BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Salah satu bencana stadion terburuk yang pernah ada: Lebih dari 100 orang tewas terinjak-injak setelah pertandingan sepak bola di Indonesia |  olahraga

Salah satu bencana stadion terburuk yang pernah ada: Lebih dari 100 orang tewas terinjak-injak setelah pertandingan sepak bola di Indonesia | olahraga

Kerusuhan terjadi usai pertandingan Arima FC dari Malang dan Persebaya Surabaya dari Surabaya, rival beratnya. Usai laga Malang kalah 2-3, ribuan pendukung kedua tim menyerbu lapangan Stadion Kanjuruhan Malang, Provinsi Jawa Timur. Polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan para perusuh.

Kapolsek setempat Niko Aventa mengatakan, sebagian besar korban terjatuh akibat kekurangan oksigen di antara penonton stadion. Para korban juga termasuk petugas polisi. Menurut Kapolres, hanya sedikit suporter Brisbaya yang hadir dalam pertandingan tersebut. Karena persaingan sengit antara kedua klub, mereka tidak diperbolehkan menghadiri pertandingan tersebut.

Gambar-gambar tersebut menunjukkan gas air mata dalam jumlah yang sangat besar. Para peserta memanjat pagar untuk menghindari kerumunan. Gambar lain menunjukkan penonton yang terluka mencoba menerobos kerumunan dan puluhan orang menunggu pertolongan di rumah sakit. Terdapat juga foto kerusakan tribun dan lapangan akibat kebakaran dan hancurnya kendaraan polisi di sekitar Stadion Malang. Menurut polisi, 34 orang tewas dalam bentrokan yang terjadi di alun-alun tersebut. Yang lainnya meninggal kemudian di rumah sakit.

Arima dan Persebaya Surabaya bermain di kasta teratas sepak bola Indonesia, Liga 1, dan merupakan rival berat. Semua pertandingan di divisi tersebut ditangguhkan selama seminggu dan PSSI mengumumkan akan melakukan penyelidikan atas apa yang sebenarnya terjadi. Arema Malang tidak lagi diperbolehkan menyelenggarakan pertandingan kandang di sisa musim ini.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada hari Minggu bahwa kompetisi tidak boleh dilanjutkan sampai penyelidikan komprehensif dilakukan terhadap langkah-langkah keamanan di sekitar pertandingan sepak bola. “Saya minta maaf atas tragedi ini dan saya berharap ini yang terakhir.” Menteri Olahraga Zinedine Amali mengatakan dia menginginkan peraturan keselamatan yang lebih ketat terkait pertandingan sepak bola dan sedang mempelajari kemungkinan mengadakan pertandingan tanpa penonton.

READ  PSSI Sulsel Dorong Makassar Gulirkan Kompetisi Berjenjang

Kepolisian Daerah Jawa Timur mengatakan, karena persaingan sengit antara kedua klub, mereka sempat berpesan agar hanya suporter dari klub tuan rumah saja yang diperbolehkan dan pertandingan dimainkan pada siang hari, bukan malam hari. Tidak diketahui mengapa rekomendasi ini tidak diikuti. Lebih banyak tiket pertandingan yang dilaporkan terjual daripada yang diizinkan.

Bencana stadion besar lainnya

• Ibrox, Glasgow, Skotlandia, 1971

Sebelumnya pernah terjadi bencana di Ibrox pada tahun 1902. Ketika salah satu tribun roboh, 25 orang kehilangan nyawa. Pada tanggal 2 Januari 1971, drama lain terjadi selama pertandingan antara rival beratnya Glasgow Rangers dan Celtic. Tendangan tersebut terhenti ketika beberapa suporter Rangers hendak meninggalkan lapangan secara bersamaan setelah Celtic bermain imbang 0-1 pada menit 89. Terjadi 66 kematian.

• Luzhniki, Moskow, Rusia, 1982

Pada tanggal 20 Oktober 1982, bencana terjadi di Stadion Luzhniki di akhir pertandingan Piala UEFA antara Spartak Moscow dan klub Belanda HFC Haarlem, menewaskan sedikitnya 66 orang dan, menurut beberapa orang, sebanyak 340 orang. Fans diinjak-injak saat meninggalkan stadion di Moskow.

• Valley Parade, Bradford, Inggris, 1985

Kebakaran di tribun penonton di Stadion Valley Parade Bradford selama pertandingan Divisi Ketiga antara Bradford City dan Lincoln City pada 11 Mei 1985, menyebabkan sedikitnya 56 orang tewas dan lebih dari 200 orang terluka.

• Heysel, Brussel, Belgia, 1985

Drama Heysel adalah bencana stadion kami yang paling terkenal dan terbesar dalam sejarah sepak bola Belgia. Kerusuhan terjadi pada final Piala Eropa 1 antara Liverpool dan Juventus di Stadion Heysel pada 29 Mei 1985. 39 orang tewas dan sekitar 600 luka-luka.Orang juga terinjak-injak di Brussel.

READ  Momen mengerikan seorang pesepakbola tersambar petir saat bertanding di Indonesia sebelum meninggal di rumah sakit

• Kathmandu, Nepal, 1988

Terburu-buru menuju pintu keluar yang tertutup saat terjadi badai es di stadion sepak bola nasional Nepal di Kathmandu telah menyebabkan lebih dari 90 penggemar tewas.

• Hillsborough, Sheffield, Inggris, 1989

96 pendukung Liverpool tewas terlindas di tribun penonton yang penuh sesak dan dipagari di Stadion Hillsborough Sheffield pada awal semifinal Piala FA antara Liverpool dan Nottingham Forest pada 15 April 1989. Tahun lalu, 32 tahun kemudian, 97 orang tewas . Korban luka-lukanya.

• Oppenheimer, Orkney, Afrika Selatan, 1991

42 orang tewas dalam terinjak-injak selama pertandingan di Stadion Oppenheimer di kota pertambangan Orkney di Afrika Selatan antara Kaizer Chiefs dan Orlando Pirates. Seorang penggemar Pirates menyerang pendukung Chiefs di kerumunan dengan pisau.

• Estadio Nacional Doroteo Guamuche Flores, Guatemala, 1996

Selama pertandingan kualifikasi Piala Dunia antara Guatemala dan Kosta Rika pada 16 Oktober 1996 di Estadio Nacional Doroteo Guamuche Flores di Guatemala City, 82 orang tewas dan sedikitnya 147 luka-luka ketika fans saling menginjak-injak.

• Ellis Park, Johannesburg, Afrika Selatan, 2001

Setidaknya 43 orang tewas ketika penggemar sepak bola berusaha menyerbu stadion Ellis Park yang sudah penuh sesak di Johannesburg di tengah pertandingan puncak Liga Utama Afrika Selatan antara Kaizer Chiefs dan Orlando Pirates pada 11 April 2001.

• Ohene Djan, Accra, Ghana, 2001

Sekitar 126 orang tewas dalam penyerbuan di Stadion Ohene Djan di Accra pada tanggal 9 Mei 2001 ketika polisi menembakkan gas air mata ke arah para perusuh. Ini adalah salah satu bencana sepak bola terburuk di Afrika.

• Port Said, Mesir, 2012

Usai pertandingan rival Al-Masry dan Al-Ahly pada 1 Februari 2012, terjadi kerusuhan di Stadion Port Said yang kini berganti nama menjadi Stadion Klub Al-Masry. Setidaknya 73 orang tewas dan lebih dari 1.000 orang terluka. Liga Mesir ditangguhkan selama dua tahun.

READ  De sportwereld is boos over de nieuwe Corona-maatregelen: "Dit is een volledige sluiting van de indoor amateursport."

Hari kelam bagi semua orang di sepak bola, begitulah Presiden FIFA Gianni Infantino menggambarkan bencana yang terjadi di stadion di Indonesia. Dunia sepak bola sedang shock atas peristiwa tragis yang terjadi usai pertandingan Arima FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, kata Infantino. Infantino, yang menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan teman-teman para korban, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ini adalah hari kelam bagi semua orang yang bekerja di sepak bola, sebuah tragedi yang tidak dapat dipahami.”

Mengheningkan cipta selama satu menit akan dilakukan pada pertandingan sepak bola Eredivisie pada hari Minggu sebelum kick-off untuk menghormati para korban bencana stadion di Indonesia. “Kami bersimpati dengan Indonesia,” kata Asosiasi Sepak Bola Belanda. Mengheningkan cipta selama satu menit jarang diadakan di sepak bola Belanda untuk peristiwa tragis di luar negeri. Di Spanyol, Liga Spanyol pun memutuskan berkaca pada musibah stadion yang terjadi di Indonesia pada Minggu kemarin.