BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rumput robek! – N.R.C.

Perang di Ukraina menyebabkan kekurangan tepung dan minyak bunga matahari di supermarket. Ini bukan bencana, tapi bagaimana jika perang itu menyebar dan kita benar-benar kekurangan pangan? Dalam jangka panjang, pemanasan global akan menyebabkan kekurangan pangan. Selama Perang Dunia II, Belanda terakhir mengalami kekurangan pangan. Sepanjang perang ada poster di pedesaan: Petani, orang-orang Anda menuntut roti, lemak, kentang. Robek halamannya! Akankah merobek halaman rumput lagi menjadi solusi ketika perang atau perubahan iklim mengancam pasokan makanan kita?

‘Scheurt Lawn’ adalah inisiatif dari pemerintah, terutama Sekretaris Jenderal Hirschfield dan Direktur Jenderal Distribusi Makanan, Lows yang tidak dapat diganggu gugat. Mereka tahu bahwa jika Anda membajak rumput dan menanam lobak di atasnya untuk kentang atau minyak lobak, Anda akan mendapatkan lebih banyak makanan. Ini adalah salah satu dari sedikit tindakan yang dapat mereka lakukan untuk menyelamatkan Belanda dari kelaparan, setidaknya sampai musim dingin 1944-1945.

Dalam kelaparan baru, tanah akan menyediakan lebih banyak makanan jika tanaman tumbuh daripada sapi merumput. Empat perlima dari lahan pertanian kami digunakan untuk merumput atau jagung pakan ternak. Selain rumput dan jagung, sapi juga memakan limbah dari industri makanan, seperti kedelai, sereal, dan bubur bit. ‘Konsentrasi’ ini menyumbang sepertiga dari umpan mereka. Sapi membutuhkannya sebagai sumber protein karena seekor sapi perlu makan beberapa kilo protein dalam bentuk tumbuhan untuk tumbuh satu kilo. Untuk memproduksi satu kilogram protein daging sapi, dibutuhkan lahan pertanian empat kali lebih mahal daripada satu kilogram protein dalam bentuk kacang-kacangan dan biji-bijian, bahkan jika Anda memasukkan protein hewani berkualitas tinggi.

Jika Anda mengubah pakan sapi menjadi susu sapi perah, ia menyediakan lebih banyak protein daripada produksi daging, tetapi dua pertiga dari protein pakan dalam sapi perah berakhir di urin dan kotoran. Hanya sepertiga yang ada dalam susu. Jika kita membajak padang rumput dan ladang jagung (petani menyebutnya ‘merobek’) dan menanam gandum, kacang-kacangan, kentang dan rapeseed, kita bisa memakannya sendiri. Jika terurai, sejumlah besar gas rumah kaca dilepaskan ke udara, tetapi tidak masalah siapa yang lapar.

READ  | Sibuk dalam pengujian akses | Lokal

Lahan penggembalaan sapi Belanda dikatakan tidak cocok untuk bercocok tanam, tetapi itu tidak benar. Beberapa padang rumput sebenarnya sangat berawa untuk pertanian pertanian modern. Ini adalah lembah sungai dan padang rumput arang, sisa-sisa rawa tua. Sebuah traktor tenggelam di dalamnya. Tetapi bagian terbesar dari halaman rumput adalah tanah berpasir dan lempung, di mana Anda dapat membajak, menabur, dan memanen tanpa masalah dengan mesin pertanian besar.

Ada cara yang lebih sederhana untuk menghasilkan lebih banyak makanan. Itu berarti menghentikan pembakaran makanan di mobil. Saat Anda mengisi bahan bakar, Anda akan melihat E10 di pompa. Itu berarti sepuluh persen bensin Anda tidak berasal dari minyak bumi, tetapi terbuat dari gandum atau jagung. Semua mobil di Eropa bersama-sama membakar hanya satu kuantitas gandum setiap hari, cukup untuk lima belas juta roti. Jika Anda mengendarai diesel, Anda akan menulis B7 di pompa. Itu berarti tujuh persen biodiesel dalam solar Anda. Itu terbuat dari minyak goreng seperti minyak kelapa sawit, minyak lobak dan minyak bunga matahari. Jumlah minyak goreng yang dibakar setiap tahun oleh pengemudi diesel di UE adalah empat kali lebih tinggi dari total impor UE untuk minyak bunga matahari dan minyak lobak dari Ukraina ketika tidak ada perang.

Biocosol dan biodiesel berpendapat bahwa itu menurunkan CO2Emisi disebabkan oleh fakta bahwa tanaman terpapar CO selama pertumbuhan2 Untuk melarang. Penghakiman itu salah. Menanam biji-bijian dan minyak goreng dan mengubahnya menjadi biocasoline dan biodiesel menyebabkan emisi CO yang tinggi.2 Daripada mengeluarkan tanaman itu dari udara selama pertumbuhan. CO itu2 Pupuk dan pestisida dilepaskan dari pabrik, traktor, kapal pengangkut jagung dari Indonesia atau Amerika Serikat, dan pabrik yang mengubah biji-bijian dan minyak menjadi biofuel. Selain itu, penggundulan hutan untuk kelapa sawit dan pembajakan tanah perawan untuk menanam minyak sayur dan bahan bakar nabati melepaskan sejumlah besar gas rumah kaca. Biofuel CO. UE tahu bahwa emisi akan berdampak kecil atau tidak sama sekali2 Tapi lobi industri yang terlibat sangat kuat. Untuk politisi juga, biofuel tidak bisa dihindari Penyesuaian cepatLagi pula, menteri mana yang berani membatasi mengemudi? Lobi semakin besar karena maskapai akan membakar bio-minyak tanah secara massal untuk tuduhan tentang CO.2Untuk memerangi emisi udara.

Harus ada kelaparan sebelum kita bisa berhenti melakukan ini. Tetapi sangat meyakinkan untuk mengetahui bahwa kelaparan ini dapat dengan mudah diatasi dengan membakar makanan di dalam mobil dan pesawat. Dan tentu saja merobek halaman.

Martijn Katano Dia adalah seorang ahli biokimia dan Profesor Nutrisi di VU University Amsterdam. Lihat sumber dan statistik mkatan.nlkan