BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Saya berutang hidup saya kepada orang Jepang’

Saya dibesarkan di Yogyakarta, 50 kilometer saat burung gagak terbang dari Merapi, sebuah gunung berapi aktif di Jawa Tengah. Aspal Malioboro, jalan utama Jogja, selalu retak akibat letusan gunung berapi. Setelah saya lahir saya langsung diserahkan kepada nenek saya di pihak ibu saya. Dia pikir ibuku terlalu kecil. Dia berusia sekitar 21 tahun dan belum menikah. Saya tidak pernah tahu ayah biologis saya, dia sudah menikah. Belakangan saya mengetahui bahwa saya masih memiliki saudara tiri dan seluruh keluarga di Belanda. Tapi itu cerita lain.

Indonesia adalah negara yang indah. Sangat disayangkan bahwa hal itu telah disalahgunakan oleh Belanda, terutama para penguasa. Oleh karena itu kebencian besar banyak orang Indonesia terhadap Belanda segera setelah Jepang kalah perang pada Agustus 1945. Kebencian itu hampir merenggut nyawaku. Karena setelah perang, saya berusia sekitar 17 tahun, dan semua pemuda Hindia Belanda yang dapat tinggal di luar kamp untuk orang Eropa, seperti saya, diambil dari rumah mereka dan dimasukkan ke dalam penjara. Saya sekarang tinggal di Semarang bersama ibu saya. Dan dia meyakinkan orang Jepang bahwa dia memiliki lebih dari setengah darah Indonesia.

Rekan-rekan korban saya dan saya berbaris dalam tiga baris untuk ditembak. Pada menit terakhir, ledakan mengerikan terdengar. Pasukan Jepang mendobrak pintu penjara. Mereka membuat pekerjaan singkat dari pembunuh kita. Setelah menyerah, Jepang memikul tanggung jawab untuk melindungi orang Eropa di Jawa.

Selama perang kami tinggal di jalan yang indah. Saya bekerja di bengkel memperbaiki Toyota militer Jepang. Kita bisa membeli makanan di bazar. Rumah kami terdiri dari bangunan utama dengan dua paviliun di kiri dan kanan. Kami berada di satu paviliun dan keluarga Belanda lainnya berada di paviliun lain. Seorang dokter mata Indonesia tinggal di gedung utama. Kedua putrinya memainkan piano dengan indah: Liszt, Chopin, dengan cemerlang.

Indonesia adalah negara yang indah. Itu sangat disalahgunakan oleh Belanda, terutama para penguasa

Setelah saya lolos dari eksekusi itu, seorang pejabat Jepang mengizinkan saya untuk kembali ke ibu saya. Dia memperingatkan saya: “Orang Indonesia memiliki hubungan darah.”

READ  Ya! Aktris ini kembali ke GDSD!

Lima hari yang lalu, ketika dia memuat saya ke dalam truk, saya mendengar ibu saya berkata kepada saudara tiri saya, “Kita tidak akan pernah melihat anak ini lagi.”

Inggris menampung wanita dan anak-anak di dua biara. Aku melanjutkan perjalanan, hampir buang air besar di celana karena ketakutan. Sepanjang jalan saya melihat banyak sekali mayat. Indonesia dibunuh oleh Jepang. Akhirnya aku menemukan ibuku. Bisa dibayangkan seperti apa pertemuan itu. Mari kita berhenti sejenak.

Di bawah pohon perang

Anda tahu, ketika Anda mendekati seratus, Anda melihat bahwa masa lalu ini telah meninggalkan banyak kesan abadi. Cantik dari kakek nenekku yang bidadari. Dari Babu saat aku masih kecil Bale Bale (sofa bed) tidur siang. Dan siapa yang memperingatkanku momok (roh jahat) di bawah pohon perang. Akhir-akhir ini aku memiliki banyak kenangan buruk.

Tapi saya sangat mencintai Indonesia. Dengan istri kedua saya, seorang wanita India, saya telah kembali tiga belas kali. Sekarang saya tidak ingin pergi ke sana karena dia meninggal tahun lalu. Hal yang luar biasa adalah bahwa saya berutang hidup saya kepada orang Jepang. Tapi itu benar.”