BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rijksmuseum melarang istilah sejarah ‘Persia’

Kata ‘Persiap’ tidak digunakan dalam pameran untuk periode paling kejam di Indonesia setelah Jepang menyerah. Revolusi Kemerdekaan Indonesia Di Rijksmuseum. Bonnie Triana, pengawas tamu museum, menulis di bagian komentar – sudah online, di koran hari Rabu – bahwa kata itu memiliki “makna rasis yang kuat”. Triana: “[..] Dengan konsep ‘Persiab’ [worden] Orang Indonesia yang paling tua dan paling tidak beradab adalah orang-orang yang menggunakan kekerasan […] Dipentaskan, yang tidak sepenuhnya bebas dari kebencian rasial.

Panel pengamat museum telah memutuskan untuk tidak menggunakan kata Persia, yang berarti ‘bersiaplah’, sebagai nama istilah untuk pameran. Kata itu muncul di buku untuk pameran, tetapi kemudian diberikan penjelasan.

Di Belanda, periode Persia umumnya mengacu pada serangan kekerasan terhadap orang-orang yang dibebaskan dari kamp Jepang setelah kekalahan Jepang pada 15 Agustus 1945. Banyak orang Indo-Eropa yang tinggal di luar kamp menjadi korban pendudukan. Kekejaman yang terjadi di Simbang Club di Surabaya sangat populer.

Aksi militer Belanda di Indonesia setelah tahun 1946 dipandang oleh banyak orang Belanda sebagai reaksi atas kekerasan dari pihak Indonesia. Lima tahun lalu Kabinet memutuskan untuk mendanai penelitian tentang dekolonialisme di Indonesia oleh Royal Institute of Land, Language and Ethnography (KITLV), the Netherlands Institute for War Documents (NIOD) dan the Netherlands Institute for Military History (NIMH). ), Fokus yang secara terbuka dijanjikan kepada Persia di DPR: “Siklus kekerasan yang terjadi selama apa yang disebut ‘Persia’ akan dimasukkan dalam penyelidikan.” Sebuah studi tambahan pada periode Persia diharapkan akan diterbitkan akhir musim semi ini.

Sangat sensitif

Pakar Indonesia Henk Schulte Nordholt, bersama dengan rekan penulis Harry Boise, akan bebas dari proyek besar bulan depan. Merdeka, perjuangan kemerdekaan Indonesia dan pemberontakan Republik yang tidak menentu (1945-1950) Publishes, mengatakan bahwa periode ini sangat sensitif, karena di Belanda selalu dikaitkan dengan kekerasan irasional terhadap sekelompok orang Indo-Eropa. “Tapi kebenarannya sangat halus. Orang Tionghoa dan orang Indonesia lainnya juga menjadi korban kekerasan. Jadi saya hanya bisa membayangkan Triana merasa seperti itu.

READ  'Keluarga Bitcoin' Belanda menyembunyikan kekayaan mereka di empat benua

Baca juga kolom komentar Bonnie Triana: Hapus kata ‘persiap’ tanpa batas karena rasis

Tiga putri Mohamed Hatta, salah satu pendiri Republik Indonesia, telah diundang ke upacara pembukaan bulan depan. Megawati Sokornoputri, putri mantan presiden Indonesia dan salah satu pendiri Sokorno, diperkirakan akan mengunjungi Belanda pada Mei. Menurut Triana, masyarakat Indonesia di Den Haag harus menyumbangkan patung Sukarno kepada pemerintah kota pada kesempatan itu.