BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia mungkin tidak menggunakan Nord Stream 2 untuk mengeskalasi Ukraina

Menteri Luar Negeri Jerman Bierbock mengatakan bahwa jika terjadi eskalasi lain di Ukraina, Rusia tidak akan diizinkan menggunakan pipa gas Nord Stream 2. Ini yang telah disepakati oleh Jerman dan Amerika Serikat.

“Jika terjadi eskalasi lebih lanjut, saluran gas ini tidak akan beroperasi,” kata menteri kepada saluran TV Jerman ZDF.

Barbock membuat pernyataan ini setelah akhir G7 ااع pertemuan Itu didominasi oleh ketegangan antara Ukraina dan Rusia. Para menteri luar negeri Kanada, Prancis, Jepang, Italia, Jerman dan Amerika Serikat Mereka berbicara satu sama lain Di kota pesisir Inggris, Liverpool.

Konflik di saluran pipa

Inggris dan Amerika sebelumnya telah menyatakan keprihatinan tentang penumpukan pasukan Rusia di perbatasan dengan Ukraina. Mereka takut bahwa ini adalah pendahulu dari invasi Rusia. Moskow menyangkal rencana untuk menyerang.

Nord Stream 2 telah menjadi subyek perselisihan politik yang memanas antara Rusia, Amerika Serikat, dan Eropa selama bertahun-tahun. Washington berpendapat bahwa Eropa telah menjadi terlalu bergantung pada gas Rusia dan karena itu berisiko menjadi korban pemerasan energi. Rusia dapat menerapkan tekanan politik ke negara-negara Eropa Timur yang rentan, seperti Ukraina.

Musim panas lalu, Washington dan Berlin sudah pernyataan bersama Untuk mencegah Rusia dari “menyalahgunakan” pipa untuk tekanan politik. Dan mereka memperingatkan Rusia pada saat itu untuk “meminta pertanggungjawaban negara itu atas agresi dan aktivitas jahatnya dengan menjatuhkan sanksi.”

Kanselir Jerman Schulz mengatakan selama kunjungan kerja ke Polandia kemarin bahwa Jerman akan terus mempromosikan Ukraina sebagai rute transit gas ke Eropa. “Kami terus merasa bertanggung jawab untuk memastikan keberhasilan operasi transportasi gas di Ukraina,” kata Schultz.

READ  Resmi: Tidak ada tes PCR untuk pelancong yang divaksinasi untuk memasuki Spanyol mulai 7 Juni (pembaruan)