BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ryssuke Hamaguchi di Drive My Car

Sutradara Jepang Ryûsuke Hamaguchi telah memberikan drama yang luar biasa selama bertahun-tahun, melampaui semua karya sebelumnya dengan epik yang intim mengendarai mobil saya, yang merupakan adaptasi emosional yang menghancurkan dari cerita pendek Haruki Murakami dengan nama yang sama. “Apa yang bisa saya lakukan sebagai sutradara adalah menciptakan lingkungan di mana para aktor merasakan sesuatu.”

Sejak rilis terakhirnya di Cannes, Ryûsuke Hamaguchi telah menjadi salah satu sutradara paling terkemuka di Jepang. Dengan kisah intim mengendarai mobil saya Ini menawarkan adaptasi ahli dari cerita pendek Haruki Murakami dengan nama yang sama. Film tersebut memenangkan Skenario Terbaik di Cannes, dan sekarang bersaing dalam perlombaan Oscar untuk empat medali emas, termasuk Film Terbaik, Film Fitur Internasional Terbaik dan Sutradara Terbaik.

Film Hamaguchi halus dan intim, tetapi juga berlapis-lapis dan kompleks. Dia bermain dengan hubungan manusia yang tidak nyaman dan menyelidiki bagaimana orang menyembunyikan perasaan mereka di balik baju besi yang sulit dihancurkan. Untuk menunjukkan betapa terpesonanya Hamaguchi dengan antarmuka manusia yang tampaknya tidak dapat ditembus: sebagai mahasiswa film, ia sebenarnya menyutradarai film fitur berdasarkan Stanislav Lims Solaris (juga diedit oleh Tarkovsky dan Soderbergh), tentang seorang astronot yang menemukan mantan istrinya yang sudah meninggal di stasiun luar angkasanya.

Hamaguchi membuat film dengan bahasa, dengan adegan yang panjang dan banyak dialog di mana lapisan emosional karakter perlahan terungkap, sehingga emosi murni tetap mentah. Ini adalah efek kumulatif: pertama Anda dibawa ke ritme halus film dan kemudian Anda terpesona oleh kekuatan emosional dari cerita.

Itu terjadi di mengendarai mobil saya, di mana sutradara teater keras kepala Yusuke Kafuku telah berkabung atas kematian istrinya selama bertahun-tahun. Panggilan Anton Chekhov Paman Vanga Penyutradaraan untuk teater di Hiroshima menawarkan kesempatan untuk secara bertahap melepaskan kontrol ketat atas hidupnya. Bagian dari kontraknya adalah dia tidak diperbolehkan mengemudi sendiri ke dan dari tempat kerja. Di kursi belakang mobilnya, dia akhirnya mendapat kesempatan untuk membuka hatinya. Jadi menuju mengendarai mobil saya Menuju akhir yang mengesankan secara emosional di mana semua kesedihan Cavaco terungkap.

READ  Konser Pembebasan St. Jan Kielder | Berita terbaru dari Montverland

Setelah pemutaran perdana di Cannes, Hamaguchi duduk bersama beberapa wartawan dan seorang juru bahasa untuk membicarakan sebuah drama baru.

Apakah Anda mengendarai mobil sendiri? “Saya tidak menyetir sendiri, karena saya kurang fokus. Saya yakin saya akan mengalami kecelakaan. Saya menikmati berada di dalam mobil. Ini adalah salah satu tempat di mana Anda dapat mengungkapkan rahasia yang tidak akan Anda ungkapkan sebaliknya. Sebenarnya, ide inilah yang menuntun saya untuk membuat film ini. Saya tidak begitu tahu tentang mobil dan transportasi secara umum, tetapi saya melihat hubungan yang kuat dengan film tersebut karena keduanya mendorong Anda untuk bergerak; lingkungan Anda terus-menerus berubah. Ini adalah cara untuk menceritakan kisah baru.”

Anton Chekhov Paman Vanga Ini memainkan peran besar. Mengapa Anda menempatkan drama itu begitu menonjol dalam film Anda? Jawaban sederhananya adalah aku mencintainya Paman VangaSelain itu, saya ingin menunjukkan karir Cavaco. Tentu saja, drama ini juga ada dalam cerita asli Murakami, tapi saya membacanya ulang untuk lebih memanfaatkannya. Saya memasukkan dialog yang beresonansi dengan saya ke dalam film. Itu adalah item yang entah bagaimana mengungkapkan lebih banyak tentang kehidupan batin Cavaco, perasaan yang tidak bisa dia ungkapkan. Bisa mengendarai mobil saya Untuk mengungkapkan keinginan saya yang salah tempat untuk membuat film yang diadaptasi dari Paman Vanga untuk membuat. Saya pikir kami berhasil menggabungkan dua teks ini menjadi yang sama sekali baru.”

Sungguh menakjubkan bagaimana film Anda berkembang. Cerita aslinya jauh lebih kompak daripada film adaptasinya. “Awalnya saya pikir filmnya akan berdurasi paling lama dua jam. Saya tidak tahu bagaimana memanfaatkan cerita pendek itu. Kemudian saya menyadari bahwa saya bisa meminjam elemen dari cerita pendek lain dari publikasi Murakami. pria tanpa wanitaMateri itu merayap ke dalam film, serta elemen Paman Vanga, yang baru saja kita bicarakan. Yang juga saya ingat adalah bahwa Murakami sering menulis buku-buku panjang dengan struktur tertentu. Saya ingin menjaga struktur ceritanya, di mana harapan akhirnya bersinar, tetap utuh.”

READ  RTL Tidak Ucapkan Selamat Tinggal pada Martin Koning | hiburan

Murakami adalah penulis yang sangat intuitif dan saya merasa kompeten dalam pekerjaan Anda. Sejauh mana intuisi berperan dalam pekerjaan Anda sebagai direktur? “Yang utama adalah apa yang dirasakan aktor ketika mereka bermain benar-benar dapat dilihat di depan kamera. Itu sebabnya saya sangat peduli dengan keadaan emosi mereka saat itu. Yang bisa saya lakukan sebagai sutradara adalah menciptakan situasi atau situasi. “

Dalam film tersebut, istri Cavaco, Otto, bekerja sebagai penulis skenario. Anda adalah salah satu dari film Anda sendiri. Bagaimana Anda melihat proses menulis Anda? “Saya mencoba menulis tanpa terlalu memikirkannya. Tentu saja Anda membutuhkan masukan dan Anda harus mengeksplorasi banyak elemen dan detail, tetapi ketika saya menuangkan semuanya ke dalam sebuah cerita, saya mencoba untuk tidak memikirkan bagaimana melakukannya. “Fakta bahwa Oto menceritakan kisahnya saat berhubungan seks berarti dia digunakan dalam beberapa cara. Alam bawah sadarnya ada dalam seninya. Tampaknya Murakami juga tipe penulis yang bekerja sebanyak mungkin dari alam bawah sadar.”

Seksualitas memainkan peran penting dalam pekerjaan Anda, termasuk dalam film-film sebelumnya seperti roda keberuntungan dan fantasi Dan Asako pertama dan keduaPertimbangan apa yang penting bagi Anda ketika membayangkan seks? “Saya melihat adegan seks dalam film ini sebagai dialog. Kavako dan Otto melakukan percakapan, dan di atas itu mereka berhubungan seks. Itu bukan bagian terpenting dari interaksi mereka. Ini pertama kalinya saya menggambarkan seks secara eksplisit. . Saya biasanya tidak, karena saya pikir itu risiko Besar untuk seorang aktor. Tapi di sini itu perlu untuk adegan, karena Anda merasa bahwa Cavaco sedih, dan dia membawa rasa sakit. Ketika orang berhubungan seks, itu memaksa fisik keintiman. Ketika kita terhubung satu sama lain, kita membutuhkan keintiman itu dari sudut pandang mental. Terkadang berhasil. Hubungan ini juga selama berhubungan seks, tetapi Anda juga dapat mengalami fisik tanpa hubungan emosional. Anda lihat bahwa Cavaco dan Otto berhubungan seks tetapi mereka jauh secara emosional. Jadi kita tidak boleh mengacaukan keintiman fisik mereka dengan keintiman mental.”

READ  Aritmatika Hindi mengajarkan orang Belanda pelajaran yang hilang di sekolah

Bisakah kita berbicara tentang keragaman karakter yang muncul dalam pembuatan film? Paman Vanga bermain? Pemerannya termasuk seorang wanita Korea Selatan yang memiliki boneka, seorang wanita Jepang tua dan seorang pria dari Filipina. Mengapa Anda mengumpulkan band Asia ini? “Anggap saja bepergian ke festival film telah memberi saya kesempatan untuk bertemu banyak orang spesial. Yang paling mengejutkan saya adalah bagaimana orang yang berbeda dapat berbaur satu sama lain. Multilingualisme sangat menarik bagi saya. Saya ingin menerapkannya pada Pemeran.” Paman Vanga Dalam film karena memaksa saya untuk melihat akting dengan cara yang berbeda. Kami sangat bergantung pada kata-kata untuk memahami satu sama lain, bahkan ketika kami bertindak. Apa yang akan terjadi jika Anda memisahkan aktor dari bahasa mereka dan membuat mereka mendengarkan indra mereka yang lain untuk saling memahami? Saya pikir itu pindah ke kualitas yang lebih tinggi di tingkat akting dan saya ingin berbagi dengan Anda.”

Dalam film tersebut, Kvako mengatakan bahwa naskah Paman Vanga selalu mempertanyakan orang yang melakukannya. Saya bertanya-tanya apakah saya telah melalui proses interogasi ini ketika saya mendapatkan kembali naskahnya… “Saya tidak pernah benar-benar memikirkannya, tetapi saya pikir itu terjadi. Ini adalah reaksi pertama saya atas pertanyaan Anda, tetapi saya pikir itu akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum saya dapat memproses film ini sendiri.”