BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selesaikan pembicaraan: Ahli Hujan dan banyak lagi!

MotoGP diluncurkan di Indonesia. Kredit foto: MotoGP.com

Bagian Pembicaraan Selesai mingguan menanggapi peristiwa terkini, mengenang masa lalu dan mengenang masa lalu; Singkatnya, cerita untuk penggemar motorsport sejati. Kali ini Asse Klein menulis tentang ahli mandi lama, ahli mandi baru dan pemenang GP Thailand.

Sebelum GP Qatar, Anda akan mengatakan bahwa KTM – bersama dengan Yamaha – keluar jauh lebih rendah dari sebelumnya. Sekarang pertimbangkan dua balapan: KTM memimpin di Kejuaraan Konstruktor dan Tim. Brad Binder mengambil tempat kedua yang fantastis di Qatar dan Miguel Olivera memenangkan semua ahli hujan dengan memenangkan Sirkuit Internasional Mandalika Basah. Sementara itu, Olivera sudah memiliki empat hits MotoGP, sementara dia belum terlihat sebagai salah satu penantang gelar. Tetapi mulai saat ini, hanya Marc Marquez, Andrea Tovicioso, Maverick Vinels, dan Fabio Quartarro yang memiliki lebih banyak kemenangan di MotoGP. Olivera memiliki empat kemenangan untuk Francesco Pacna. Itu sangat signifikan.

Mencolok – Istimewa – Somkiat Chandra Moto 2 hit. Kemenangan GP pertama untuk pebalap dari Thailand, Sandra yang berusia 23 tahun akan melihat Chang memasuki balapan sebagai pahlawan nasional di sirkuit internasional akhir tahun ini. Juga, beberapa negara di Asia telah memenangkan Grand Prix, dan sekarang hanya ada empat. Pemasok utama Jepang telah memenangkan setidaknya satu GB dengan 36 driver. Turki juga memiliki kemenangan GP saat Can Oncu memenangkan balapan hujan 2018 di Valencia. Kirul Idam Pavi Malaysia – Apakah Kita Ingat Dia? – Dua kali lebih kuat dari balapan Moto 3 tahun 2016. Bavi memenangkan jalan basah di Argentina dan Jerman dan menjadi ahli hujan, saya ingin berbicara lebih banyak tentang ini

Taruhan hujan adalah bisnisnya sendiri. Pengendara cepat di jalan yang kering tidak harus berada dalam hujan. Saat jalan basah, tiba-tiba ada favorit lain. Pakar hujan tidak perlu berani, tidak, mereka adalah pengendara dengan kepercayaan diri alami dalam kondisi ini. Anda mungkin tiba-tiba kehilangan perasaan ini, lihat Jorge Lorenzo yang melakukan sedikit atau tidak sama sekali ketika dia basah setelah kecelakaan serius di Asen selama sesi latihan pada tahun 2013. Anda akan dinominasikan sebagai pesaing GB Indonesia berdasarkan pakar hujan Jack Miller, Andrea Dovicioso dan Johan Sarko. Sarko dan Miller memberikan, tetapi Oliveira dan Quartero tampil lebih baik. Ini membuat Olivera menjadi pemenang, tetapi menambah kebanggaan ekstra bagi Quarterro yang berada di posisi kedua. Valentino Rossi dan Danilo Petrucci – pebalap yang berpisah dengan kami tahun lalu – akan merasa betah dalam kondisi seperti ini juga.

READ  Tayang 13 Februari: Studi Kekerasan di Indonesia / Hedwigfolder / West Superstam / Membawa Pengunjung Dari Ukraina / Kotoran Anjing Berbahaya

Di masa lalu, pembalap pribadi yang kuat tampak nyata dan simbolis selama balapan basah. Lihatlah kesuksesan TT Will Hardock pada tahun 1977 dan hampir kesuksesan TT Boet van Dulmen pada tahun 1981. Perbedaan kekuatan menjadi kurang penting dan menjadi lebih penting untuk keterampilan mengemudi. Ini berbeda saat ini karena perbedaan antara mesin sangat kecil. Pada akhir 1970-an, orang Amerika yang dipimpin oleh Kenny Roberts (senior) datang ke ‘Eropa’, ketika seorang pebalap asing pergi untuk bersaing di GPS. Awalnya, pembalap ini harus balapan di jalan basah karena ini tidak umum di Amerika Serikat. Christian Sharon mendapat kesempatannya pada tahun 1985 dengan kemenangan di Wet Hockenheim. Ini terjadi pada saat Amerika mendominasi 500cc, karena Sharon adalah satu-satunya non-Amerika yang memenangkan balapan 500cc antara tahun 1983 dan 1985. Namun bukan hanya kemampuan Quartero di tengah hujan yang ditunjukkan Quarterro akhir pekan ini. Randy Mamola Amerika (1985) dan Eddie Lawson (1987) mengalahkan Asen DT di trek basah, sementara mereka tidak ada hubungannya dengan itu pada awalnya.

Tapi ketika memikirkan ahli hujan GP, ​​nama Anthony West muncul di benak. Pembalap Australia telah memenangkan Grand Prix dua kali: dua kali di trek basah dan dua kali di ace! Pada tahun 2003, West sering tampil di panggung 250cc, tetapi di ace basah dia adalah yang terkuat dari semuanya. Sebelas tahun kemudian, Asenil West kembali menang. Saat itu dia bukan salah satu yang terbaik di dunia, tetapi menyerang saat kondisi sulit di balap Moto2. Awalnya akan basah, tapi trek akan lebih kering saat balapan. Di lap terakhir, West tidak mengalahkan siapa pun selain Maverick Vinolz untuk mengamankan kemenangan TT keduanya. Ahli hujan tidak memiliki vinyl karena akhir pekan lalu di Indonesia ia finis ke-16 dalam waktu 37 detik dari pemenang. Olivera, yang menerima gelar Ahli Hujan setelah penampilannya yang luar biasa! Rekan ahli hujannya Miller dan Sarco pasti akan setuju.

READ  Indonesia menyetujui tembakan Govit-19 Moderna untuk penggunaan darurat

Sampai minggu depan,
Assay Klein

Anthony West berada di jalur untuk satu-satunya kesuksesan Moto 2 di DT 2014. Kredit foto: Henk Deering.



Sponsor Racesport.nl


Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan terus mendapatkan kesempatan untuk memenangkan hadiah luar biasa?

Menjadi sponsor Racesport.nl sekarang. Info lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter