BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xi berpegang teguh pada kebijakan virus corona saat ketidakpuasan tumbuh di Shanghai | luar negeri

Penduduk Shanghai telah menyatakan ketidakpuasan mereka di media sosial dengan kurangnya makanan dan obat-obatan dan pusat karantina, antara lain. Ada juga yang mengkritik kebijakan Corona, ada juga yang menyebut pemerintah daerah gagal. Sebuah artikel berjudul “Kesabaran rakyat Shanghai telah mencapai batasnya” telah dihapus dari platform WeChat setelah pesan tersebut menjadi viral.

Selama kunjungan ke Provinsi Hainan, Xi mengisyaratkan bahwa China harus tetap pada kebijakan yang ketat, meskipun ada ketidakpuasan dan konsekuensi ekonomi yang negatif. Dia mengatakan perlu untuk mengatasi “gagasan yang melumpuhkan” dan “kelelahan perang” sambil mencegah infeksi impor dan kebangkitan lokal virus corona.

Menurut presiden China, bisa ada relaksasi dan “ketekunan” mengarah pada kemenangan. Beijing telah memiliki banyak keberhasilan dengan kebijakan bebas Covid untuk waktu yang lama. Setelah bulan-bulan pertama epidemi, jumlah korona tetap rendah untuk waktu yang lama, tetapi varian omikron sekarang menyebabkan semakin banyak infeksi Cina. Jutaan orang di luar Shanghai juga telah dikunci.

Sebagian besar laporan infeksi berasal dari Shanghai. Lebih dari 27.700 kasus baru dilaporkan di sana pada hari Kamis, rekor harian baru. Seorang pejabat setempat memperkirakan jumlahnya akan meningkat lebih lanjut dalam waktu dekat karena keterlambatan hasil tes dan infeksi anggota keluarga satu sama lain.

READ  Meksiko meminta maaf kepada Maya karena 'ketidakadilan selama berabad-abad'