BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia mengklaim menguasai Mariupol: apa artinya?

Presiden Ukraina Zelensky masih melihat perlawanan, tetapi Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah “sepenuhnya membersihkan” Mariupol. Kantor berita negara Rusia TASS dan RIA mengatakan “tidak ada lagi pasukan Ukraina yang aktif” di daerah perkotaan kota pesisir itu. Namun, jika klaim ini benar, sebagian besar kota akan berada di tangan Rusia.

berdasarkan The New York Times Presiden Ukraina Zelensky mengatakan personel militer Ukraina tetap aktif, tetapi hanya di sebagian kecil kota. “Namun demikian, orang-orang kami dengan heroik membela kota, dan kami berterima kasih untuk itu,” katanya kepada media Ukraina.

Batalyon Azov

Masih ada anggota Batalyon Azov Mereka berdiri, tetapi mereka akan benar-benar terputus dari dunia luar. Mereka bisa saja membarikade diri mereka sendiri di kompleks industri, antara lain.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan sekitar 1.500 tentara Ukraina telah menyerah. Menurut kementerian yang sama, 2.500 tentara Ukraina masih bertempur. Ukraina belum mengomentari jumlahnya.

Pemerintah Ukraina sebelumnya mengatakan situasi di Mariupol “sangat sulit” dan bahwa krisis kemanusiaan sama pentingnya dengan sebelumnya. Sebelumnya hari ini, Zelensky memiliki kontak dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, antara lain, mengenai situasi yang mengerikan.

Pertempuran di Mariupol telah berlangsung selama berminggu-minggu. Kota pelabuhan terus-menerus dibombardir oleh Rusia dan dipertahankan dengan keras oleh militan Ukraina. Menurut walikota, lebih dari 21.000 warga tewas.

Menurut koresponden RTL NIeuws yang berbasis di Ukraina Jeroen Akkermans, Rusia “setidaknya menang” di Mariupol. “Laporan bahwa Mariupol akan berada di tangan Rusia cepat atau lambat hampir tak terhindarkan.”

Kompor resistensi berkurang

“Superioritas Rusia benar-benar hebat dalam beberapa hari terakhir. Ukraina memiliki masalah dengan menyediakan amunisi dan menghidupkan kembali pasukan.” Menurut Ackermann, kantong-kantong perlawanan di pihak Ukraina “berkurang.” Mereka masih di sana, tampaknya, tetapi menurut Ackermann, sulit untuk diverifikasi.

READ  Mengapa Taliban bersikeras mengendalikan Lembah Panjshir?

Jelas bahwa Rusia telah mengarahkan pandangannya ke kota itu. “Anda dapat mengandalkan mereka untuk melakukan apa pun yang mereka bisa untuk merebut kota itu, bagaimanapun caranya,” kata Akkermans.

Hal ini terutama disebabkan oleh letak kota yang strategis. Peter Wijinga, pakar pertahanan di Pusat Kajian Strategis Den Haag, sebelumnya menjelaskan kepada RTL Nieuws: “Maripol terletak di antara Sungai Donbass dan Krimea, dan oleh karena itu disebut juga jembatan darat. Bagi Rusia, sangat penting bahwa mereka memiliki hubungan darat dengan Krimea.”

Informasi lebih lanjut tentang posisi strategis Mariupol di bawah ini dalam video di bawah ini:

Hambatan

Selain itu, Ukraina memutus pasokan air dari Sungai Dnieper ke Krimea. Mereka melakukan ini untuk membuat Rusia frustrasi. “Dengan prospek merebut apa yang disebut jembatan darat, Rusia tidak hanya akan mendapatkan kontak yang lebih baik dengan Krimea, tetapi juga air tawar,” kata Wijinga.

Jika klaim Rusia benar, Rusia benar-benar dapat mengibarkan bendera mereka di kota itu, kata Jeroen Ackermans. “Tapi itu tidak mengatakan apa-apa tentang sisa Ukraina dan arah perang lainnya.” Menurut Ackermann, ini terutama merupakan kemenangan simbolis, karena: “Pada prinsipnya, ini adalah bendera di bumi yang hangus.”

Situasi di Mariupol

Awal pekan ini, Jeron Ackermans menggambarkan situasi di kota pesisir sebagai berikut: “Tidak ada yang masuk. Ada penembakan, tetapi di atas semua itu banyak artileri dan roket. Ada juga pertempuran dari rumah ke rumah. Ini meningkatkan peluang bertahan hidup.” Orang-orang selalu hidup. Lebih kecil. Dan orang mati dikubur sementara, jika pernah dikubur. Kota ini dalam keadaan darurat. Hanya tidak ada makanan, tidak ada air mengalir, tidak ada listrik. Mereka yang tertinggal bertahan hidup mode. Tidak ada alternatif. . “

READ  AS: 8.500 tentara siap dikerahkan ke Eropa | luar negeri

“Rusia ingin menutup kota mulai Senin,” kata Ackermans. “Jadi tidak ada yang bisa masuk atau keluar.”