BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Q4 Saxo Bank: Kali ini berbeda

Saxo Bank, spesialis di pasar saham dan investasi online, hari ini merilis prospek pasar global untuk kuartal keempat tahun 2021, termasuk perkiraan untuk perdagangan saham, mata uang, komoditas dan obligasi serta sejumlah topik makro utama yang mempengaruhi investor dan pasar. .

Steen Jacobsen Peter Garney Althea Spinozi John Hardy Ole Hansen Christopher Dembek Kai Van PetersenSten Jacobsen, kepala ekonom dan kepala petugas informasi di Saxo Bank, mengatakan dalam pengantar perkiraan kuartalan:

“Untuk mencegah krisis segera, respons terhadap pandemi adalah dengan mengukur ukuran mobilisasi perang oleh pemerintah, dengan subsidi pendapatan dasar, dan dengan dukungan keuangan langsung yang serupa dengan perlakuan konservatif yang tumpang tindih di hampir setiap sektor ekonomi. Itu perlu. untuk mengatasi permintaan pada saat ekonomi menutup sisi penawaran untuk menangani pandemi.”

Dan bahkan ketika ekonomi dibuka kembali, dominasi keuangan baru akan terus berlanjut. Ini karena kita menghadapi tiga tantangan generasi secara bersamaan: ketimpangan, infrastruktur, dan perubahan iklim. Tiga tantangan yang harus dijawab oleh transformasi hijau.”

Fokus baru dalam hal ekonomi ini akan menghasilkan pemerintahan yang semakin besar, regulasi yang lebih mengganggu, gangguan rantai pasokan, inflasi, kurangnya penemuan harga, dan tarikan ke kiri yang semakin keras di dunia Barat – paling tidak – lebih banyak ‘arah modal’ ” untuk segmen kecil dana dan aset yang dapat diinvestasikan. Mungkin tahun 1970-an lagi, tetapi kali ini semua tentang tugas politik untuk mendekarbonisasi ekonomi, tidak peduli apa artinya itu bagi pertumbuhan nyata.

ESG adalah proyek politik terbesar yang pernah ada
Sten Jacobsen, Chief Economist dan Chief Information Officer di Saxo Bank.

LST dan transformasi hijau adalah pertaruhan kebijakan terbesar dari semuanya. Konsekuensi utamanya adalah inflasi dan penurunan suku bunga riil yang terus meningkat. Dalam hal ini, inflasi akan dihasilkan dari ketidakmampuan dunia fisik untuk meningkatkan penawaran pada tingkat yang sama dengan penawaran dan permintaan uang. Tingkat bunga riil negatif memberitahu kita bahwa masa depan adalah pertumbuhan riil yang rendah karena pertumbuhan produktivitas yang rendah.

Dua kelas utama aset akan berkembang di bawah sistem ini: aset yang disetujui pemerintah dan aset penemuan harga. Ini berarti bahwa aset hijau dan, ironisnya, komoditas memiliki peluang terbaik untuk menghasilkan peningkatan pengembalian dalam jangka panjang.

Panah: Disonansi Misterius
Peter Garnery, Kepala Strategi Ekuitas di Saxo Bank.

Risiko terbesar bagi ekonomi, pasar keuangan, dan saham adalah inflasi. Inflasi mampu mengacaukan seluruh struktur yang telah ada sejak 2008. Secara global, politik berlangsung seperti kejutan permintaan. Namun yang kita hadapi saat ini adalah guncangan pasokan akibat pandemi, kurangnya investasi di dunia fisik, dan percepatan dekarbonisasi melalui listrik dan energi terbarukan. Kekuatan-kekuatan ini memberikan tekanan yang luar biasa pada harga bahan mentah. Kami percaya bahwa transisi hijau bersama dengan jalur kebijakan saat ini akan menabur benih siklus super sumber daya selama satu dekade.

READ  WMD Water menutup tahun 2020 dengan keuntungan lebih dari empat juta euro

Saham dihargai untuk kesempurnaan dan dunia yang tidak akan berubah, melanjutkan tren dekade terakhir. Tetapi jika kali ini berbeda, investor saham berada di puncak melihat hasil yang belum pernah kita lihat selama beberapa dekade. Saham mahal, tetapi tidak ada alternatif yang menarik bagi investor jangka panjang. Inflasi dan suku bunga adalah risiko nyata bagi investor saham saat ini. Kami merekomendasikan investor portofolio untuk memikirkan ‘durasi’ sekuritas mereka dan memotongnya sekarang karena pasar saham telah tenang.

Obligasi: House of Cards dengan Nilai Riil Negatif Dapat Segera Runtuh
Althea Spinozzi adalah ahli strategi pendapatan tetap di Saxo Bank.

Apa yang mendukung spread perusahaan tahun ini adalah pemulihan ekonomi, dengan keuntungan meningkat dan ekonomi dibuka kembali. Namun, itu bisa segera berubah jika tekanan inflasi terus berlanjut dan bank sentral dipaksa untuk mengurangi QE lebih bertahap dari yang diperkirakan pasar. Saat ini, pasar sama sekali tidak menetapkan harga dalam kebijakan moneter yang agresif, memberikan dukungan luas untuk semua obligasi korporasi, termasuk yang diterbitkan oleh emiten dengan neraca yang lemah.

Jika kita memperkirakan inflasi yang terus-menerus dan kurva imbal hasil yang meningkat dengan kebijakan moneter yang stabil, sektor perbankan dan keuangan dapat menghadirkan peluang yang menarik. Bank mengambil pinjaman jangka pendek untuk membuat pinjaman jangka panjang. Oleh karena itu kurva imbal hasil yang lebih curam akan menguntungkan margin bunga bersih. Selain itu, bank akan terus mendapat manfaat dari lingkungan deflasi karena ekonomi dibuka kembali dan permintaan untuk pinjaman dan investasi meningkat. Perantara keuangan dan perusahaan asuransi juga akan mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan aktivitas investasi karena ekonomi yang sehat.

Sektor siklis juga dapat berkembang dalam lingkungan seperti itu. Penting untuk memilih sektor yang dapat dengan mudah meneruskan kenaikan biaya kepada pelanggan mereka. Selama ini, produsen bahan baku dan bahan baku sudah mampu melakukannya, terbukti dari kenaikan harga bahan baku yang sangat pesat.

READ  Pengadilan: CoronaCheck tidak ilegal dan diskriminatif

Mata Uang: Dolar AS bisa membuat hidup sengsara bagi investor pesimis yang mengharapkan harga yang lebih rendah sebelum menyelam ke rincian mendalam John Hardy, kepala strategi valuta asing di Saxo Bank.

Pada kuartal ketiga, The Fed lebih lunak dari sebelumnya dalam hal moneter daripada seluruh dunia, sebagaimana tercermin dalam pidato Ketua Fed Powell di Jackson Hole pada akhir Agustus. Di dalamnya, ia dengan penuh semangat membela keyakinan Fed bahwa inflasi akan terbukti sementara dan bahwa lebih banyak kemajuan di sisi ketenagakerjaan dari mandat Fed diperlukan sebelum Fed akan mempertimbangkan kenaikan suku bunga.

Kami berharap pasar menafsirkan The Fed secara berbeda di kuartal keempat. Bagaimanapun, tampaknya Powell dan rekan-rekannya akan terus dengan hati-hati memutar kembali kebijakan moneter akomodatif yang disepakati pada pertemuan FOMC Juni. Tingkat pengangguran akan turun secara dramatis mengingat meningkatnya permintaan tenaga kerja, rekor peluang kerja, dan penghentian manfaat pandemi bagi jutaan orang pada awal September. Kami sangat berharap penetrasi variabel delta, yang jelas mempengaruhi sentimen di kuartal ketiga, juga akan mereda.

Tetapi jika satu hal yang pasti, adalah bahwa dengan setiap gelombang baru dan kejutan yang kita temui virus, kita telah kehilangan kepercayaan pada prediksi kapan virus akan mempengaruhi.

Komoditas: suku bunga riil menguntungkan untuk memperketat pasar
Ole Hansen, Kepala Strategi Komoditas di Saxo Bank.

Setelah tahun yang kuat untuk komoditas, kami mempertahankan pandangan optimis kami untuk kuartal keempat dan seterusnya. Pemulihan kuat di banyak komoditas tahun ini disebabkan oleh kenaikan belanja konsumen di tengah kelesuan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi – kontraksi terbesar dalam memori hidup. Dengan dampak pengeluaran pemerintah dan suntikan dana oleh pemerintah di Eropa, China dan AS mulai berkurang, pasar sedikit tenang. Namun, kami percaya kendala pasokan akan terus mendukung harga, meskipun pada kecepatan yang lebih lambat.

Kami masih berpikir inflasi akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama karena semuanya menjadi lebih mahal. Dengan pertumbuhan puncak mungkin di belakang kita, prospek saham terlihat lebih menantang. Selain itu, potensi tindakan bank sentral yang kurang agresif, dan kita dapat melihat fondasi untuk era baru pelabuhan yang aman dan diversifikasi permintaan. Emas perlu menembus penghalang $1.835 untuk mendapatkan kembali selera investor. Setelah ini terjadi, itu akan menjadi sinyal awal untuk kembali ke level rekor.

READ  Tentang gerakan Silvana Simmons yang menyakitkan, tidak logis, tidak manusiawi, dan tidak logis

Makroekonomi: Realitas Sedih Menjadi Hijau
Christopher Dembek, Kepala Analisis Makro di Big Saxo Bank

Stagnasi sekuler saat ini akan sulit diatasi. Kami percaya tidak ada indikasi pada titik ini bahwa transisi global menuju masyarakat netral karbon akan menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi dan pertumbuhan PDB dalam jangka panjang.

Bencana alam yang melanda dunia pada tahun 2020 telah menyadarkan pemerintah dan sektor swasta akan kebutuhan mendesak untuk mengatasi perubahan iklim dan mempercepat transisi ke dunia yang netral karbon. Perusahaan telah banyak berinvestasi untuk mengurangi emisi karbon. Pemerintah telah mengeluarkan miliaran dolar untuk meningkatkan investasi dalam energi hijau. Namun, ada sedikit bukti bahwa ini akan menghasilkan pertumbuhan dan produktivitas rata-rata yang jauh lebih tinggi daripada sebelum pandemi.

Tingkat bunga riil negatif yang berlaku merupakan indikasi bahwa dekarbonisasi dan investasi berkelanjutan tidak mungkin meningkatkan produktivitas dan dengan demikian pertumbuhan ekonomi, setidaknya tidak dalam jangka pendek dan menengah.

Pasar Berkembang: Asia adalah salah satu dari sedikit wilayah dengan pengembalian nyata yang positif
Kai van Petersen adalah ahli strategi global di Saxo Bank.

Suku bunga riil negatif tampaknya berasal dari fakta bahwa pasar negara maju tidak lagi memiliki penemuan harga riil, melainkan dipengaruhi oleh penemuan harga sintetis karena pertumbuhan kredit yang luar biasa.

Di AS, inflasi meningkat lebih dari dua kali lipat, dari 2,3% pada Desember 2019 menjadi 5,3% pada Agustus 2021. Selama periode yang sama, tingkat inflasi federal naik dari 1,50% menjadi 0,00%, seiring dengan ekspansi moneter dan anggaran terbesar yang pernah ada.

Sementara itu, inflasi di China, Indonesia dan India sudah turun dari level sebelum pandemi. Bank sentral China tidak memangkas suku bunga setiap saat selama krisis Corona.

Beberapa pasar obligasi dengan imbal hasil riil tertinggi di dunia terletak di negara-negara berkembang di Asia. Ini termasuk Indonesia (+4,5%), Cina (+2,1%) dan Malaysia (+1,1%). Sebaliknya, AS (-4,0%) dan Zona Euro (-3,7%) melaporkan angka negatif.