-orang yang tinggal di sana senang dengannya dan itulah mengapa komisi mendapat julukannya. Perbudakan sudah dihapuskan pada waktu itu, jadi orang-orang yang digambarkan bukan budak, tetapi subjek kolonial.”

Ostende menjelaskan bahwa orang digambarkan setengah telanjang dan dalam pose tunduk, yang sebenarnya mengarah pada asosiasi dengan perbudakan dan rasisme. “Dan tidak ada keraguan bahwa orang-orang di koloni dieksploitasi pada waktu itu. Masuk akal bahwa ini tidak berjalan dengan baik sekarang.”

‘Dia pikir ini adalah bab tertutup’

Perdebatan troli hanya meledak dalam beberapa tahun terakhir, tetapi protes nyata pertama dimulai pada tahun 1990, lebih dari seratus tahun setelah kereta emas digunakan. Seniman Curaçao Ruben La Cruz memprotes lukisan itu di Karnaval Musim Panas Rotterdam.

READ  Bagaimana jaringan penipuan berlangganan global dilacak ke Montreal

Pada tahun 2009, aktivis Jeffrey Bundag yang ingin gerobak berhenti berjalan dan menuntut kompensasi bagi para korban kolonialisme. Gerakan Black Lives Matter mempercepat diskusi dan kelompok aktivis Hilden van Nuet mengatakan mereka akan terus mendekorasi patung-patung di ruang publik selama gerobak masih berjalan.

Mengapa komisi tidak dibicarakan selama hampir satu abad? “Untuk waktu yang lama ini dianggap sebagai kelas tertutup, dan kami tidak benar-benar melakukan apa pun dengannya lagi,” kata Ostende. “Ketika imigran dari koloni datang ke Belanda, mereka juga membawa serta sejarah negara mereka. Ada penemuan kembali masa lalu kolonial Belanda yang penting.”

“Mereka menemukan bahwa sejarah ini tidak dikenal dan diakui di Belanda dan mengembangkan lobi yang berhasil untuk mengubahnya. Belanda akhirnya mulai melihat lebih kritis pada sejarahnya.”

Politik terbagi

Gerbong terakhir kali dioperasikan pada tahun 2015, setelah itu pekerjaan restorasi dimulai. Raja Willem-Alexander, yang membayar 1,2 juta euro dari kantongnya sendiri untuk memperbaiki kereta, pada saat itu mengumumkan bahwa dia ingin memikirkan masa depan kereta dan apakah kereta itu akan terus dikendarai.

“Sudah waktunya bagi kita untuk bertindak sehingga perbudakan tidak lagi dapat diterima,” kata aktivis Jerry Avery, pemimpin Kick Out Zwarty Pit, kepada surat kabar itu. ANNP. Politisi terbagi dalam dilema ini. Misalnya, Sylvana Simmons dari BIJ1 setuju dengan posisi Afriyie, tetapi mengatakan pada anggota parlemen FVD Gideon van Meijeren bahwa “kita tidak boleh diperas secara emosional oleh sekelompok kecil ekstremis impulsif yang melihat rasisme di bawah segala batu”.

Oostindie tidak berharap untuk menggunakan kereta dan percaya itu akan tetap menjadi bagian museum. “Saya juga tidak berpikir Willem Alexander suka naik kereta dengan pola pikir kolonial seperti itu. Neneknya berpikir itu keren, tetapi dia juga tumbuh dengan kritik pasca-kolonial.”

READ  Sekuel film hit Wonder Woman melewatkan bioskop selamanya | Ternyata

Transportasi adalah bagian dari sejarah kita.

Omong-omong, gambar lain juga mengungkapkan semacam ideologi penaklukan terhadap elit. “Kereta seperti itu menghembuskan semangat masa lalu dan ini sangat cocok di museum, dengan penjelasan. Ini adalah bagian dari sejarah kita dan juga dapat membantu untuk melakukan diskusi terbuka tentang topik ini,” kata profesor.

Pameran di Museum Amsterdam sangat memperhatikan diskusi ini. Adalah ambisi kami untuk berkontribusi pada diskusi yang hidup dan bernuansa dengan pameran, program publik yang mendidik dan intensif ini.

“Kami membahas lukisan secara detail di galeri. Kami meminta pendapat pengunjung di dalam dan di luar galeri tentang kereta dan apa yang menurut mereka harus dilakukan dengan kereta di masa depan.”