BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Sepertinya Mission Impossible telah selesai tepat waktu.”

Sirkuit Internasional Jalan Pertamina Mandalika | Foto © Dorna Sports

Saat ini, Indonesia sedang bekerja keras di Sirkuit Internasional Pertamina Mandalika Jalan Pertamina Mandalika agar semuanya siap tepat waktu untuk Pertamina Grand Prix di Indonesia yang akan berlangsung hanya dalam waktu satu minggu. Man and power kembali muncul 1,6 km dari sirkuit Indonesia dalam waktu singkat. Sepertinya pekerjaan selesai tepat waktu.

Usai tes MotoGP baru-baru ini di Sirkuit Internasional Jalan Pertamina Mandalica, pembalap mengeluhkan kondisi aspal baru. Setelah hari pertama dari tes tiga hari hilang karena banyaknya debu di trek yang baru dibangun, jelas pada hari kedua dan ketiga bahwa “kerikil” yang lepas menyebabkan situasi berbahaya dan menyakitkan.

Jadi jelas bahwa seluruh akhir pekan Grand Prix tidak dapat diadakan dengan cara seperti ini di sirkuit Indonesia yang baru dibangun. Namun, masalahnya adalah sirkuit tersebut sudah akan menjadi tuan rumah Grand Prix kedua dalam kalender MotoGP 2022 akhir pekan ini dari 18-20 Maret. Sepintas, tugas yang mustahil untuk menyelesaikan pekerjaan ini dalam waktu kurang dari empat minggu. Tetapi orang Indonesia melakukan banyak, jika tidak semua, untuk memungkinkan akhir pekan pertama Grand Prix diadakan di pulau liburan Lombok. Bahkan bisa dibilang sebagai kebanggaan nasional, bahkan presiden Indonesia baru-baru ini turut serta. Tidak ada biaya atau usaha yang dihemat dan dalam waktu singkat peralatan terbaik dibawa dari Bandara Jakarta ke Lombok untuk muncul kembali di sirkuit 1,6 km dalam waktu singkat.

Pekerjaan restorasi dimulai segera setelah tes MotoGP tiga hari, yang berlangsung dari 17-19 Februari, dan Simon Giardini, Manajer Umum dan Manajer Sirkuit, mengumumkan bahwa semuanya akan siap pada waktunya untuk balapan MotoGP awal minggu depan. di jalan.

READ  Indonesia akan menyelamatkan bangkai kapal selam yang tenggelam untuk mengenang para kru

Semua perbaikan yang diminta telah ditangani oleh Dorna Sport dan MotoGP. Lintasan telah direnovasi sebagian, dibersihkan seluruhnya dan jalan akses baru telah dibangun di luar area lintasan. Pemerintah bahkan menghentikan pengerjaan runway di bandara Jakarta agar tidak membahayakan kelangsungan GP Pertamina di Indonesia. Tampaknya tugas yang hampir mustahil telah selesai.

Simone Giardini: Antusiasme di sekitar pulau luar biasa. Meski hampir tidak ada penonton di tes MotoGP, masih banyak tamu penting yang ingin mengagumi mesin MotoGP. Para pebisnis sangat bersemangat empat minggu sebelum acara Grand Prix, semua orang ingin membicarakannya dengan saya.
Kami memiliki populasi kecil yang dapat dikelola di Lombok. Tapi mereka semua menyukai Grand Prix. Penduduk setempat adalah penggemar berat sepeda motor. Selama audisi, mereka melakukan segala yang mereka bisa untuk mencapai tribun. Saat ini, setiap rumah dan hotel di dekat trek di sekitar Grand Prix dipesan untuk seluruh akhir pekan. Tidak ada lagi mobil sewaan yang tersedia. Rumah baru sedang dibangun tanpa harapan karena semua orang tahu bahwa mereka dapat segera menyewakannya. Untuk semua alasan ini, kami telah berusaha untuk menawarkan hadiah utama kepada Mandalika. Dan siapa pun yang mengira Grand Prix seharusnya hanya diadakan di pulau itu salah. Sekarang semua orang Indonesia penasaran dan bersemangat. Semua penggemar MotoGP tiba-tiba ingin datang ke pulau itu. Kebisingan semakin besar dan besar.”

Tapi ada masalah gigi yang diperlukan di jalur yang benar. Setelah berdiskusi dengan FIM, Dorna, dan Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), beberapa area yang perlu diperbaiki diidentifikasi: lintasan balap di lintasan, kebersihan aspal, dan permukaan jalan yang sebagian retak. Namun, sejak tes MotoGP berakhir, pekerjaan telah dilakukan tanpa henti untuk memperbaiki situasi.

READ  Hilangnya alam dapat secara serius merusak nilai ekonomi

Simone Giardini: “Kami telah melihat masalah ini di banyak acara baru, termasuk Formula 1 di Singapura. Itu bagus bagi kami untuk melakukan tes MotoGP tiga hari di sini, dan tes ini mengungkapkan banyak hal. Sekarang sirkuit sedang dibersihkan, termasuk area tabrakan. , karena Ada banyak kotoran dari pekerjaan konstruksi selama bertahun-tahun. Sayangnya kami mengalami kemalangan karena beberapa bahan yang digunakan untuk atap baru tidak memadai. Kekurangan ini baru menjadi jelas ketika mesin MotoGP 300hp pertama kali didorong ke batasnya pada a trek Kering. Kotoran sudah menjadi masalah di hari pertama. Aspal yang buruk sangat terpengaruh oleh mesin MotoGP yang kuat. Tiba-tiba, batu pecah, menyebabkan situasi berbahaya dan menyakitkan dan semakin banyak kotoran dan kemudian menutupi garis sempurna lagi. ”

Namun Joko Widodo, presiden Indonesia, menghentikan pengerjaan landasan pacu di bandara Jakarta. Kemudian bahan-bahan terbaik dikirim ke Mandalika. Indonesia melakukan segala yang mungkin untuk membuat Grand Prix ini sukses.

Simone Giardini: “Kami harus melawan masalah gigi. Sekarang kami memiliki latihan besar untuk para ahli aspal terbaik di negeri ini. Kami juga memiliki perusahaan lokal di bawah kontrak; kami membawa banyak hal dari Jakarta. Dan polisi membawa peralatan itu ke lintasan. Sampai pemerintah turun tangan. Indonesia menanggapi ini dengan sangat serius. Kami memiliki Sekarang teknologi yang tepat ada di sini untuk melakukan pekerjaan dengan sempurna.”

Prindi Satria, CEO, Mandalika Grand Prix Association (MGPA): “Bagaimanapun, kebanggaan nasional kami dipertaruhkan. Kami sekarang bekerja dengan R3. Ini bisa dibilang spesialis aspal terbaik di dunia, terutama dalam hal olahraga motor. Mereka mengawasi pekerjaan konstruksi. Memang, waktunya singkat dan kami harus muncul lagi.” Lintasan 1,6 km. Ini adalah bentangan yang luar biasa… Ini sekitar sepertiga dari sirkuit. Tapi kami tidak menyerah dan bangkit menghadapi tantangan untuk mewujudkannya dalam waktu singkat. Dengan bimbingan teknisi ahli R3 kami, kami akan memenuhi semua tuntutan dan persyaratan pengemudi dan tim kami.”

READ  Hanya jika kita melihat alam sebagai modal, kesuksesan ekonomi kita dapat berlanjut

Tidak semua dengan aroma mawar dan matahari terbenam
Namun, tidak semua mawar dan bulan ada untuk Grand Prix kedua musim ini, karena tim saat ini sangat mahal. Biaya perjalanan dan akomodasi untuk Grand Prix kedua musim ini sangat tinggi, terkadang tiga kali lipat dari tarif normal dan apa yang baru-baru ini diterapkan selama tiga hari tes MotoGP Indonesia.

Desas-desus juga muncul baru-baru ini selama akhir pekan pertama Grand Prix musim – desas-desus ini sudah ada di bagian kedua musim 2021 – bahwa SAG Spanyol, tim dengan pemain Belanda Bo Bendsneyder di jajaran, masih menunggu pembayaran pertama (2021). dari Royal Sponsor Pertamina. Bom tidak akan meledak di sini saat Grand Prix Pertamina di Indonesia semakin dekat, tetapi orang dalam Spanyol memberi tahu kami di Sirkuit Internasional Losail di Qatar bahwa kami tidak perlu terkejut bahwa setelah Grand Prix Indonesia, sesuatu akan terjadi. Apa, bagaimana dan dimana……. akan membuat Anda diposting.



Pendukung Racesport.nl


Apakah Anda pengunjung setia situs ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan juga secara rutin berkesempatan memenangkan hadiah menarik?

Jadilah pendukung Racesport.nl sekarang. Informasi lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter