BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RTV Maastricht – Pemutaran film tentang masa lalu India yang tersembunyi di Limburg di Maastricht

Hari ini adalah hari Indonesia merayakan 77 tahun kemerdekaan dari penindasan kolonial. Hari yang sibuk masih menyebabkan banyak penderitaan bagi banyak orang Indonesia Belanda. Sven dan Juliet membuat film dokumenter tentang rasa sakit ini, terutama kesunyian di sekitarnya. “Indisch Zwijgen” tayang perdana di Maastricht kemarin.

Secara resmi, Belanda baru memberikan kemerdekaan kepada Indonesia pada 29 November 1947. Kira-kira dua tahun setelah negara melakukannya sendiri, pada 17 Agustus 1945. Hal ini merugikan banyak orang Indonesia Belanda. Fakta bahwa pemerintah Belanda masih belum mengakui 17 Agustus 1945 sebagai hari kemerdekaan Indonesia membuat banyak pihak kecewa. Selain itu, pada tanggal 15 Agustus diperingati korban Hindia Belanda dan korban perjuangan kemerdekaan Belanda. Penderitaan masyarakat adat di pihak Indonesia seringkali tidak diungkapkan di sini. Orang Indonesia sering dikeluarkan dari pendidikan, bahkan tidak diperbolehkan berbicara bahasa Belanda dan diberi label “pribumi”. Kelas sosial terendah dalam masyarakat.

Dalam “Indisch Zwijgen”, tiga seniman Hindia generasi ketiga menyelidiki masa lalu Hindia mereka yang tersembunyi. Dan dari penemuannya, mereka kemudian menciptakan karya seni baru yang mengisi identitas Hindia di tahun 2022. Salah satu tokoh utamanya, Juliet, hadir melalui percakapan, misalnya. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang kakeknya yang berakhir di kamp konsentrasi bersama ayahnya. Lambat laun dia menemukan bahwa ayahnya tidak tahu banyak tentang sejarah keluarga karena sikap diam ibunya. Namun, hasratnya membangkitkan rasa ingin tahu yang paling besar: Saya menemukan bahwa keheningan membuat saya mencarinya, “kata Juliette. “Kami menunjukkan keheningan dalam keluarga dan cara memecahkannya,” tambah Sven. Usai film, kami juga akan membuka diskusi dengan penonton tentang apa yang selama ini tersembunyi di masyarakat,” ujar sang sutradara.

READ  Pembuat film Brabant San Fu Maltha ingin memulai siaran di Hindia Belanda

Dengan menayangkan film di tempat yang berbeda dan terlibat dalam percakapan, poin rasa sakit diidentifikasi untuk menciptakan lebih banyak kesadaran dan pengakuan di tingkat lokal. Selain itu, masyarakat lokal India diundang untuk menghadiri pertunjukan tersebut.

Perbedaan India dan Indonesia

Hindi dan Indonesia bukanlah hal yang sama. Indisch, sering disebut indo, artinya Indo-Eropa. Keturunan orang Eropa, sebagian keturunan Asia, tinggal di “Indus”, kemudian kepulauan Indonesia. India adalah keturunan resmi dari bangsa Indo-Eropa atau Eurasia (campuran), menjadi keturunan dari nenek moyang Eropa (leluhur) dan Asia (tenggara). Di Belanda, istilah “orang India” terutama mengacu pada penduduk Belanda yang sebagian keturunan Asia dan riwayat keluarga di bekas Hindia Belanda.

Film dokumenter tersebut masih dapat disaksikan di berbagai tempat di Limburg pada musim gugur, termasuk bekerja sama dengan Museum Limburg dan Seluruh Belanda.