BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Puas, tapi sekarang berusaha menutup celah di atas”

Glenn Van Stralen | Foto © Tim Balap EAP

Glenn van Straalen finis kelima dalam balapan kedua Tur Australia Grand Ridge Brewery di akhir pekan WorldSSP Australia pada hari Minggu. Pembalap Tim Balap EAB mendapat dorongan besar setelah salah memilih ban pada balapan pertama pada hari Sabtu.

Glenn van Straalen membuat awal yang kuat untuk akhir pekan di Phillip Island pada hari Jumat dengan finis kedelapan di timesheets setelah dua sesi latihan bebas. Tempat ketujuh di grid juga diamankan di kualifikasi Superpole pada Sabtu pagi. Sepertinya tidak ada yang menghalangi hasil akhir yang bagus di balapan sore hari. Namun, ternyata berbeda.

Setelah balapan dimulai di trek yang kering, Australia dengan cepat melakukan kunci pas, dengan van Straalen di posisi kedua saat itu. Situasi bendera merah pun terjadi, restart ditunda beberapa kali dan balapan akhirnya dikurangi menjadi hanya sepuluh lap. Dengan sebagian lapangan di atas ban hujan penuh, sebagian di tengah, dan sebagian lagi di slick, awalnya dikenal sebagai poker ban.

Van Straalen adalah salah satu pembalap yang memilih ban slick, dan pilihan itu salah. Hasilnya adalah tempat keempat belas, hanya satu putaran di belakang pemenang.

Minggu mulai basah, sangat basah, dengan hanya dua pembalap yang mau keluar dan melakukan beberapa putaran selama pemanasan, dan jarak pandang yang baik dan diharapkan tidak banyak hujan selama sisa hari itu. Prediksi tersebut akan menjadi kenyataan dengan balapan kedua yang dimulai pukul 14:30 waktu setempat di sirkuit Grand Prix Phillip Island yang cerah dan benar-benar kering.

Van Straalen memulai dengan awal yang baik dan mendapati dirinya dalam grup berjuang untuk tempat keempat dalam balapan. Sayangnya, keluarga bebek yang akrab di babak tiga belas membuat balapan kedua akhir pekan ini berakhir lebih awal. Dua pertiga balapan diselesaikan pada saat bendera merah dikibarkan saat dua angsa sedang berjalan di trek, mengakibatkan putaran terakhir diambil. Jadi van Straalen diklasifikasikan kelima.

READ  "Pasar China di jalur untuk pengembalian yang kuat"

Glenn Van Straalen: “Balapan pertama musim ini pada hari Sabtu adalah pembuka yang sibuk karena mulai gerimis sesaat sebelum start. Bagian pertama balapan bagus, startnya bagus dan kami mampu memimpin dari posisi ketujuh dalam beberapa menit. bendera merah di lap keempat mendorong restart. Kami berada di urutan kedua. Kami diizinkan untuk memulai dari titik awal. Pilihan ban yang salah dibuat untuk beberapa kondisi berbahaya, tetapi meskipun demikian kami berhasil mencetak beberapa poin.
Di balapan kedua pada hari Minggu, kami diizinkan memulai dari P6 di grid. Itu adalah balapan yang bagus di mana kami mempertahankan posisi kami di posisi awal dan membalap dalam grup di mana kami berjuang untuk tempat keempat. Setelah balapan, grup menjadi sedikit lebih besar, tetapi juga berpisah lagi. Alhasil, saya menyetir sendiri saat bendera merah dikibarkan. Kami meninggalkan Phillip Island dengan tempat kelima. Kami senang dengan ini tetapi kami perlu menutup celah di puncak, yang menurut saya mungkin. Putaran kedua musim ini dijadwalkan untuk akhir pekan depan di Indonesia!

Dengan tempat keempat belas dan kelima, van Straalen dan Tim Balap EAP meninggalkan Australia dengan 13 poin kejuaraan dunia di saku mereka. Ini memindahkan Van Straalen ke posisi kesembilan di klasemen kejuaraan.

Tautan yang bermanfaat Tur Australia Pembuatan Bir Grand Ridge:

Tabel Waktu dan Hasil Lengkap
Tempat Mengikuti di TV
Laporan foto