BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pujian dan kritik untuk mengenang para korban perang kolonial Indonesia

Tidak semua orang akan memperhatikan, tetapi peringatan nasional kemarin di Amsterdam berbeda pada poin penting dari tahun-tahun sebelumnya. Korban pertama kali disebutkan, termasuk orang Indonesia yang terbunuh atau cacat selama perang kolonial Belanda di Indonesia antara tahun 1945 dan 1949.

Seperti tahun lalu, pada upacara di Dam Square, Pembawa Acara berkata, “Semua warga sipil dan tentara yang terbunuh atau terbunuh di Kerajaan Belanda atau di mana pun di dunia sejak pecahnya Perang Dunia II akan diingat.” . Namun, ketika malam semakin larut, para korban perang kolonial di Indonesia kini secara gamblang disebutkan.

“Malam berikutnya didedikasikan untuk perlawanan, perlawanan, kekerasan perang, kelelahan, kelaparan dan kerja paksa semua warga sipil di Asia yang terbunuh atau meninggal selama atau segera setelah Perang Dunia II dan Indonesia selama Perang Dunia Kedua,” katanya. Guru di Festival Jose Kumans atas nama Komite Nasional pada tanggal 4 dan 5 Mei.

‘Pantas Mengingat Semua Korban’

Sebagian besar organisasi di komunitas Kepulauan India mengungkapkan penghargaan mereka untuk mengenang kelompok yang menderita hari ini, 4 Mei. “Saya perhatikan mereka mengacu pada perang kolonial. Saya pikir: Hei, ini baru,” kata Vivian Boone, pemimpin redaksi majalah Indies-Dutch Monthly. “Pada saat diangkat, ada pengakuan bahwa perang telah terjadi,” kata Boone.

“Perang Dunia II tidak berakhir bagi masyarakat India pada 5 Mei, tetapi berakhir pada 15 Agustus, setelah itu banyak yang terkena dampak perang kolonial.”

Yvonne Janekton dari Indies Memorial Center juga positif. “Ini bagian dari mengingat semua korban, jadi yang ini juga. Ini momen yang tak terlupakan.”

Rocky Duhuderu dari Yayasan Kesejahteraan Belita untuk Indonesia melihat ini sebagai “perbaikan yang sangat positif bagi para korban”. Perang dekolonisasi “Tapi dia pikir lebih banyak perhatian harus diberikan kepada jutaan suku yang terkena dampak pendudukan Jepang.” Akan menjadi pengakuan yang bagus untuk menyebutkan mereka dalam satu kalimat. Mereka lupa. “

READ  Dibangun di Jakarta, layanan helikopter bandara pertama di Indonesia menyasar pasar utama

Federasi Hindia Belanda mengatakan di situsnya sendiri bahwa mereka menentang penyesuaian tersebut. Organisasi ini tidak menerima peringatan orang-orang Indonesia yang kehilangan nyawa mereka dalam perang kolonial. “Dengan perubahan ini, mereka yang tewas di pihak musuh saat itu, termasuk penjahat perang Indonesia, sekarang dimasukkan ke dalam memorial.”